sign up SIGN UP search


Ilustrasi Intrauterine Growth Restriction IUGR

Bundapedia

Intrauterine Growth Restriction (IUGR)

  |   Haibunda

Intrauterine Growth Restriction (IUGR) atau pembatasan pertumbuhan intrauterin, adalah kondisi ketika bayi di dalam rahim tidak tumbuh seperti yang diharapkan. Bayi tidak sebesar yang diharapkan untuk tahap kehamilan Bundanya. 

Jenis-jenis IUGR

Menurut Kids Health, terdapat dua jenis IUGR, yaitu:

  • IUGR simetris: semua bagian tubuh bayi berukuran sama kecil
  • IUGR asimetris: Hanya perut janin berukuran kecil. Kepala dan otak adalah ukuran yang diharapkan. Ini menyumbang hingga 80 persen dari semua kasus IUGR.

Penyebab IUGR

Seringkali, IUGR terjadi karena janin tidak mendapatkan nutrisi dan gizi yang cukup dari ibunya. Hal ini bisa terjadi jika ada masalah dengan:


  • Plasenta, jaringan yang membawa nutrisi dan oksigen ke bayi yang sedang berkembang
  • Aliran darah di tali pusar, yang menghubungkan bayi ke plasenta

Menurut Cleveland Clinic, organ-organ penting ini yaitu plasenta dan tali pusar, bertanggung jawab untuk membawa nutrisi, oksigen, dan darah ke janin. Tanpa jumlah nutrisi yang tepat, janin bisa menjadi kecil untuk usianya.

Selain kemungkinan masalah pada plasenta atau tali pusar, pembatasan pertumbuhan intrauterin juga dapat terjadi jika Bunda hamil:

  • Merokok, minum alkohol, atau menggunakan narkoba
  • Memiliki infeksi, seperti cytomegalovirus, campak Jerman (rubella), toksoplasmosis, atau sifilis
  • Mengonsumsi beberapa jenis obat-obatan, seperti beberapa perawatan kejang 
  • Memiliki kondisi medis seperti lupus, anemia, atau masalah pembekuan darah
  • Memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Sedang mengandung bayi yang memiliki kelainan genetik atau cacat lahir
  • Hamil dengan anak kembar (seperti kembar dua atau kembar tiga)

Diagnosis IUGR

Sebelum bayi lahir, dokter memeriksa pertumbuhannya dari masa ke masa dengan mengukur perut ibu dari bagian atas tulang kemaluan hingga bagian atas rahim. Ini disebut tinggi fundus uteri. Selain itu, ukuran janin juga dapat diketahui dari melakukan ultrasonografi prenatal atau USG, yang sering kali mendiagnosis IUGR. 

Seorang teknisi melapisi perut wanita itu dengan gel dan kemudian menggerakkan probe (alat seperti tongkat) di atasnya. Gelombang suara frekuensi tinggi membuat gambar bayi di layar komputer.

Gambar-gambar ini membantu dokter memperkirakan ukuran dan berat bayi. Perkiraan ini tidak tepat, tetapi mereka membantu penyedia layanan kesehatan melacak pertumbuhan bayi dan melihat apakah ada masalah.

USG juga dapat membantu menemukan masalah lain, seperti masalah dengan plasenta atau rendahnya tingkat cairan ketuban (cairan di sekitar janin). Dokter juga akan menggunakan USG untuk memeriksa aliran darah ke plasenta dan melalui tali pusar.

Jika mereka mengira bayi menderita IUGR, dokter mungkin juga akan melakukan tes lanjutan seperti:

  • Pemantauan janin untuk melacak detak jantung dan gerakan bayi
  • Skrining ibu untuk infeksi yang dapat memengaruhi bayi
  • Amniosentesis untuk mencari penyebab genetik IUGR (dan terkadang untuk membantu mereka melihat seberapa matang paru-paru bayi) 

Perawatan dan pengobatan IUGR

Perawatan untuk pembatasan pertumbuhan intrauterin tergantung pada seberapa jauh usia kehamilan dan bagaimana keadaan bayi. Dokter akan mengawasi bayi dengan IUGR secara cermat selama kunjungan prenatal rutin. Mereka akan melakukan USG, melacak pertumbuhan, dan mengawasi masalah lain yang mungkin muncul.

Jika Bunda memiliki suatu kondisi, dokter akan membantunya mengelolanya. Ini mungkin termasuk memastikan Bunda makan makanan yang sehat dan bergizi dan mendapatkan angka berat badan yang tepat selama kehamilannya. Beberapa Bunda mungkin perlu melakukan istirahat total di tempat tidur untuk mencoba meningkatkan aliran darah ke bayinya.

Terkadang, dokter akan merekomendasikan untuk menginduksi persalinan dan melahirkan lebih awal. Mereka mungkin melakukan ini jika bayi tampaknya berhenti tumbuh, atau jika ada masalah dengan plasenta atau aliran darah di tali pusar.

Jika dokter merekomendasikan induksi, mereka mungkin memberi Bunda obat untuk membantu paru-paru bayi berkembang.

Seorang wanita mungkin menjalani operasi caesar (C-section) jika stres persalinan pervaginam dianggap terlalu berisiko bagi bayi.

Ilustrasi Pemeriksaan USGIlustrasi Intrauterine Growth Restriction (IUGR)/ Foto: Getty Images/iStockphoto

Masalah apa yang bisa terjadi?

Bayi dengan IUGR lebih berisiko mengalami beberapa jenis masalah kesehatan. Mereka yang lahir lebih awal atau yang sangat kecil saat lahir lebih mungkin perlu tinggal di rumah sakit untuk waktu yang lebih lama. Mereka juga mungkin memerlukan perawatan khusus di unit perawatan intensif neonatal (NICU).

Masalah lain yang dapat dikaitkan dengan pembatasan pertumbuhan intrauterin meliputi:

  • Masalah dengan pernapasan dan makan
  • Kesulitan menjaga suhu tubuh
  • Jumlah sel darah abnormal
  • Kadar gula darah rendah (hipoglikemia)
  • Masalah melawan infeksi
  • Masalah neurologis

Efek jangka panjang IUGR pada bayi mungkin tergantung pada kondisi yang menyebabkan masalahnya.

Apa yang dapat Bunda lakukan jika bayi mengalami IUGR?

Pertama, jangan panik. Bunda mungkin tidak melakukan apa pun yang menyebabkan IUGR. 

Jika bayi Bunda mungkin menderita IUGR, ikuti saran dokter dan datang ke semua kunjungan prenatal dan janji tes. Ini membantu dokter memantau bagaimana bayi Bunda berkembang dan tumbuh.

Selain itu, jaga diri Bunda baik-baik dengan melakukan beberapa hal berikut ini:

  • Jika Bunda menggunakan narkoba, merokok atau minum alkohol, segera hentikan kebiasaan tersebut
  • Makan makanan yang sehat dan cukup kalori setiap hari
  • Istirahat yang cukup dan tidur delapan jam per malam
  • Perhatikan penurunan gerakan janin
  • Jujurlah dengan dokter Bunda tentang obat apa pun yang Bunda pakai.

Bekerja sama dengan dokter Bunda untuk memastikan Bunda memahami diagnosis, komplikasi potensial dan bagaimana Bunda dapat mengubah gaya hidup Bunda.

Apakah bayi dapat mengejar ketertinggalan dalam tumbuh kembang?

Ya, sebagian besar bayi dengan IUGR akan mencapai ukuran anak cukup bulan seusia mereka pada usia 3 tahun. Penting untuk dicatat bahwa semua anak tumbuh secara berbeda dan Bunda tidak boleh mencoba memberi makan Si Kecil secara berlebihan. Ini secara tidak sengaja dapat menyebabkan kondisi lain seperti obesitas atau diabetes. Dokter anak akan bekerja sama dengan Bunda jika mereka merasa pertumbuhan bayi Bunda tidak berkembang seperti yang diharapkan di kemudian hari.

Haruskah khawatir jika bayi berukuran kecil?

Bunda tidak perlu khawatir. Janin dapat tumbuh pada tingkat yang berbeda. Namun, ada perbedaan antara janin berukuran kecil dan diagnosis hambatan pertumbuhan janin.

IUGR didiagnosis ketika berat janin kurang dari 9 dari 10 janin pada usia yang sama. Mungkin saja janin berukuran kecil tetapi tetap sehat dan tidak berisiko tinggi mengalami komplikasi. Diskusikan dengan dokter Bunda tentang masalah apa pun yang Bunda miliki.

Banyak faktor yang dapat menyebabkan janin berukuran kecil sebelum lahir. Penyedia layanan kesehatan Bunda akan menentukan apakah ada masalah mendasar yang mencegah janin tumbuh saat masih di dalam rahim.

Dalam beberapa kasus, mungkin tidak ada penyebab spesifiknya, dan janin lahir lebih kecil dari rata-rata. Jika bayi Bunda didiagnosis dengan IUGR, tim layanan kesehatan Bunda akan memantau dengan cermat pertumbuhan janin selama sisa kehamilan Bunda.

Prioritas mereka adalah memastikan Bunda dan janin mendapatkan perawatan dan pengobatan yang Bunda butuhkan. Sebagian besar bayi yang lahir dengan IUGR tidak memiliki komplikasi kesehatan di kemudian hari.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!