sign up SIGN UP search
Antibiotik

Bundapedia

Antibiotik

  |   Haibunda

Antibiotik adalah obat yang menghancurkan atau memperlambat pertumbuhan bakteri, termasuk obat kuat untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Antibiotik tidak dapat mengobati infeksi virus, seperti pilek, flu, dan sebagian besar batuk.

Apa itu antibiotik?

Menurut Medical News Today, antibiotik adalah obat kuat yang mengobati infeksi tertentu yang disebabkan oleh bakteri dan dapat menyelamatkan nyawa jika digunakan dengan benar. Antibiotik menghentikan bakteri untuk bereproduksi atau menghancurkannya.

Sebelum bakteri dapat berkembang biak dan menimbulkan gejala, sistem kekebalan biasanya dapat membunuhnya. Sel darah putih menyerang bakteri berbahaya bahkan jika gejala muncul, sistem kekebalan biasanya dapat mengatasi dan menangkis infeksi.


Namun, terkadang jumlah bakteri berbahaya berlebihan, dan sistem kekebalan tubuh tidak dapat membersihkan semuanya. Di sinilah antibiotik dibutuhkan.

Antibiotik pertama adalah penisilin. Antibiotik berbasis penisilin, seperti ampisilin, amoksisilin, dan penisilin G, masih tersedia untuk mengobati berbagai infeksi dan telah digunakan selama bertahun-tahun.

Baca Juga : Amoxicillin

Beberapa jenis antibiotik modern juga ada, dan biasanya hanya tersedia dengan resep dokter. Antibiotik topikal tersedia dalam krim dan salep.

Cara kerja antibiotik

Ada berbagai jenis antibiotik, yang bekerja dengan cara yang unik. Namun, dua utama mereka bekerja meliputi:

  • Antibiotik bakterisidal, seperti penisilin, membunuh bakteri. Obat ini biasanya mengganggu pembentukan dinding sel bakteri atau isi selnya.
  • Antibiotik bakteriostatik, menghentikan bakteri berkembang biak. Prosesnya membutuhkan beberapa jam atau hari setelah meminum dosis pertama untuk sampai gejalanya membaik.

Jenis antibiotik

AntibiotikIlustrasi antibiotik/ Foto: iStock

Ada berbagai jenis antibiotik yang dibedakan berdasarkan struktur kimianya. Beberapa golongan antibiotik antara lain sebagai berikut:

  • Penisilin
  • Makrolida
  • Sefalosporin
  • Fluoroquinolon
  • Beta-laktam dengan peningkatan aktivitas
  • Obat anti infeksi saluran kemih
  • Linkosamida

Daftar di atas tidak inklusif, ada kelas dan nama merek lain. Selain itu, penisilin, sefalosporin, dan antibiotik lainnya dapat dianggap sebagai subkelas obat beta-laktam.

Pentingnya minum antibiotik saat dibutuhkan

Para ahli menyarankan untuk menggunakan antibiotik hanya jika diperlukan. Ini untuk memastikan bahwa bakteri terbunuh dan tidak dapat berkembang biak dan menyebar ke bagian tubuh yang lain.

Selain itu, penggunaan antibiotik terkadang dapat dikaitkan dengan efek samping dan resistensi antibiotik.

Resistensi antibiotik 

Resistensi antibiotik terjadi ketika bakteri tidak lagi merespons antibiotik yang dirancang untuk membunuhnya. Peresepan antibiotik yang tidak tepat mendorong terjadinya resistensi antibiotik.

Terkadang resep obat yang salah atau dosis yang salah, dapat menyebabkan resistensi antibiotik. Ini juga dapat terjadi ketika seseorang tidak minum antibiotik seperti yang diresepkan dokter. Yang terbaik untuk dilakukan adalah menyelesaikan periode pengobatan dan tidak berbagi obat antibiotik dengan orang lain, bahkan jika mereka memiliki gejala yang sama.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyatakan bahwa di Amerika Serikat, sekitar 47 juta antibiotik diresepkan secara tidak tepat, yang berarti penyakit mereka tidak memerlukan antibiotik.

Beberapa bakteri seperti Enterobacterales dapat menjadi kebal terhadap karbapenem. Enterobacterales adalah urutan bakteri yang dapat menyebabkan pneumonia, meningitis, dan penyakit lainnya. Escherichia coli (E.coli) adalah contoh dari Enterobacterale.

CRE, atau Enterobacterales yang kebal karbapenem, menjadi perhatian utama bagi orang-orang di rumah sakit dan tempat perawatan kesehatan lainnya.

Para ahli percaya bahwa resistensi karbapenem mungkin bisa menyebabkan:

  • Insiden penyakit yang lebih besar
  • Penurunan efektivitas terapi antibiotik awal
  • Hasil yang lebih buruk.

Resistensi antibiotik sekarang dianggap sebagai salah satu tantangan kesehatan masyarakat terbesar.

Apa yang diobati dengan antibiotik?

Seorang dokter meresepkan antibiotik untuk pengobatan infeksi bakteri, namun tidak efektif melawan virus. Karena itu, sangat penting untuk mengetahui apakah infeksi itu disebabkan oleh bakteri atau virus, untuk membantu mengobatinya secara efektif.

Virus menyebabkan sebagian besar infeksi saluran pernapasan atas, seperti pilek dan flu biasa. Antibiotik tidak efektif melawan virus ini.

Jika Bunda menggunakan antibiotik secara berlebihan atau salah menggunakannya, bakteri mungkin menjadi kebal. Ini berarti antibiotik menjadi kurang efektif melawan jenis bakteri tersebut, karena bakteri tersebut telah mampu meningkatkan pertahanannya.

Dokter dapat meresepkan antibiotik spektrum luas untuk mengobati berbagai macam infeksi. Antibiotik spektrum sempit hanya efektif melawan beberapa jenis bakteri.

Dalam beberapa kasus, profesional perawatan kesehatan dapat memberikan antibiotik untuk mencegah infeksi, bukan mengobatinya, seperti yang mungkin terjadi sebelum operasi. Ini adalah penggunaan antibiotik 'profilaksis'. Orang biasanya menggunakan antibiotik ini sebelum operasi usus dan ortopedi.

Efek samping antibiotik 

Antibiotik umumnya menyebabkan efek samping berikut:

  • Diare
  • Mual
  • Muntah
  • Ruam
  • Sakit perut
  • Kepekaan terhadap sinar matahari, saat mengonsumsi tetrasiklin
  • Dengan antibiotik tertentu atau penggunaan jangka panjang mengakibatkan infeksi jamur pada mulut, saluran pencernaan, dan vagina

Beberapa efek samping antibiotik yang tidak biasa meliputi:

  • Jumlah trombosit yang rendah, saat mengonsumsi sefalosporin, dan penisilin
  • Sakit dan nyeri yang parah, saat mengonsumsi fluoroquinolones
  • Gangguan pendengaran saat mengonsumsi makrolida atau aminoglikosida
  • Jumlah granulosit rendah (sejenis leukosit), saat mengonsumsi penisilin
  • Pembentukan batu ginjal, saat mengonsumsi sulfonamida
  • Beberapa orang, terutama orang dewasa yang lebih tua dapat mengembangkan infeksi C.difficile. Mereka mungkin mengalami radang usus, yang dapat menyebabkan diare berdarah yang parah.

Alergi

Beberapa orang mungkin mengalami reaksi alergi terhadap antibiotik, terutama penisilin. Efek samping karena alergi mungkin termasuk:

  • Ruam yang tebal, atau gatal-gatal
  • Pembengkakan lidah dan wajah
  • Batuk
  • Mengi
  • Sulit bernapas

Reaksi alergi terhadap antibiotik bisa muncul segera atau tertunda. Ini berarti bahwa seseorang dapat mengalami efek samping obat dalam satu jam atau dalam beberapa minggu.

Siapa pun yang memiliki reaksi alergi terhadap antibiotik harus memberi tahu dokter atau apoteker mereka. Meski jarang, seseorang mungkin mengalami reaksi serius dan terkadang fatal terhadap antibiotik. Mereka disebut reaksi anafilaksis.

Anafilaksis adalah reaksi alergi parah yang dapat mengancam jiwa. Gejalanya berkembang secara tiba-tiba dan meliputi:

  • Gatal-gatal
  • Pembengkakan pada wajah atau mulut
  • Mengi
  • Pernapasan cepat dan dangkal
  • Detak jantung yang cepat
  • Kulit lembap
  • Kecemasan atau kebingungan
  • Pusing
  • Muntah
  • Bibir biru atau putih
  • Pingsan atau kehilangan kesadaran

Jika seseorang menunjukkan gejala ini:

  • Cek apakah dia membawa pena epinefrin. Jika ya, ikuti petunjuk di samping pena untuk menggunakannya.
  • Hubungi nomor unit gawat darurat terdekat.
  • Baringkan orang tersebut dari posisi berdiri. Jika mereka muntah, balikkan mereka.
  • Tetap bersama mereka sampai layanan darurat tiba.
  • Beberapa orang mungkin memerlukan lebih dari satu suntikan epinefrin. Jika gejalanya tidak membaik dalam 5–15 menit, atau muncul kembali, gunakan pena kedua jika orang tersebut memilikinya.

Orang dengan penurunan fungsi hati atau ginjal harus berhati-hati saat menggunakan antibiotik. Ini dapat memengaruhi jenis antibiotik yang dapat mereka gunakan atau dosis yang mereka terima.

Demikian pula, orang yang sedang hamil atau menyusui harus berbicara dengan dokter tentang antibiotik terbaik untuk dikonsumsi.

Interaksi

Antibiotik untuk pengobatan anakIlustrasi antibiotik/ Foto: iStockphoto

Mengonsumsi antibiotik tidak boleh bersamaan dengan minum obat lain atau pengobatan herbal tanpa berbicara dengan dokter terlebih dahulu. Obat bebas tertentu dapat berinteraksi dengan antibiotik.

Beberapa dokter beranggapan bahwa  antibiotik dapat mengurangi efektivitas kontrasepsi oral. Namun, penelitian umumnya tidak mendukung hal ini.

Meskipun demikian, orang yang mengalami diare dan muntah atau tidak menggunakan kontrasepsi oral selama sakit karena sakit perut mungkin akan merasa efektivitasnya berkurang. Dalam keadaan ini, dokter dapat merekomendasikan untuk mengambil tindakan pencegahan kontrasepsi tambahan.

Dokter mungkin juga menyarankan menghindari alkohol untuk obat-obatan tertentu, seperti doksisiklin. Namun, meminum alkohol dalam jumlah sedang tidak mungkin menyebabkan masalah dengan antibiotik yang paling umum digunakan.

Cara penggunaan

Biasanya antibiotik diminum melalui mulut. Namun, dokter dapat memberikannya melalui suntikan atau mengoleskannya langsung ke bagian tubuh yang terinfeksi.

Sebagian besar antibiotik dapat mulai bekerja dalam beberapa jam. Dokter menyarankan untuk menyelesaikan seluruh pengobatan untuk mencegah kembalinya infeksi.

Menghentikan pengobatan sebelum periode selesai meningkatkan risiko bakteri menjadi kebal terhadap pengobatan di masa depan. Bakteri yang bertahan hidup akan memiliki paparan terhadap antibiotik dan akibatnya dapat mengembangkan resistensi terhadapnya.

Bunda perlu menyelesaikan pengobatan antibiotik bahkan setelah mereka melihat adanya perbaikan gejala.

Bunda dapat mengikuti beberapa tips untuk menggunakan antibiotik secara efektif, seperti:

  • Menghindari alkohol saat menggunakan metronidazole
  • Menghindari produk susu saat mengonsumsi tetrasiklin, karena dapat mengganggu penyerapan obat
  • Minum obat pada waktu yang sama, atau pada waktu yang ditentukan dalam sehari, ini tergantung pada berapa kali seseorang perlu minum obat dalam sehari.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!