sign up SIGN UP search
Ilustrasi Melahirkan

Bundapedia

Epidural

  |   Haibunda

Epidural adalah prosedur pemberian pereda nyeri atau pengurangan rasa yang umum untuk persalinan, operasi tertentu, dan penyebab nyeri kronis tertentu. Epidural umumnya merupakan prosedur yang sangat aman, tetapi ada beberapa risiko dan kemungkinan efek samping.

Apa itu epidural?

Menurut Cleveland Clinic, epidural adalah prosedur yang melibatkan penyuntikan obat, baik obat anestesi atau pun steroid ke dalam ruang di sekitar saraf tulang belakang yang dikenal sebagai ruang epidural. Tujuannya adalah untuk memberikan pereda nyeri (analgesia) atau menghilangkan rasa (anestesi) untuk satu bagian tubuh, seperti kaki atau perut.

Epidural biasanya disebut dengan istilah berikut:


  • Anestesi epidural
  • Blok epidural
  • Injeksi steroid epidural / Epidural Steroid Injection (ESI)
  • Anestesi regional
  • Anestesi neuraksial

Cara kerja epidural

Suntikan anestesi epidural bekerja dengan menyuntikkan obat bius ke dalam ruang epidural di sekitar tulang belakang untuk menghentikan sinyal nyeri dari tulang belakang ke otak. Ruang epidural berisi cairan dan mengelilingi sumsum tulang belakang. Anggap saja sebagai selongsong cairan di sekitar sumsum tulang belakang.

Sumsum tulang belakang bertindak seperti jalan raya penghubung saraf yang terletak di seluruh tubuh ke otak. Saat terluka, misalnya, saraf di area tubuh mengirimkan sinyal rasa sakit melalui sumsum tulang belakang ke otak dan punggung. Anestesi epidural untuk sementara mematikan saraf tulang belakang, yang kemudian memblokir sinyal rasa sakit di daerah tertentu di tubuh tergantung di mana di sepanjang tulang belakang epidural disuntikkan.

Anestesi epidural dapat memberikan pereda nyeri sementara atau hilangnya rasa sementara. Berikut adalah beberapa faktor yang berkontribusi pada seberapa banyak perasaan yang hilang sementara dari epidural:

  • Jenis obat anestesi yang digunakan
  • Konsentrasi obat
  • Dosis obat

Injeksi steroid epidural atau Epidural Steroid Injection (ESI) bekerja sedikit berbeda dan digunakan untuk mengatasi nyeri kronis. Dokter menyuntikkan obat steroid atau kortikosteroid ke dalam ruang epidural di sekitar tulang belakang.

Steroid melapisi saraf yang teriritasi penyebab rasa sakit dan bekerja mengurangi pembengkakan, bukan memblokir rasa sakit atau rasa di suatu bagian tubuh. Steroid memberi waktu bagi saraf untuk sembuh. Suntikan steroid epidural dapat menyebabkan pereda nyeri sementara, jangka panjang atau permanen.

Siapa yang melakukan epidural?

Biasanya prosedur epidural dilakukan ahli anestesi atau perawat bersertifikat ahli epidural. Ahli anestesi memiliki pelatihan khusus di bidang anestesiologi, sebuah spesialisasi medis yang melibatkan perawatan sebelum, selama, dan setelah operasi atau prosedur mereka. Anestesiologi mencakup anestesi, pengobatan nyeri, pengobatan perawatan intensif dan pengobatan darurat kritis.

Penyedia layanan kesehatan dari spesialisasi lain, seperti neurologi, juga dapat melakukan epidural. Sekali lagi, mereka dilatih secara khusus untuk melakukan prosedur epidural dengan benar dan aman.

Untuk prosedur epidural yang menggunakan kateter, penyedia layanan kesehatan pendukung biasanya hadir untuk membantu sesuai kebutuhan.

Perbedaan antara epidural analgesia dan epidural anestesi

Analgesia adalah pereda nyeri tanpa kehilangan kesadaran (tidur) dan tanpa kehilangan perasaan atau gerakan sama sekali. Ahli anestesi menggunakan analgesia epidural untuk proses persalinan. Mereka menyuntikkan epidural ke punggung bawah untuk menghilangkan rasa sakit di bagian bawah tubuh akibat kontraksi dan persalinan.

Anestesi adalah hilangnya sensasi fisik dengan atau tanpa kehilangan kesadaran. Anestesi epidural sendiri tidak akan menyebabkan hilangnya kesadaran, tetapi jika menjalani jenis operasi tertentu, ahli anestesi mungkin akan memberikan anestesi epidural sehingga Bunda tidak merasakan sakit atau tidak bergerak selama operasi dan ini adalah hal yang berbeda dari obat untuk membuat tertidur (kehilangan kesadaran).

Kegunaan epidural 

Dokter dapat merekomendasikan epidural untuk situasi berikut:

  • Memberi penghilang rasa sakit (analgesia) untuk persalinan dan nifas
  • Memberi anestesi untuk operasi tertentu sebagai alternatif anestesi umum
  • Memberi pereda nyeri setelah operasi tertentu
  • Mengatasi penyebab nyeri punggung tertentu dan bentuk nyeri kronis lainnya (melalui suntikan steroid epidural).
Ilustrasi epiduralIlustrasi epidural/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Nataliia Nesterenko

Jenis-jenis epidural

Ada berbagai variasi epidural berdasarkan faktor-faktor tertentu. Berikut in berbagai jenis epidural berdasarkan kategori berikut:

  • Cara pemberian obat 
  • Epidural persalinan 
  • Suntikan steroid epidural atau Epidural Steroid Injection (ESI)

Cara pemberian obat 

Ada beberapa cara dokter memberikan obat epidural, termasuk:

  • Epidural injeksi tunggal: epidural ini melibatkan satu injeksi obat (anestesi atau steroid) ke dalam ruang epidural di sekitar tulang belakang Bunda. Jika mendapat suntikan epidural anestesi tunggal, perasaan di daerah yang terkena biasanya akan kembali dalam beberapa jam. Epidural anestesi injeksi tunggal untuk menghilangkan rasa sakit jangka pendek. Kebanyakan suntikan steroid epidural adalah suntikan tunggal.
  • Epidural dengan kateter: Sebagian besar prosedur epidural melibatkan penggunaan kateter di ruang epidural sehingga dokter dapat memberi aliran obat anestesi yang berkelanjutan, beberapa dosis terpisah atau keduanya. Kateter adalah tabung kecil dan fleksibel yang dimasukkan melalui lubang sempit ke dalam rongga tubuh. Dalam hal ini, penyedia memasang kateter yang membuka ke ruang epidural di area tulang belakang. Dengan cara ini, dokter dapat memberikan lebih dari satu suntikan obat. Dokter biasanya merekomendasikan jenis epidural ini untuk operasi yang berdurasi lama, untuk menghilangkan rasa sakit selama beberapa hari dan persalinan.
  • Epidural dengan analgesia yang dikendalikan pasien (PCA) : Untuk pemulihan dari jenis operasi tertentu, dokter memungkinkan Bunda mengontrol jumlah pereda nyeri yang diterima melalui kateter epidural. Ini disebut analgesia yang dikendalikan pasien (PCA). Dokter mengatur kontrol pada pompa PCA, yang diprogram untuk obat pereda nyeri yang dipesan berdasarkan usia, berat badan, dan jenis operasi yang dilakukan. Pompa PCA aman digunakan karena pasien menerima obat dengan menekan tombol saat merasa sakit, tetapi pompa tidak akan memberi obat jika belum waktunya untuk menerima dosis lain.

Epidural persalinan 

Ada dua jenis umum epidural yang dapat dipilih selama persalinan. Ini termasuk:

  • Epidural dengan kateter: dokter memberikan obat melalui kateter di punggung bawah yang dimasukkan dengan suntikan epidural. 
  • Gabungan spinal-epidural (CSE): CSE adalah kombinasi dari dua injeksi: injeksi tulang belakang dan epidural. CSE memberikan pereda nyeri jauh lebih cepat daripada hanya epidural. Karena ini melibatkan dosis obat yang lebih rendah, Bunda akan merasakan sedikit lebih banyak di bagian bawah tubuh. Ini memungkinkan untuk bergerak lebih mudah dan mengubah posisi. 

Suntikan steroid epidural (ESI)

Injeksi steroid epidural (ESI) melibatkan injeksi steroid atau kortikosteroid ke dalam ruang epidural. Dapat membantu meredakan nyeri leher, lengan, punggung, dan kaki yang disebabkan oleh saraf tulang belakang yang meradang akibat kondisi atau cedera. Penghilang rasa sakit dari ESI dapat berlangsung selama beberapa hari atau bahkan bertahun-tahun.

Orang yang mengalami nyeri di leher, lengan, punggung bagian bawah, atau kaki karena kondisi berikut dapat memanfaatkan suntikan steroid epidural:

  • Stenosis tulang belakang 
  • Spondylolisthesis 
  • Herniated disk (tergelincir, pecah atau menonjol)
  • Penyakit cakram degeneratif
  • linu panggul 

Epidural adalah metode penghilang rasa sakit yang paling populer untuk persalinan. Lebih dari 50% orang yang melahirkan di rumah sakit memilih menerima analgesia epidural. Suntikan steroid epidural (ESI) adalah salah satu prosedur pereda nyeri yang paling sering dilakukan.

Yang tidak boleh mendapatkan epidural

Karena kondisi medis tertentu, tidak semua orang dapat menjalani epidural. Karena itu, Bunda harus mendiskusikan dengan dokter tentang riwayat kesehatan dan pertanyaan apa pun yang Bunda miliki. Jika memiliki salah satu dari kondisi berikut, Bunda mungkin tidak bisa mendapatkan epidural:

  • Alergi obat anestesi
  • Masalah pembekuan darah 
  • Ada infeksi
  • Diabetes yang tidak dikelola dengan baik (untuk suntikan steroid epidural).

Jika tidak dapat menjalani prosedur epidural, dokter mungkin merekomendasikan jenis pereda nyeri atau anestesi lain, atau meminta menunggu sampai waktu yang lebih baik untuk menjalani operasi, jika memungkinkan.

Risiko atau komplikasi epidural

Epidural biasanya aman, tetapi ada risiko efek samping dan komplikasi tertentu. Meski jarang, risiko dan komplikasi yang berlaku untuk semua jenis prosedur epidural meliputi:

  • Tekanan darah rendah, yang dapat membuat pusing.
  • Sakit kepala hebat yang disebabkan kebocoran cairan tulang belakang. Kurang dari 1 persen orang mengalami efek samping ini.
  • Mendapatkan infeksi dari prosedur epidural, seperti abses epidural, diskitis, osteomielitis, atau meningitis.
  • Memiliki reaksi negatif terhadap obat-obatan, seperti hot flashes atau ruam.
  • Mengalami pendarahan jika pembuluh darah secara tidak sengaja rusak selama penyuntikan, yang dapat menyebabkan pembentukan hematoma atau bekuan darah.
  • Memiliki kerusakan pada saraf di tempat suntikan.
  • Kehilangan kendali atas kandung kemih dan usus untuk sementara. Bunda mungkin memerlukan kateter (tabung kecil) di kandung kemih untuk membantu buang air kecil.

Potensi efek samping jangka panjang dari epidural 

Meskipun sangat jarang, epidural dapat menyebabkan beberapa komplikasi jangka panjang, termasuk:

  • Defisit neurologis permanen karena sumsum tulang belakang atau kerusakan akar saraf dari injeksi epidural.
  • Nyeri kronis akibat kerusakan sumsum tulang belakang atau akar saraf akibat injeksi epidural.
  • Kelumpuhan permanen akibat hematoma yang terjadi saat ada penumpukan darah antara dura mater dan sumsum tulang belakang.

Epidural adalah prosedur yang umum, efektif, dan umumnya aman untuk menghilangkan rasa sakit dengan cepat dan/atau mengurangi rasa nyeri untuk sementara. Jika khawatir tentang epidural, jangan takut untuk bertanya kepada dokter tentang hal itu dan prosedurnya. Mereka dapat menjawab setiap pertanyaan Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!