sign up SIGN UP search
Ilustrasi operasi dengan laparoskopi

Bundapedia

Laparoskopi

  |   Haibunda

Bedah laparoskopi, juga disebut sebagai bedah invasif minimal adalah teknik bedah di mana perangkat bedah tipis yang dilengkapi kamera dimasukkan ke dalam perut atau panggul melalui satu atau lebih sayatan kecil. Kamera menyampaikan video real-time dari organ internal pada monitor untuk panduan bedah, dan operasi dilakukan melalui sayatan kecil.

Dilansir dari Very Well Health, laparoskopi dapat digunakan untuk berbagai jenis operasi, seperti perbaikan hernia, histerektomi, operasi tukak lambung, dan operasi penurunan berat badan.

Apa itu bedah laparoskopi?

Prosedur laparoskopi adalah operasi yang membutuhkan sayatan kecil. Prosedur ini disebut invasif minimal karena dilakukan dengan sayatan kecil.


Sebuah laparoskop ditempatkan ke dalam sayatan bedah untuk memproyeksikan struktur tubuh pada layar. Daripada melihat organ dalam secara langsung saat operasi, ahli bedah melakukan seluruh prosedur menggunakan visualisasi yang diproyeksikan pada monitor oleh teropong.

Ada beberapa jenis perangkat laparoskopi, dan mereka memiliki panjang, lebar, dan tingkat fleksibilitas atau kekakuan yang bervariasi. Mereka umumnya termasuk kamera, sumber cahaya, dan alat bedah.

Alat yang akan dipilih ahli bedah didasarkan pada situasi spesifik pasien dan mungkin termasuk:

  • Gunting atau alat pemotong lainnya
  • Tang
  • Grasper
  • Driver jarum untuk memegang jarum bedah
  • Tambahan untuk elektrokauter, menerapkan panas atau hemostasis (mengendalikan perdarahan)
  • Sensor untuk membantu mengidentifikasi tekstur organ dan jaringan

Bedah robotik adalah jenis bedah laparoskopi yang melibatkan peralatan khusus untuk meningkatkan visibilitas dan alat bedah yang sangat dapat disesuaikan. 

Pasien akan memerlukan kontrol rasa sakit selama operasi laparoskopi, biasanya dengan anestesi. Pasien mungkin bisa pulang pada hari operasi, atau mungkin perlu tinggal di rumah sakit selama satu malam atau lebih, tergantung pada prosedur spesifik yang dialami.

Operasi laparoskopi adalah jenis operasi invasif minimal khusus untuk prosedur perut dan panggul. Operasi invasif minimal di area lain dari tubuh tidak digambarkan sebagai laparoskopi.

Kontraindikasi

Operasi laparoskopi bukan untuk semua orang. Beberapa masalah tidak dapat diperbaiki dengan teknik ini, dan kondisi tertentu dapat menyebabkan komplikasi serius jika operasi tersebut dilakukan tanpa akses untuk perbaikan cepat. 

Beberapa kontraindikasi untuk operasi laparoskopi:

Belum tentu efektif: Jika ahli bedah tidak dapat menjangkau area penyakit melalui beberapa sayatan, operasi ini tidak tepat untuk pasien tersebut. Misalnya, terkadang lokasi obstruksi usus mungkin tidak dapat diakses menggunakan laparoskop.

Diagnosis yang tidak jelas: Kadang-kadang, penyebab masalah medis seperti sakit perut yang parah bisa sulit ditentukan dengan tes diagnostik standar. Ini akan membuat sulit untuk menemukan area yang perlu dirawat dengan laparoskopi. Untuk kondisi ini lebih tepat menggunakan prosedur laparotomi eksplorasi, di mana sayatan perut atau panggul yang besar dibuat untuk memvisualisasikan dan mengidentifikasi masalah.

Risiko komplikasi: Jika pasien memiliki abses perut atau panggul atau kemungkinan besar perdarahan, memperbaiki masalah mendesak yang mungkin terjadi selama operasi mungkin tidak dapat dilakukan dengan pendekatan laparoskopi.

Prosedur yang rumit: Jika prosedur memerlukan beberapa langkah yang berbeda dan rumit, atau jika pasien juga memiliki jaringan parut dari operasi sebelumnya, pendekatan laparoskopi mungkin tidak tepat untuk pasien tersebut.

Potensi risiko

Pembedahan invasif minimal ini melibatkan risiko standar yang menyertai setiap prosedur pembedahan. Jenis operasi ini juga melibatkan risiko tambahan yang mungkin tidak biasa terjadi pada laparotomi terbuka.

Komplikasi potensial dari operasi laparoskopi:

  • Pendarahan berlebihan yang tidak bisa dikendalikan
  • Lesi yang tidak diperbaiki/tidak terdeteksi
  • Cedera organ atau jaringan selama operasi

Mengingat lubang bedah yang kecil dan ketergantungan pada kamera, cedera atau pendarahan mungkin tidak terdeteksi selama operasi.

Operasi laparoskopi dapat menyebabkan perlengketan, yang merupakan bekas luka pascaoperasi. Adhesi dapat menyebabkan masalah seperti sakit perut, infertilitas, atau obstruksi usus beberapa tahun setelah operasi.

Ada kalanya ketika prosedur bedah direncanakan sebagai invasif minimal, namun kemudian perlu diubah menjadi prosedur terbuka selama operasi jika:

  • Masalah serius yang perlu diatasi dengan cepat muncul selama prosedur operasi 
  • Penyakit ini ditemukan lebih luas dari yang diharapkan setelah sayatan dibuat dan organ dalam dilihat (misalnya, ketika ada beberapa metastasis kanker yang tidak dapat dicapai dengan laparoskopi)
Ilustrasi operasi laparoskopiIlustrasi operasi laparoskopi/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Graphic_BKK1979

Tujuan bedah laparoskopi

Bedah laparoskopi digunakan untuk memperbaiki masalah di panggul atau perut melalui pembedahan. Di antara banyak kegunaan untuk jenis operasi ini adalah:

  • Pengangkatan kista, polip, atau abses
  • Biopsi
  • Mengontrol pembuluh darah yang berdarah
  • Menghilangkan bekuan darah
  • Perbaikan sobekan 
  • Reseksi tumor
  • Pengangkatan kantong empedu yang meradang
  • Pengangkatan gangguan
  • Perawatan elektif seperti ligasi tuba atau vasektomi
  • Bedah eksplorasi untuk mengamati struktur untuk tujuan diagnostik

Penyembuhan umumnya lebih cepat setelah operasi laparoskopi dibandingkan dengan laparotomi terbuka, bila kondisinya memungkinkan, pendekatan invasif minimal lebih menguntungkan daripada operasi besar biasanya. 

Di luar ini, teknik laparoskopi dapat dipilih karena sejumlah alasan lain. Misalnya, ketika lesi kecil tetapi jauh di dalam rongga panggul atau perut, pendekatan laparoskopi mungkin merupakan cara terbaik untuk mencapai area bedah dan menyebabkan lebih sedikit gangguan pada organ di sekitarnya.

Masalah prosedural utama yang memandu keputusan untuk memilih operasi laparoskopi atau laparotomi terbuka adalah:

  • Organ dilihat pada monitor selama laparoskopi tetapi dilihat langsung melalui sayatan terbuka yang besar selama laparotomi.
  • Pembedahan dilakukan melalui lubang kecil selama laparoskopi dan dilakukan dengan akses langsung dan terbuka selama laparotomi.

Biasanya, ada sedikit rasa sakit setelah operasi laparoskopi. Prosedur ini umumnya memiliki risiko perdarahan yang rendah, yang berarti pengurangan kemungkinan membutuhkan transfusi darah, dan dengan demikian risiko komplikasi transfusi darah juga menjadi rendah.

Pembedahan laparoskopi juga dikaitkan dengan risiko minimal kontaminasi dan infeksi, serta biaya perawatan keseluruhan yang lebih rendah dan rawat inap yang lebih singkat.

Bunda dan penyedia layanan kesehatan Bunda akan mendiskusikan berbagai pilihan untuk mengobati masalah perut atau panggul Bunda terlebih dulu, termasuk pro dan kontra dari pendekatan laparoskopi.

Pemulihan pasca operasi 

Pemulihan Bunda tergantung pada jenis operasi laparoskopi Bunda. Meskipun operasi laparoskopi minimal invasif, luka dan organ Bunda masih perlu waktu untuk sembuh.

Bunda harus memiliki janji tindak lanjut dengan ahli bedah Bunda. Penyedia layanan kesehatan akan melepas jahitan dan mengeringkan bekas luka dan Bunda mungkin menjalani tes pencitraan untuk memantau penyembuhan.

Sembuh

Selama masa penyembuhan pasca operasi, Bunda mungkin merasakan sakit. Bunda dapat menggunakan obat pereda nyeri yang diresepkan oleh penyedia layanan kesehatan selama waktu ini. Rasa sakit akan membaik selama beberapa hari pertama; rasa sakit yang memburuk adalah tanda bahwa Bunda harus menghubungi ahli bedah Bunda kembali.

Bunda harus menjaga luka tetap bersih dan kering. Meskipun sayatan atau bekas operasi Bunda kecil, namun tetap perlu dirawat.

Jika luka operasi memiliki saluran pembuangan, Bunda harus mengosongkan saluran pembuangan secara berkala. Dokter bedah akan memberi tahu seperti apa drainase normal.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!