sign up SIGN UP search
Ilustrasi flat foot atau kaki rata

Bundapedia

Flat Feet

  |   Haibunda

Seseorang dengan flat feet atau flatfoot atau kaki rata tidak memiliki lengkungan yang terlihat di kaki saat mereka berdiri. Pada dasarnya semua bayi memiliki kaki rata saat mereka baru lahir. Lengkungan terbentuk pada masa kanak-kanak.

Jika lengkungan tidak berkembang atau runtuh di kemudian hari (lebih dikenal dengan nama: lengkungan jatuh), maka kaki rata dapat menyebabkan rasa sakit dan mempengaruhi berjalan. Latihan ortotik dan peregangan dapat membantu.

Apa itu flat feet?

Memiliki kaki rata, juga dikenal sebagai flat feet, adalah kondisi di mana salah satu atau kedua telapak kaki memiliki sedikit atau tidak ada lengkungan sama sekali. Saat berdiri, bantalan kaki menekan ke tanah. Biasanya tampak tidak ada lengkungan di telapak kaki, meski terkadang lengkungan muncul saat mengangkat kaki.


Semua bayi terlahir dengan kaki yang rata atau bisa dibilang memiliki flat feet saat lahir. Lengkungan biasanya baru akan terbentuk saat usia 6 tahun. Sekitar dua dari 10 anak masih memiliki flat foot saat dewasa. Beberapa orang dewasa memiliki lengkungan yang jatuh. Kondisi lengkungan yang jatuh ini adalah istilah lain untuk kelasi.

Bagi banyak orang yang memiliki flat feet, hal ini tidak menjadi masalah yang serius. Namun jika menyebabkan nyeri atau timbul masalah lain, maka dapat dibantu dengan perawatan tertentu.

Bagaimana flat feet berkembang?

Kaki manusia yang khas memiliki 33 sendi, yang menyatukan 26 tulang berbeda. Ini juga memiliki lebih dari 100 otot, tendon, dan ligamen.

Lengkungan memberikan pegas ke langkah dan membantu mendistribusikan berat badan ke seluruh kaki dan kaki. Struktur lengkungan menentukan cara seseorang berjalan. Lengkungan harus kokoh dan fleksibel untuk beradaptasi dengan tekanan dan berbagai ujian permukaan.

Seperti dilansir dari Medical News Today, pada orang yang memiliki flat feet, kaki mereka mungkin berguling ke sisi dalam ketika mereka berdiri dan berjalan. Ini dikenal sebagai overpronasi, dan juga dapat menyebabkan kaki mengarah ke luar.

Biasanya flat feet terjadi pada anak-anak. Namun, kondisi tersebut juga bisa berkembang di usia dewasa. Banyak penderita flat feet tidak memiliki gejala, namun sebagian lainnya akan mengalami berbagai gejala yang bergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

Ilustrasi kaki normal dan kaki rata atau flat feetIlustrasi kaki normal dan kaki rata atau flat feet/ Foto: Getty Images/iStockphoto/ttsz

Jenis-jenis flat feet 

Flat foot dapat menimbulkan masalah jika tidak mengalami perubahan saat anak tumbuh besar, atau jika baru muncul di masa dewasa. Seperti dilansir dari Cleveland Clinic, berikut adalah beberapa jenis-jenis flat feet:

Flat feet Fleksibel

Flat feet yang fleksibel adalah yang paling umum. Bunda dapat melihat lengkungan di kaki saat tidak berdiri. Lengkungan menghilang saat membebani kaki. flat feet yang fleksibel muncul selama masa kanak-kanak atau remaja. Ini mempengaruhi kedua kaki dan secara bertahap memburuk seiring bertambahnya usia. Tendon dan ligamen di lengkungan kaki bisa meregang, sobek, dan membengkak.

Flat feet Kaku

Seseorang dengan kaki rata yang kaku tidak memiliki lengkungan saat berdiri (meletakkan beban pada kaki) atau duduk (tidak ada beban pada kaki). Kondisi ini sering berkembang selama masa remaja dan semakin memburuk seiring bertambahnya usia. Kaki mungkin terasa sakit. Mungkin sulit untuk melenturkan kaki ke atas atau ke bawah atau menggerakkannya dari sisi ke sisi. flat feet dapat mempengaruhi satu kaki atau keduanya.

Lengkungan dewasa (lengkungan jatuh)

Dengan flat feet yang muncul pada orang dewasa (lengkungan jatuh), lengkungan kaki tiba-tiba jatuh atau runtuh. Lengkungan yang jatuh menyebabkan kaki berputar ke luar dan bisa menyakitkan. Masalahnya mungkin hanya mempengaruhi satu kaki. Penyebab paling umum adalah peradangan atau robekan pada tendon kaki (tendon tibialis posterior) yang menopang lengkungan.

Talus vertikal

Beberapa bayi memiliki cacat lahir (cacat bawaan) yang disebut talus vertikal yang mencegah pembentukan lengkungan. Tulang talus di pergelangan kaki berada pada posisi yang salah. Bagian bawah kaki menyerupai bagian bawah kursi goyang. Talus vertikal juga disebut rocker-bottom foot.

Penyebab flat feet

Memiliki kaki rata mungkin ada dalam gen Bunda. Seiring bertambahnya usia anak, normalnya lengkungan terbentuk di kaki. Beberapa orang memiliki lengkungan yang tinggi, sementara yang lain memiliki lengkungan yang sangat rendah atau hampir tidak ada, yang kemudian menyebabkan flat feet.

Sebagian orang mengembangkan kaki rata di kemudian hari. Kondisi ini terkadang diturunkan dalam keluarga. Dan masalah tertentu meningkatkan risiko kaki rata, termasuk:

  • Cedera tendon Achilles 
  • Patah tulang 
  • lumpuh otak 
  • Penyakit kencing manis 
  • Down syndrome 
  • Tekanan darah tinggi 
  • Obesitas 
  • Kehamilan 
  • Artritis reumatoid 

Gejala flat feet

Banyak orang dengan flat feet tidak mengalami rasa sakit atau masalah lainnya. Tetapi jenis kelasi tertentu bisa menyakitkan. Gejala mungkin termasuk:

  • Kram kaki 
  • Nyeri otot (sakit atau lelah) di kaki atau tungkai
  • Nyeri di lengkungan, pergelangan kaki, tumit atau di luar kaki
  • Nyeri saat berjalan atau perubahan gaya berjalan (cara berjalan)
  • Toe drift (bagian depan kaki dan jari kaki mengarah ke luar)

Bagaimana flat feet didiagnosis?

Dokter dapat membuat diagnosis dengan menilai gejala dan mengevaluasi bagaimana lengkungan terlihat saat berdiri, duduk, dan berjalan. Bunda mungkin mendapatkan sinar-X untuk melihat struktur tulang.

Perawatan dan pengobatan flat feet

Banyak orang dengan flat feet tidak memiliki masalah yang berarti atau membutuhkan perawatan. Dokter mungkin merekomendasikan perawatan non-bedah jika Bunda mengalami nyeri kaki, kekakuan, atau masalah lainnya. Jarang, orang membutuhkan pembedahan untuk memperbaiki kaki datar yang kaku atau masalah dengan tulang atau tendon.

Perawatan meliputi:

  • Obat anti inflamasi nonsteroid (NSAID), istirahat, dan es untuk meredakan peradangan dan nyeri.
  • Terapi fisik untuk meregangkan dan memperkuat tendon dan otot yang kencang, meningkatkan fleksibilitas dan mobilitas.
  • Perangkat pendukung seperti ortotik kaki, penyangga kaki atau kaki, dan sepatu yang dibuat khusus.

Pencegahan flat feet 

Tidak ada upaya pencegahan yang bisa dilakukan untuk mencegah flat feet. Namun menjaga berat badan yang sehat dapat mengurangi rasa sakit yang mungkin timbul pada flat foot.

Prognosis (pandangan) untuk orang yang memiliki flat feet 

Kebanyakan orang dengan flat foot mendapatkan bantuan gejala dengan perawatan nonsurgical. Beberapa orang tidak memerlukan perawatan apa pun. Flat foot dapat meningkatkan risiko masalah tertentu seperti:

  • Radang sendi 
  • Taji tulang 
  • Bunion dan kapalan 
  • Nyeri punggung bawah, nyeri pinggul atau nyeri lutut 
  • Shin splint 

Kapan harus menghubungi dokter?

Bunda harus menghubungi dokter jika mengalami:

  • Masalah keseimbangan 
  • Kesulitan berjalan, termasuk nyeri saat berjalan
  • Kaki kaku dan sakit
  • Tiba-tiba perkembangan kaki rata (lengkungan jatuh)

Setiap orang memiliki kaki rata saat lahir. Pada usia 6 tahun, lengkungan biasanya terbentuk. Terkadang, kaki rata (atau lengkungan yang jatuh) muncul selama masa remaja atau dewasa.

Bunda mungkin mengalami nyeri dan kesulitan berjalan. Jika kaki rata atau flat feet menyebabkan masalah, temui dokter. Perawatan non-bedah tertentu, seperti latihan peregangan dan ortotik, dapat meredakan nyeri dan peradangan. Dalam kasus yang jarang terjadi, flat foot mungkin memerlukan pembedahan.

 

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!