sign up SIGN UP search
Ilustrasi eksim gatal alergi pada bayi

Bundapedia

Eksim

  |   Haibunda

Eksim adalah kondisi kulit yang menyebabkan bercak kulit kering dan gatal. Ini adalah kondisi umum yang tidak menular. Gejala eksim dapat kambuh jika bersentuhan dengan iritan atau alergen. Ada perawatan yang tersedia untuk membantu mengelola gejala, tetapi tidak ada obatnya.

Apa itu eksim?

Eksim adalah suatu kondisi yang menyebabkan kulit menjadi kering, gatal, dan bergelombang. Kondisi ini melemahkan fungsi penghalang kulit, yang bertanggung jawab untuk membantu kulit mempertahankan kelembapan dan melindungi tubuh dari elemen luar.

Eksim adalah sejenis dermatitis. Dermatitis adalah sekelompok kondisi yang menyebabkan peradangan kulit.


Jenis-jenis eksim

Ada beberapa jenis eksim. Setiap jenis memiliki pemicu unik yang memengaruhi fungsi penghalang kulit, termasuk:

  • Dermatitis atopik 
  • Dermatitis kontak 
  • Eksim dishidrotik 
  • Neurodermatitis 
  • Eksim numular 
  • Dermatitis seboroik 

Seseorang bisa saja memiliki lebih dari satu jenis eksim pada saat yang bersamaan.

Eksim dapat menyerang siapa saja pada usia berapa pun. Gejala biasanya muncul selama anak-anak dan berlangsung hingga dewasa. Bunda lebih berisiko mengalami eksim jika memiliki riwayat keluarga dengan diagnosis:

  • Infeksi kulit
  • Alergi 
  • Demam hay
  • Asma 

Eksim adalah penyakit umum dan memengaruhi lebih dari 31 juta orang Amerika. Bayi rentan terhadap eksim, dan 10 persen hingga 20 persen akan mengalaminya. Namun, hampir setengahnya mengalami perbaikan kondisi signifikan seiring bertambahnya usia.

Tanda pertama eksim adalah gatal, kulit kering, dan ruam. Tanda-tanda ini menunjukkan bahwa Bunda bersentuhan dengan pemicu yang menyebabkan gejala kambuh. Mengidentifikasi pemicu lingkungan dan menghindarinya dapat mengurangi risiko munculnya eksim di masa mendatang.

Gejala eksim

Gejala eksim meliputi:

  • Kulit kering 
  • Kulit gatal 
  • Ruam kulit 
  • Benjolan di kulit
  • Bercak kulit yang tebal dan kasar
  • Kulit bersisik atau berkerak
  • Pembengkakan

Eksim dapat terlihat berbeda pada setiap orang. Jika memiliki warna kulit gelap, ruam eksim bisa berwarna ungu, cokelat, atau abu-abu. Jika memiliki warna kulit cerah, ruam eksim bisa terlihat merah muda, merah, atau ungu.

Gejala eksim dapat muncul di mana saja pada kulit. Umumnya muncul di:

  • Tangan
  • Leher
  • Siku
  • Pergelangan kaki
  • Lutut
  • Kaki
  • Wajah, terutama pipi
  • Di dalam dan sekitar telinga 
  • Bibir

Meskipun kurang umum, eksim juga dapat terjadi pada:

  • Puting 
  • Payudara 
  • Lipatan kulit di dekat vagina (vulva)
  • Penis 

Eksim biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, namun jika digaruk, bisa merusak permukaan kulit dan menimbulkan luka yang menyakitkan. Beberapa jenis eksim, seperti dermatitis kontak, menyebabkan sensasi terbakar dan tidak nyaman.

Penyebab eksim

Ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan eksim, antara lain:

Sistem kekebalan tubuh 

Jika menderita eksim, sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap iritasi kecil atau alergen (pemicu) di lingkungan. Saat bersentuhan dengan pemicu, sistem kekebalan menganggap bahwa iritasi kecil ini adalah penyerbu asing, seperti bakteri atau virus, yang dapat membahayakan tubuh.

Akibatnya, pemicu mengaktifkan sistem pertahanan alami tubuh. Bentuk pertahanan sistem kekebalannya menciptakan peradangan dan menyebabkan gejala eksim pada kulit.

Faktor genetik

Bunda lebih mungkin terkena eksim jika ada riwayat eksim atau dermatitis di keluarga. Bunda juga berisiko lebih tinggi jika ada riwayat asma, demam, dan/atau alergi.

Alergi yang umum termasuk serbuk sari, bulu hewan peliharaan, atau makanan yang memicu reaksi alergi. Bunda juga bisa mengalami mutasi genetik yang menyebabkan fungsi penghalang kulit tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

Faktor lingkungan

Ada banyak hal di lingkungan yang dapat mengiritasi kulit. Beberapa contohnya meliputi paparan asap, polutan udara, sabun, kain seperti wol, dan beberapa produk perawatan kulit. Kelembapan yang rendah (udara kering) dapat menyebabkan kulit menjadi kering dan gatal. Panas dan kelembapan yang tinggi dapat menyebabkan keringat dan membuat rasa gatal semakin parah.

Pemicu emosional

Kesehatan mental dapat memengaruhi kesehatan kulit yang menyebabkan munculnya eksim. Jika memiliki tingkat stres, kecemasan, atau depresi yang tinggi, Bunda mungkin lebih sering mengalami gejala eksim.

Pemicu kambuhnya eksim 

Eksim memengaruhi setiap orang dengan kondisi berbeda. Apa yang menyebabkan gejala kambuh pada satu orang mungkin tidak pada orang lain. Pemicu umum yang menyebabkan eksim meliputi:

  • Cuaca kering (kelembapan rendah)
  • Bahan pakaian
  • Produk makeup atau perawatan kulit
  • Asap dan polusi
  • Sabun dan detergen
  • Stres atau kesejahteraan emosional  
  • Menyentuh sesuatu yang membuat alergi

Apakah makanan tertentu memicu eksim?

Hubungan antara eksim dan alergi makanan tidak jelas. Jika memiliki alergi makanan, maka salah satu alasan mengapa harus menghindari makanan tersebut adalah karena dapat menyebabkan atau memperburuk gejala eksim. Contoh alergi umum meliputi:

  • Kacang kacangan
  • Produk susu
  • Telur

Perhatikan apa yang Bunda makan. Jika eksim kambuh setelah makan makanan tertentu, Bunda mungkin alergi terhadapnya. Jika tidak memiliki alergi makanan, maka tidak ada makanan yang akan menyebabkan atau memperparah eksim.

Meskipun eksim dapat menyebabkan sistem kekebalan bereaksi berlebihan, eksim tidak diklasifikasikan sebagai kondisi autoimun. Penelitian sedang berlangsung untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana eksim berinteraksi dengan sistem kekebalan.

Eksim tidak menular. Bunda tidak dapat menyebarkan eksim melalui kontak orang ke orang.

Baby, Sleeping, Newborn, Babies Only, Human FaceIlustrasi eksim/ Foto: iStock

Diagnosis eksim

Dokter akan mendiagnosis eksim setelah pemeriksaan fisik, di mana mereka dapat mengamati kulit dari dekat. 

Gejala eksim bisa terlihat mirip dengan kondisi lainnya. Dokter mungkin menawarkan tes untuk mengesampingkan kondisi lain dan mengkonfirmasi diagnosis. Tes dapat meliputi:

  • Tes alergi 
  • Tes darah untuk memeriksa penyebab ruam yang mungkin tidak berhubungan dengan dermatitis
  • Biopsi kulit untuk membedakan satu jenis dermatitis dari yang lain

Cara menghilangkan eksim

Perawatan untuk eksim unik tergantung pada apa yang menyebabkan gejala kambuh. Perawatan untuk eksim dapat meliputi:

  • Menggunakan pelembap kulit yang lembut atau sensitif sepanjang hari saat memiliki kulit kering. 
  • Oleskan obat topikal ke kulit seperti yang disarankan oleh dokter, seperti steroid topikal.
  • Minum obat oral seperti obat antiradang, antihistamin, atau kortikosteroid untuk mengurangi rasa gatal dan bengkak.
  • Obat imunosupresan membantu mengatur bagaimana fungsi sistem kekebalan tubuh 
  • Terapi cahaya untuk memperbaiki penampilan kulit dan menghilangkan noda.
  • Hindari pemicu yang menyebabkan gejala eksim kambuh.

Cara mengobati eksim pada anak

Jika anak memiliki masalah kulit, seperti eksim, Bunda dapat:

  • Beri anak mandi air hangat sebentar, bukan mandi air panas yang lama, yang bisa mengeringkan kulitnya.
  • Gunakan pelembap beberapa kali sehari. Pada bayi dengan eksim, melembabkan secara teratur, seperti setiap mengganti popok, sangat membantu.
  • Jaga suhu ruangan sesering mungkin. Perubahan suhu dan kelembapan ruangan dapat mengeringkan kulit anak.
  • Pastikan anak berpakaian katun. Kain wol, sutra, dan sintetis seperti poliester dapat mengiritasi kulit mereka.
  • Gunakan detergen untuk kulit sensitif atau detergen tanpa pewangi.
  • Bantu anak menghindari menggosok atau menggaruk kulitnya.

Jenis pelembap yang mengobati eksim

Ada beberapa pilihan pelembap yang tersedia untuk mengobati eksim. Pilih produk perawatan kulit yang:

  • Bersifat hipoalergenik, bebas pewangi dan pewarna
  • Lembut atau untuk kulit sensitif
  • Mengandung petroleum jelly atau minyak mineral
  • Jangan sertakan bahan pengawet atau zat penstabil
  • Miliki lipid dan ceramide untuk meningkatkan penghalang kulit

Mungkin diperlukan beberapa produk berbeda melalui coba-coba sebelum menemukan satu yang cocok untuk Bunda. Bunda juga bisa konsultasi ke dokter dulu sebelum menentukan pelembap untuk mengatasi eksim.

Cara mengatasi gejala eksim

Mengobati dan mengelola eksim bisa jadi sulit jika penyebabnya adalah sesuatu yang tidak dapat dikendalikan, seperti genetika. Lakukan yang terbaik untuk mencari tahu apa yang memicu atau memperburuk eksim, lalu hindari. Tujuannya adalah untuk mengurangi rasa gatal dan ketidaknyamanan serta mencegah infeksi dan serangan tambahan

Apakah ada komplikasi eksim?

Komplikasi mungkin terjadi dengan eksim dan dapat meliputi:

Eksim basah

Eksim basah menyebabkan lepuh berisi cairan terbentuk di kulit Bunda.

Eksim yang terinfeksi

Eksim yang terinfeksi terjadi ketika bakteri, jamur atau virus menembus kulit untuk menyebabkan infeksi.

Gejala yang merupakan tanda komplikasi meliputi:

  • Demam dan menggigil
  • Cairan bening hingga kuning bocor dari lepuh di kulit
  • Sakit dan bengkak

Pencegahan 

Ada beberapa langkah yang dapat mencegah munculnya eksim, termasuk:

  • Melembabkan kulit secara teratur atau ketika kulit menjadi kering. Segel kelembapan setelah mandi dengan segera mengoleskan pelembap ke kulit.
  • Mandi dengan air hangat, bukan air panas.
  • Tetap terhidrasi dan minum setidaknya delapan gelas air setiap hari. Air membantu menjaga kelembapan kulit.
  • Kenakan pakaian longgar yang terbuat dari katun dan bahan alami lainnya. Cuci pakaian baru sebelum memakainya. Hindari wol atau serat sintetis.
  • Kelola stres dan pemicu emosional. Temui psikiater untuk pengobatan dan terapis untuk konseling jika mengalami gejala kesehatan mental/emosional yang buruk.
  • Gunakan humidifier jika udara kering membuat kulit kering.
  • Hindari iritan dan alergen.

Temui dokter kulit atau penyedia layanan kesehatan segera setelah mulai melihat tanda-tanda eksim.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!