kehamilan

Baby Blues Bukan Depresi Postpartum, Ini Bedanya

Yuni Ayu Amida Senin, 07 Oct 2019 16:46 WIB
Baby Blues Bukan Depresi Postpartum, Ini Bedanya
Jakarta - Baby blues dan depresi postpartum atau depresi setelah melahirkan sekilas seperti mirip, Bunda. Namun rupanya, dua kondisi ini sangat berbeda. Simak penjelasan pakar ini ya.

Menurut praktisi neurosains terapan, Anne Gracia, baby blues adalah sesuatu kondisi yang umum dihadapi ibu baru. Yang terjadi biasanya suasana hati tidak menentu, bahkan sampai merasa stres dan sedih. Jika dibiarkan berlarut-larut akan berdampak pada buah hati.

"Kalau baby blues ini terjadi terus, bayi bisa menjadi sasaran intonasi bicara ibu yang tinggi, bayi diurus sama ibunya dengan rasa letih, sehingga ibu terkesan menyesalkan keberadaan si anak. Anak juga lama-lama bisa merasakan bahwa kehadirannya tidak diinginkan," tutur Anna, dilansir detikcom.


Perasaan ini sering dimulai ketika bayi baru berusia 2 atau 3 hari. Tetapi, kita cenderung merasa lebih baik setelah seminggu atau dua minggu setelahnya.

Berbeda dengan baby blues, depresi postpartum biasanya berlangsung lebih panjang. Ditandai dengan kondisi mental yang lebih parah dan ibu bisa mengalami mania, delusi, halusinasi, dan paranoia.

Baby Blues Bukan Depresi Postpartum, Ini BedanyaFoto: thinkstock


Dijelaskan Susan Hatters Friedman, MD, seorang psikiater di Case Western Reserve University di Cleveland, depresi postpartum adalah kondisi yang jauh lebih jarang tetapi sangat serius, yang ditandai dengan depresi berat, pikiran psikotik, dan halusinasi. Ibu dengan depresi postpartum kadang-kadang mempertimbangkan untuk menyakiti bayinya.

"Kondisi ini hampir selalu membutuhkan pengobatan dan sering dirawat di rumah sakit," tuturnya, dilansir American Psychology.

Selain itu, dikutip dari Web MD, berikut perbedaan antara baby blues dan depresi postpartum yang bisa Bunda kenali.

Baby blues

1. Suasana hati kita berubah dengan cepat dari senang ke sedih. Satu menit, kita bangga dengan pekerjaan yang kita lakukan sebagai ibu baru. Selanjutnya, kita bisa menangis karena merasa tidak sanggup melakukan tugas itu.

2. Merasa tidak ingin makan atau merawat diri sendiri karena kelelahan.

3. Jadi mudah tersinggung, kewalahan, dan cemas.


Depresi postpartum

1. Merasa putus asa, sedih, tidak berharga, atau sendirian sepanjang waktu, dan sering menangis.

2. Kita tidak merasa seperti melakukan pekerjaan yang baik sebagai ibu baru.

3. Kita tidak terikat dengan bayi kita.

4. Tidak bisa makan, tidur, atau merawat bayi karena keputusasaan yang luar biasa.

5. Mengalami kecemasan dan serangan panik.

Simak pula cerita Poppy Sovia soal kehamilannya ini, Bunda.

[Gambas:Video 20detik]



(yun/muf)
Share yuk, Bun!
Artikel Terkait

Rekomendasi