sign up SIGN UP search


kehamilan

Begini Cara Membaca Hasil USG, Jangan Sampai Keliru Bun!

Nanie Wardhani Sabtu, 10 Jul 2021 18:20 WIB
Picture. Ultrasound. Pregnant Girl. Motherhood. Doctor Show. Consultation. Gynecology. Hospital. Doctor. Clinic. Gynecologist. Medical Advice. Woman. White Coat. Have Fun. Childbirth. Belly. Fan. caption

Jakarta - Sejak Bunda mulai mengandung si Kecil di dalam perut Bunda, pasti sesi ultrasonografi atau USG saat melakukan kunjungan ke dokter kandungan adalah salah satu momen yang paling Bunda tunggu setiap bulannya ya, Bun. Karena saat USG inilah momen Bunda bisa melihat dengan jelas perkembangan si Kecil secara fisik di dalam rahim Bunda.

Tentunya dokter melakukan USG selama periode kehamilan Bunda bukan tanpa sebab. Karena USG dilakukan tidak hanya untuk bisa melihat janin secara fisik. Dilansir dari Healthline, USG dapat digunakan untuk berbagai alasan medis selama kehamilan. Dokter Bunda mungkin akan menyarankan untuk lebih sering USG jika mereka mendeteksi masalah dalam tes USG sebelumnya atau dari cek darah sebelumnya. 

USG juga dapat dilakukan untuk alasan nonmedis, seperti untuk menghasilkan gambar untuk orang tua atau untuk menentukan jenis kelamin bayi. Meskipun teknologi USG aman untuk ibu dan anak, praktisi kesehatan tidak menganjurkan penggunaan USG terlalu sering ketika tidak ada alasan atau manfaat medis yang berkaitan.


Saat Bunda melakukan USG bersama dokter, biasanya dokter akan fokus menunjukkan gambaran fisik janin Bunda. Menunjukkan organ-organ tubuhnya, ukuran lingkar kepalanya, panjang badannya, panjang tungkai kaki dan sebagainya, untuk memastikan ukuran janin sesuai dengan usianya. Namun jika Bunda memperhatikan, di layar USG atau pun di lembar foto hasil USG yang Bunda terima ada banyak tulisan-tulisan atau istilah-istilah yang mungkin sebelumnya belum pernah Bunda temui.

Apa sajakah penjelasan dari setiap istilah dan bagaimanakah cara membaca hasil USG tersebut? Simak penjelasannya seperti dilansir dari Embryology berikut ini.

Diameter biparietal - (BPD) 

Digunakan untuk menentukan parameter usia janin dan perkembangan normal (kecil/besar/abnormal). Diukur sebagai diameter antara 2 sisi kepala, pengukuran setelah 13 minggu (2,4 cm) hingga cukup bulan (9,5 cm).

Rasio Serebroplasenta - (CPR) 

Pengukuran ultrasound doppler yang dihitung sebagai rasio sederhana antara indeks pulsatilitas arteri serebral tengah (MCA-PI) dan indeks pulsatilitas arteri plasenta (UA-PI). Janin dengan rasio abnormal akan menjadi tolok ukur praduga untuk hasil kehamilan yang kurang sempurna seperti ukuran bayi lebih kecil daripada usia kehamilan, pola denyut jantung janin abnormal, cairan bernoda mekonium, skor Apgar rendah, dan asidosis saat lahir. 

Ukuran Crown-Rump Length - (CRL) 

Yang digunakan dalam embriologi untuk menentukan stadium awal embrio dan janin dengan lebih akurat. Diukur dari kelengkungan di bagian atas (mahkota) hingga kelengkungan di bagian bawah (pantat) embrio awal 'berbentuk C'. Digunakan dalam USG klinis sebagai pengukuran antara periode 7 dan 13 minggu sebagai estimasi akurat dari usia kehamilan.

DICOM - (Standar ISO 12052:2006) 

Singkatan dari Digital Imaging and Communications in Medicine, standar klinis untuk menangani, menyimpan, mencetak, dan mengirimkan informasi pencitraan.

Panjang femur - Femur Length (FL) 

Digunakan untuk menentukan parameter usia janin dan perkembangan normal (kecil/besar/abnormal). Femur adalah tulang terpanjang dalam tubuh dan mencerminkan pertumbuhan longitudinal janin (sekitar 14 minggu 1,5 cm - cukup bulan 7,8 cm). Ini adalah salah satu dari empat penilaian USG khas ukuran dan usia janin: Diameter Biparietal / Biparietal Diameter (BPD), Lingkar Kepala / Head Circumference (HC), Lingkar Perut / Abdominal Circumference (AC), dan Panjang Femur / Femur Length (FL).

Fetal size and age (Usia dan Ukuran Janin)

Biasanya diukur menggunakan 4 penilaian USG: Biparietal Diameter (BPD), Head Circumference (HC), Abdominal Circumference (AC), dan Femur Length (FL).

Analisis diskriminan linier fungsional - Functional linear discriminant analysis (FLDA) 

Teknik penilaian pertumbuhan baru menggunakan pengukuran serial untuk membedakan antara pertumbuhan janin normal dan abnormal selama trimester ke-2 dan ke-3.

Lingkar Kepala - Head Circumference (HC) 

Diukur sebagai elips di bagian horizontal setinggi thalamus dan cavum septi pellucidi

Gestational sac - (GS) 

Ukuran awalnya dibentuk oleh rongga korionik, setelah periode embrio (minggu 8, GA W10) rongga ketuban mengembang dan menyatu dengan korion. Diukur dengan rata-rata diameter kantung kehamilan.

Mode Inversi

Metode pemrosesan USG untuk analisis volume visualisasi struktur janin yang berisi cairan seperti; ruang jantung, lumen pembuluh darah, lambung, kandung empedu, pelvis ginjal, dan kandung kemih. Pascapemrosesan membalikkan area abu-abu dari volume voxel yang menunjukkan struktur yang biasanya tampak buram dalam tampilan 3D atau 4D. Teknik ini telah digunakan untuk mengidentifikasi anomali jantung.

Rata-rata diameter kantung kehamilan - Mean Gestation Sac Diameter (MSD)

Yaitu (panjang + tinggi + lebar)/3. Pada minggu 3 (GAweek 5) MSD berukuran 2-3 mm. MSD normal (dalam mm) + 30 = hari kehamilan.

Rata-rata diameter kantung kuning telur - Mean yolk sac diameter (MYD)

Dapat digunakan sebagai penanda untuk kematian atau kelainan embrio berikutnya.

Korelasi citra spatiotemporal - Spatiotemporal image correlation (STIC)

Metode akuisisi citra yang digunakan terutama untuk analisis jantung janin. Membutuhkan dua langkah; sapuan volume otomatis, kemudian analisis data gambar menurut domain spasial dan temporal menghasilkan urutan gambar 3D dinamis online.

Pemindaian transabdominal 

Pemeriksaan USG ditempatkan pada dinding perut bagian luar untuk memindai struktur daerah panggul, konseptus, dan plasenta. Juga digunakan untuk memandu teknik diagnostik prenatal dari pengambilan sampel vilus korionik dan amniosentesis.

Pemindaian transvaginal - Transvaginal Scan (TVS)

Pemeriksaan USG ditempatkan di dalam vagina dan memindai alat kelamin wanita (rahim, ovarium) dan kehamilan ektopik.

Terminasi kehamilan - Termination Of Pregnancy (TOP)

Yaitu tidak ada lagi kehamilan atau pengguguran kehamilan.

Nah, jadi nanti kalau membaca hasil USG lagi sudah tidak bingung ya Bunda untuk bisa lebih memahami setiap istilah-istilah yang tertera di foto hasil USG si Kecil. 

Simak video memprediksi usia kehamilan melalui USG di bawah ini ya Bunda:

[Gambas:Video Haibunda]



(pri/pri)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi