sign up SIGN UP search

kehamilan

Ciri dan Penyebab Janin Tidak Berkembang, Apakah Masih Bisa Dipertahankan?

Asri Ediyati   |   Haibunda Minggu, 18 Dec 2022 08:03 WIB
Perkembangan janin 1 bulan caption

Keguguran tentu sangat menyedihkan. Keguguran bisa terjadi pada siapa saja dan kapan saja. Di trimester satu, keguguran dapat terjadi ketika janin tidak berkembang.

Dalam istilah asing keguguran ini disebut juga dengan keguguran yang terlewatkan, yaitu keguguran di mana embrio telah mati, tetapi tubuh belum mengeluarkannya. Ini juga disebut aborsi yang spontan.

Janin tidak berkembang ini tak memiliki gejala yang jelas. Ini lah yang bisa sangat mengejutkan para calon orang tua ketika USG.


Ketika janin tidak berkembang, Bunda tidak akan mengalami gejala keguguran yang umum, seperti kram atau pendarahan. Sebaliknya, Bunda akan mengetahui bahwa Bunda mengalami keguguran begitu berbaring untuk USG dan tidak ada detak jantung janin.

Lebih lengkapnya, Bunda simak informasi berikut ini, yuk!

Apa itu janin tidak berkembang?

Janin tidak berkembang terjadi ketika janin atau embrio telah mati tetapi belum terjadi perdarahan atau kehilangan jaringan janin. Seperti jenis keguguran lainnya, janin tidak berkembang terjadi secara tidak terduga sebelum usia kehamilan 20 minggu.

Janin tidak berkembang biasanya ditemukan pada pertemuan pranatal rutin ketika tidak ada tanda-tanda aktivitas jantung janin yang dapat ditemukan, tetapi seorang wanita belum mengalami gejala keguguran yang khas.

Dikutip dari What to Expect, sekitar 20 persen atau lebih kehamilan berakhir dengan keguguran. Kasus janin tidak berkembang ini relatif jarang terjadi.

Ciri-ciri janin tidak berkembang

Ada pun ciri-ciri janin tidak berkembang biasanya diketahui melalui USG. USG dapat mengungkapkan bahwa kehamilan telah berhenti berkembang dan tidak dapat bertahan lagi. Berikut ciri-cirinya yang perlu Bunda simak:

  • Detak jantung janin berhenti, tidak terdeteksi pada USG
  • Tidak ada tanda-tanda perkembangan
  • Tidak ada perubahan ukuran janin
  • Janin bisa saja menghilang, tersisa kantung

Penyebab janin tidak berkembang

Meskipun dokter tidak selalu dapat menentukan alasan kegagalan janin untuk berkembang. Ada beberapa penjelasan di balik janin tidak berkembang, Bunda.

Paling umum, ada masalah kromosom yang membuat janin tidak cocok dengan kehidupan. Mungkin juga embrio tidak berkembang dan meninggalkan kantung kehamilan yang kosong (ini disebut kehamilan anembrionik), atau mulai tumbuh tetapi karena alasan tertentu tidak berlanjut.

Gejala janin tidak berkembang

Gejala dan tanda janin tidak berkembang bisa sangat halus. Tapi, dapat meniru gejala awal kehamilan dan juga gejala sindrom pramenstruasi. Gejalanya seperti berikut:

  • Payudara melembut
  • Kelelahan
  • Mual di pagi hari
  • Bercak
  • Gejala kehamilan lainnya menghilang

Cara menangani, mencegah, dan menyelamatkan janin tidak berkembang

Janin tidak berkembang dapat ditangani dengan beberapa cara. Berikut caranya:

  • Manajemen medis

Jika janin tidak berkembang tidak ditangani, jaringan embrio akan keluar dan ibu hamil akan mengalami keguguran secara alami. Ini berhasil pada lebih dari 65 persen wanita yang mengalami keguguran.

Jika tidak berhasil, Bunda mungkin memerlukan pengobatan atau pembedahan untuk melewati jaringan embrionik dan plasenta. Dokter mungkin meresepkan obat yang disebut misoprostol. Obat ini membantu memicu tubuh untuk mengeluarkan jaringan yang tersisa untuk menyelesaikan keguguran. Ini berarti akan menyebabkan kram, pendarahan, dan kemungkinan pembekuan darah.

  • Manajemen bedah

Pembedahan pelebaran dan kuretase (D&C) mungkin diperlukan untuk mengangkat jaringan yang tersisa dari rahim. Dokter mungkin merekomendasikan D&C segera setelah didiagnosis mengalami keguguran. Mereka juga dapat merekomendasikannya nanti jika jaringan tidak keluar dengan sendirinya atau dengan penggunaan obat-obatan.

Cara mencegah

Untuk mencegah terjadinya keguguran berulang, dapat dilakukan hal-hal berikut:

  • Berhenti merokok

Merokok dikaitkan dengan penurunan kesuburan pada wanita dan risiko keguguran yang lebih tinggi, di mana kehamilan berakhir sebelum minggu ke-20. Penting untuk berhenti merokok sebelum hamil. 

  • Batasi kafein

Meskipun studi tentang peran kafein dalam keguguran memiliki hasil yang beragam, bahan kimia tersebut telah terbukti dapat melewati plasenta, Bunda. Kafein dapat menurunkan aliran darah ke plasenta, jadi dokter mungkin menyarankan untuk membatasi asupan hingga kurang dari 200 miligram per hari. Itu jumlah dalam secangkir kopi.

  • Skrining¬†PMS

Penyakit menular seksual (PMS) tertentu meningkatkan risiko keguguran. Jika memiliki gejala seperti gatal-gatal pada vagina, keputihan, atau buang air kecil yang menyakitkan, atau jika merasa telah terkena PMS, penting untuk menjalani tes sebelum mencoba untuk hamil.

  • Minum asam folat

Dokter menganjurkan wanita yang mencoba untuk hamil mengonsumsi asam folat setiap hari. Suplemen asam folat ini dapat membantu mengurangi kemungkinan keguguran dan cacat lahir.

  • Skrining diabetes

Jika seseorang memiliki resistensi insulin, suatu kondisi di mana tubuh memproduksi insulin tetapi tidak menggunakannya secara efektif, dapat menyebabkan pradiabetes atau diabetes tipe 2. Kondisi tersebut dapat meningkatkan risiko keguguran berulang, Bunda. Tapi, diabetes bukan halangan untuk tetap bisa hamil.

Dokter akan memberikan arahan dengan menurunkan berat badan, berolahraga secara teratur, dan makan makanan bergizi dapat membalikkan penyakit dan meningkatkan peluang kehamilan yang sukses. Jika diperlukan, dokter mungkin meresepkan obat untuk membantu mengendalikan diabetes sebelum berencana untuk memiliki bayi.

Bisakah janin tak berkembang diselamatkan?

Mungkin Bunda bertanya-tanya, apakah janin tidak berkembang bisa diselamatkan? Sayangnya, janin yang tidak berkembang selalu berakhir dengan keguguran. Hingga kini, tidak ada yang bisa menghentikannya karena merupakan proses alami dari tubuh Bunda.

Cara mengetahui janin tidak berkembang

Janin tidak berkembang paling sering didiagnosis dengan USG sebelum usia kehamilan 20 minggu. Biasanya, dokter mendiagnosisnya saat mereka tidak dapat mendeteksi detak jantung saat pemeriksaan prenatal.

Dokter juga mungkin memantau tingkat hormon kehamilan hCG dalam darah selama beberapa hari. Jika kadar hCG tidak naik pada tingkat yang khas, itu pertanda kehamilan telah berakhir. Mereka juga melakukan USG lanjutan seminggu kemudian untuk melihat apakah mereka dapat mendeteksi detak jantungnya.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Simak juga makanan yang bisa menyebabkan janin tak berkembang dalam video di bawah ini:

[Gambas:Video Haibunda]



(rap/rap)
kehamilan
Kehamilan Trimester 1 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 1 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!