sign up SIGN UP search

kehamilan

Apakah Hasil USG Bisa Melihat Bayi Cacat atau Kelainan Janin? Ini Kata Dokter

Annisa Karnesyia   |   Haibunda Selasa, 17 Jan 2023 18:31 WIB
Ilustrasi Pemeriksaan USG caption
Jakarta -

Bayi dapat terlahir cacat karena disebabkan banyak hal, Bunda. Beberapa kondisi cacat pada bayi sebenarnya sudah dapat dideteksi sejak kehamilan.

Bayi yang terlahir cacat dikenal juga dengan istilah cacat lahir (birth defect) atau kelainan janin. Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), cacat lahir didefinisikan sebagai anomali struktural atau fungsional yang dapat diidentifikasi sebelum lahir, saat lahir, atau terkadang dideteksi setelah bayi lahir.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) menjelaskan beberapa cacat lahir dapat disebabkan gen yang dapat diturunkan dari orang tua ke anaknya. Penyebab lainnya bisa karena adanya masalah dengan kromosom.


Hanya sejumlah kecil cacat lahir disebabkan oleh paparan obat, infeksi, dan bahan kimia tertentu selama kehamilan. Faktanya, kebanyakan cacat lahir tidak diketahui penyebabnya secara pasti, Bunda.

Janin cacat sebenarnya sudah dapat dideteksi melalui pemeriksaan medis, seperti USG. Namun, tidak semuanya bisa terdeteksi melalui USG.

USG untuk mengetahui janin cacat

Pemeriksaan dengan ultrasonografi (USG) umumnya dapat mendeteksi kelainan pada janin, termasuk cacat bayi. Tinjauan studi tahun 2016 yang dilakukan oleh University of Oxford dan Universite Paris Descartes menyimpulkan bahwa USG dini dapat mendeteksi kelainan janin pada sekitar 30 persen kehamilan berisiko rendah dan 60 persen kehamilan berisiko tinggi.

Meski begitu, USG tidak sepenuhnya bisa mendiagnosis janin catat dengan tepat. Dalam beberapa kasus, hasil USG mungkin salah. Studi di BMC Pregnancy and Childbirth tahun 2014 melaporkan bahwa 8,8 persen cacat bawaan yang dideteksi oleh USG sepenuhnya salah (positif palsu). Sedangkan 9,2 persennya salah klasifikasi, Bunda.

Dari studi tersebut dapat disimpulkan bahwa USG tidak 100 persen memberikan informasi yang tepat seputar kelainan pada janin. USG juga tidak cukup untuk dijadikan patokan membuat diagnosis pasti.

Kelainan janin, seperti cacat bawaan, baik besar maupun kecil terjadi pada sekitar 3 persen dari semua kelahiran. Dari jumlah tersebut kira-kira 3 dari 4 akan terdeteksi oleh USG.

Tapi keakuratan tes ini hanya berkaitan erat dengan tahap perkembangan dan jenis kelamin janin. Demikian seperti melansir dari Very Well Family.

Deteksi janin yang cacat tak hanya dilakukan melalui USG biasa, Bunda. Menurut Dokter Spesialis Kandungan dan Kebidanan, dr. Caroline Tirtajasa, Sp.OG(K), pemeriksaan lebih lanjut dengan USG fetomaternal juga bisa mendeteksi kelainan pada janin sejak masa kehamilan.

"Kalau cacat kromosom ini tidak terlihat USG biasa, baru terlihat kalau kehamilan sudah besar dengan USG fetomaternal," kata Caroline dalam Live Instagram HaiBunda, beberapa waktu lalu.

Selain USG, deteksi janin cacat juga dapat dilakukan melalui skrining lainnya. Simak penjelasan lengkap, di halaman berikutnya.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Simak juga 7 faktor penyebab janin tidak bergerak, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

kehamilan
Kehamilan Trimester 1 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 1 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
PEMERIKSAAN UNTUK DETEKSI JANIN CACAT SELAIN USG
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!