sign up SIGN UP search


menyusui

Bolehkah Minum Suplemen untuk Memperbanyak ASI Sejak Hamil?

Yuni Ayu Amida Kamis, 16 Jan 2020 11:00 WIB
Sebelum melahirkan, Bunda ingin konsumsi suplemen ASI booster? Bunda enggak mau nantinya si kecil kekurangan ASI. Tapi, apakah boleh minum suplemen saat hamil? caption
Jakarta - Banyak hal yang mesti dipersiapkan wanita hamil sebelum menyambut bayinya lahir. Salah satunya melakukan upaya untuk memperbanyak produksi ASI.

Hal ini mungkin salah satu penyebab wanita hamil mengonsumsi suplemen atau ASI booster agar pasokan ASI-nya banyak. Tapi, apakah aman ibu hamil mengonsumsi suplemen ASI booster?


Barbara Mafnas, seorang konselor laktasi bersertifikat lokal di Sagua Managu, Guam, Amerika, sebenarnya ibu hamil tidak perlu mengonsumsi suplemen penambah ASI atau ASI booster.


"Tubuh wanita memulai laktogenesis sekitar 16 minggu kehamilan. Fondasi untuk produksi susu, kolostrum, dilepaskan ketika plasenta lepas. Progesteron dalam plasenta adalah apa yang membantu ibu tidak menyusui sampai melahirkan," ujar Mafnas, dilansir Neni And Me.

Lebih lanjut, Mafnas mengatakan bahwa ada hormon dalam tubuh yang membuat ibu hamil tidak memproduksi sebelum bayi lahir. Tubuh hanya mulai produksi ASI dua atau tiga hari sebelum melahirkan.

Bolehkah Minum Suplemen untuk Memperbanyak ASI Sejak Hamil?Bolehkah Minum Suplemen untuk Memperbanyak ASI Sejak Hamil?/ Foto: thinkstock


Jadi pada dasarnya, mengonsumsi apa pun saat hamil untuk membantu meningkatkan pasokan ASI tidak akan efektif. Mafnas menyarankan, cara terbaik untuk membangun persediaan ASI adalah dengan memulai permulaan yang baik. Salah satunya dengan skin to skin setelah bayi lahir.

"Jam emas mengacu pada 60 menit pertama setelah melahirkan, saat yang paling penting bagi seorang ibu untuk menggendong bayinya, skin to skin," jelas Mafnas.

Penelitian telah menunjukkan, bayi dilahirkan dengan respons tinggi. Ketika segera diletakkan di dada ibu mereka, mampu merangsang perilaku yang membantu memenuhi kebutuhan biologis dasar mereka, seperti menyusui.

Hal senada diungkapkan Tracy Donegan, seorang bidan dan penulis. Menurut Donegan, meski sebenarnya mengonsumsi suplemen ASI booster saat hamil tidak membahayakan ibu maupun janin, tapi tidak efektif dalam meningkatkan pasokan ASI. Daripada mengonsumsi suplemen penambah ASI, Donegan lebih menyarankan ibu hamil fokus terlebih dahulu pada perkembangan janin dengan mengonsumsi makanan sehat.

"Nutrisi yang baik adalah dasar dari kehamilan yang sehat, jadi jika ibu makan makanan sehat dengan meminimalkan makanan tidak bergizi, ibu tidak perlu konsumsi suplemen," tegas Donegan, dikutip dari Irish Times.


Simak juga cara pijat bayi agar ancar Bab, dalam video ini:

[Gambas:Video Haibunda]

(yun/muf)
Share yuk, Bun!

Rekomendasi