sign up SIGN UP search


parenting

Uji Coba Vaksin Pfizer Hasilkan Respons Antibodi Kuat untuk Anak Usia 5-11 Tahun

Annisa Karnesyia   |   Haibunda Minggu, 17 Oct 2021 14:33 WIB
Imunisasi Anak caption
Jakarta -

Pfizer secara resmi mengajukan izin penggunaan darurat vaksin COVID-19 untuk anak usia 5-11 tahun, Bunda. Izin ini diajukan ke Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat.

Akhir bulan lalu, Pfizer telah merilis hasil uji coba fase 2/3 tentang keamanan vaksin. Menurut rincian, vaksin Pfizer menghasilkan respons antibodi yang 'kuat' pada anak-anak usia 5 sampai 11 tahun, Bunda.

Dilansir CNN, uji coba ini melibatkan 2.268 peserta berusia 5 hingga 11 tahun, dan menggunakan dua dosis rejimen. Vaksin diberikan dengan jarak 21 hari dengan dosis 10 mikrogram, lebih kecil dari dosis 30 mikrogram yang digunakan untuk anak berusia 12 tahun ke atas.


Respon imun peserta lalu diukur dengan melihat tingkat antibodi penetralisir dalam darah mereka. Kemudian, hasil tersebut dibandingkan dengan kelompok kontrol berusia 16 hingga 25 tahun yang diberi rejimen dua dosis dengan dosis 30 mikrogram.

Baim Wong Adzankan Anak KeduaFoto: Mia Kurnia Sari

Pfizer mengatakan bahwa dosis tersebut sebanding dengan dosis orang dewasa yang lebih besar. Hasilnya ditemukan bahwa vaksin Pfizer memberikan respon imun yang kuat dalam kelompok anak-anak usia 5-11 tahun setelah satu bulan mendapatkan dosis kedua.

Pihak Pfizer mulai mengirimkan data uji coba ini ke FDA akhir bulan lalu, Bunda. Namun, permintaan izin darurat baru diajukan belum lama ini.

Menurut pejabat FDA, setelah data diterima, pihak FDA akan memberikan izin pemberian vaksin untuk anak 5-11 tahun dalam beberapa minggu ke depan, tergantung pada waktu dan kualitas data yang diberikan.

Belum lama ini, FDA telah melakukan pertemuan untuk membahas vaksin anak usia 5-11 tahun pada 26 Oktober. Jika FDA menyetujui, maka pihak penasihat vaksin dari CDC (Centers for Disease Control and Prevention) akan bertemu untuk mempertimbangkan izin penggunaan vaksin ini.

"Kami tahu dari pengalaman terkait vaksin anak lainnya bahwa anak-anak bukanlah orang dewasa yang bertubuh kecil," kata Penjabat Komisaris FDA, Dr. Janet Woodcock mengatakan dalam pertemuan tersebut.

"Kami akan melakukan evaluasi komprehensif terhadap data uji klinis yang diajukan untuk mendukung keamanan dan efektivitas vaksin yang digunakan pada populasi anak-anak lebih muda, yang mungkin memerlukan dosis atau formulasi berbeda dari yang digunakan anak lebih tua atau orang dewasa," sambungnya.

Pemberian vaksin COVID-19 pada anak usia 5-11 tahun memang telah ditunggu-tunggu. Vaksin Pfizer menjadi salah satu yang diuji coba untuk anak-anak. Lalu kenapa anak usia 5-11 tahun harus divaksin? Baca halaman berikutnya.

Simak juga 6 aturan PTM terbatas di Jakarta, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

ALASAN ANAK PERLU MENDAPATKAN VAKSIN COVID-19
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!