sign up SIGN UP search


parenting

6 Langkah Mencegah Stunting pada Anak, Dapat Dimulai Sejak Bunda Hamil

dr. Caessar Pronocitro, Sp.A, M.Sc   |   Haibunda Kamis, 02 Dec 2021 11:18 WIB
Baby, Newborn, Hand, Pregnant, Sleeping caption
Jakarta -

Bunda tentu sudah tidak asing dengan istilah stunting. Masalah kesehatan ini pun menjadi PR besar untuk kita tuntaskan.

Hingga saat ini, stunting masih menjadi masalah gizi yang banyak dialami anak di Indonesia. Setidaknya, ada sekitar 9 juta anak mengalami stunting atau 37 persen dari seluruh populasi anak di Indonesia.

Stunting adalah kondisi gagal tumbuh pada anak balita akibat kekurangan gizi kronis atau terjadi dalam jangka waktu lama, terutama dalam 1000 hari pertama kehidupan. Kondisi ini dapat ditandai dengan tubuh anak yang pendek.


Seorang anak dikatakan pendek apabila tinggi badannya berada lebih rendah dari 2 standar deviasi di bawah median kurva tinggi berdasarkan usia, sesuai ketentuan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Apabila dilihat pada kurva, tinggi badan anak pendek berada lebih rendah dari garis merah yang bawah.

Perlu diketahui, pendek yang terjadi pada anak karena kekurangan gizi kronis atau sebab-sebab lain berbeda. Stunting yang dijelaskan di sini adalah pendek yang disebabkan oleh kekurangan gizi kronis, Bunda.

Stunting menjadi masalah gizi yang perlu menjadi perhatian para orangtua, sejak mulai kehamilan. Kekurangan gizi selama masa kehamilan dapat menyebabkan stunting pada anak sejak di dalam kandungan.

Mencegah stunting.Mencegah stunting./ Foto: Mia Kurnia Sari

Diagnosis stunting

Stunting dapat didiagnosis pada usia berapa pun. Sebab, stunting disebabkan oleh kekurangan gizi dalam jangka waktu yang lama.

Kondisi kekurangan gizi ini dapat terjadi sejak bayi masih di dalam kandungan dan setelah lahir. Stunting pada bayi dalam kandungan dapat terjadi saat ibu hamil mengalami kekurangan asupan nutrisi atau ada masalah pada penghantaran nutrisi ke janin, seperti kelainan plasenta.

Tanda-tanda stunting

Anak yang mengalami stunting bisa dilihat dari tinggi badannya. Tinggi badan berada lebih rendah dari 2 standar deviasi di bawah median kurva tinggi berdasarkan usia WHO.

Tanda-tanda lainnya yang dapat ditelusuri yakni berhubungan dengan penyebabnya, yakni kekurangan gizi yang telah terjadi dalam waktu lama.

Kondisi stunting memang paling mudah dilihat dari tubuh yang pendek. Namun, tubuh pendek tak berarti anak pasti stunting ya.

Untuk memastikan kondisi anak, Bunda perlu memeriksakan ke dokter untuk menilai status gizi dari waktu ke waktu. Termasuk pemeriksaan proporsi anggota tubuh, tinggi badan kedua orangtua, dan lainnya.

Stunting memiliki dampak besar pada tumbuh kembang anak, simak penjelasannya di halaman selanjutnya!

Bunda juga bisa melakukan pencegahan stunting seperti dijelaskan dalam video di bawah ini:

[Gambas:Video Haibunda]



fase-anak
Anak Usia 0-6 Bulan Ketahui lebih jauh perkembangan anak 0-6 bulan. Cek Yuk arrow-right
DAMPAK DAN BAHAYA STUNTING PADA ANAK
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!