sign up SIGN UP search


Ilustrasi campak

Bundapedia

Campak

  |   Haibunda

Apa itu campak?

Campak, atau rubeola, adalah infeksi virus yang dimulai pada sistem pernapasan. Ini masih tetap menjadi penyebab kematian yang signifikan di seluruh dunia, meskipun sudah tersedia vaksin yang aman dan efektif.

Ada sekitar 110.000 kematian global terkait campak pada tahun 2017, kebanyakan dari mereka pada anak di bawah usia 5 tahun, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

Gejala campak

Seperti dilansir dari Healthline, gejala campak umumnya  muncul dalam 10 hingga 12 hari setelah terpapar virus. Gejalanya termasuk:


  • Batuk
  • Demam
  • Pilek
  • Mata merah
  • Sakit tenggorokan
  • Bintik putih di dalam mulut
  • Ruam kulit yang meluas adalah tanda klasik campak. Ruam ini bisa bertahan hingga 7 hari dan umumnya muncul dalam 14 hari setelah terpapar virus. Ruam ini biasanya muncul di kepala dan perlahan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Penyebab campak

Campak disebabkan oleh infeksi virus dari keluarga paramyxovirus. Virus adalah mikroba parasit kecil. Setelah terinfeksi, virus menyerang sel inang dan menggunakan komponen seluler untuk menyelesaikan siklus hidupnya.

Virus campak menginfeksi saluran pernapasan terlebih dahulu. Namun, akhirnya menyebar ke bagian lain dari tubuh melalui aliran darah.

Campak hanya diketahui terjadi pada manusia dan tidak pada hewan. Ada 24 jenis genetik campak yang diketahui, meskipun hanya enam yang saat ini beredar.

Apakah campak ditularkan melalui udara?

Campak dapat menyebar melalui udara dari droplet pernapasan dan partikel aerosol kecil. Orang yang terinfeksi dapat melepaskan virus ke udara ketika batuk atau bersin.

Partikel pernapasan ini juga dapat menempel pada benda dan permukaan. Bunda dapat terinfeksi jika bersentuhan dengan benda yang terkontaminasi, seperti gagang pintu, dan kemudian menyentuh wajah, hidung, atau mulut.

Virus campak dapat hidup di luar tubuh cukup lama yaitu dapat tetap menular di udara atau di permukaan hingga dua jam.

Apakah campak menular?

Campak sangat menular. Ini berarti infeksi dapat menyebar dengan sangat mudah dari orang ke orang.

Seseorang yang rentan yang terkena virus campak memiliki peluang 90 persen untuk terinfeksi. Selain itu, orang yang terinfeksi dapat terus menyebarkan virus ke antara 9 dan 18 individu yang rentan lainnya.

Seseorang yang menderita campak dapat menyebarkan virus ke orang lain bahkan sebelum mereka tahu mereka memilikinya. Orang yang terinfeksi dapat menularkan selama empat hari sebelum ruam khas muncul. Setelah ruam muncul, mereka masih menular selama empat hari.

Faktor risiko utama untuk tertular campak adalah tidak divaksinasi. Selain itu, beberapa kelompok berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi akibat infeksi campak, termasuk anak kecil, orang dengan sistem kekebalan lemah, dan wanita hamil.

Mendiagnosis campak

Sebaiknya Bunda segera ke dokter jika menduga terkena campak atau telah terpapar dengan penderita campak. 

Dokter dapat memastikan campak dengan memeriksa ruam kulit dan memeriksa gejala yang menjadi ciri khas penyakit. Jika mencurigai hal yang sama, dokter akan memesan tes darah untuk memeriksa virus campak.

Pengobatan campak

Tidak ada pengobatan khusus untuk campak. Tidak seperti infeksi bakteri, infeksi virus tidak sensitif terhadap antibiotik. Virus dan gejala biasanya hilang dalam waktu sekitar dua atau tiga minggu.

Ada beberapa intervensi yang tersedia untuk membantu mencegah infeksi atau mengurangi keparahannya. Mereka termasuk:

  • Vaksin campak, diberikan dalam 72 jam setelah terpapar
  • Dosis protein kekebalan yang disebut imunoglobulin, diambil dalam waktu enam hari setelah terpapar

Dokter mungkin merekomendasikan hal berikut untuk membantu pulih:

  • Acetaminophen atau ibuprofen untuk mengurangi demam
  • Istirahat untuk membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh 
  • Minum banyak cairan
  • Pelembap untuk meredakan batuk dan sakit tenggorokan
  • Suplemen vitamin A

Campak pada orang dewasa

Meskipun sering dikaitkan dengan penyakit anak-anak, orang dewasa juga bisa terkena campak. Orang yang tidak divaksinasi memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Secara umum orang dewasa yang lahir selama atau sebelum tahun 1957 secara alami kebal terhadap campak. Hal ini karena vaksin tersebut pertama kali dilisensikan pada tahun 1963. Sebelum itu, kebanyakan orang secara alami terpapar infeksi pada masa remaja mereka dan sebagai hasilnya menjadi kebal.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), komplikasi serius tidak hanya lebih sering terjadi pada anak kecil, tetapi juga orang dewasa di atas usia 20 tahun. Komplikasi ini dapat mencakup pneumonia, ensefalitis, dan kebutaan.

Sebaiknya Bunda segera menemui dokter untuk vaksinasi jika belum divaksinasi atau tidak yakin dengan status vaksinasinya. Setidaknya satu dosis vaksin direkomendasikan untuk orang dewasa yang belum divaksinasi.

Campak pada bayi

Vaksin campak tidak diberikan kepada bayi sampai berusia 12 bulan. Sebelum menerima dosis pertama vaksin adalah saat mereka paling rentan terinfeksi virus campak.

Bayi menerima beberapa perlindungan dari campak melalui kekebalan pasif, yang diberikan dari ibu ke anak melalui plasenta dan selama menyusui. Namun kekebalan ini dapat hilang hanya dalam waktu 2,5 bulan setelah kelahiran atau saat menyusui dihentikan.

Anak-anak di bawah usia 5 tahun lebih mungkin mengalami komplikasi akibat campak. Ini termasuk pneumonia, ensefalitis, dan infeksi telinga yang mengakibatkan gangguan pendengaran.

Masa inkubasi campak

Masa inkubasi penyakit menular adalah waktu yang berlalu antara paparan dan ketika gejala berkembang. Masa inkubasi campak adalah antara 10 dan 14 hari.

Setelah masa inkubasi awal, kemudian mulai mengalami gejala nonspesifik, seperti demam, batuk, dan pilek. Ruam akan mulai berkembang beberapa hari kemudian.

Jangan lupa bahwa Bunda masih dapat menyebarkan infeksi selama empat hari sebelum timbul ruam. 

Jenis campak

Selain infeksi campak klasik, ada juga beberapa jenis infeksi campak lain, diataranya:

  • Campak atipikal terjadi pada orang yang menerima vaksin campak mati antara tahun 1963 dan 1967.
  • Campak yang dimodifikasi terjadi pada orang yang telah diberikan imunoglobulin pasca pajanan dan pada bayi yang masih memiliki kekebalan pasif. 
  • Campak hemoragik, ini menyebabkan gejala seperti demam tinggi, kejang, dan pendarahan ke dalam kulit dan selaput lendir.

Campak vs. rubella

Bunda mungkin pernah mendengar rubella disebut "campak Jerman." Namun campak dan rubella sebenarnya disebabkan oleh dua virus yang berbeda.

Rubella tidak menular seperti campak. Namun, dapat menyebabkan komplikasi serius jika seorang wanita terkena saat hamil.

Meskipun disebabkan oleh virus yang berbeda, tapi mereka serupa dalam beberapa hal, seperti:

  • Dapat menyebar melalui udara dari batuk dan bersin
  • Menyebabkan demam dan ruam yang khas
  • Hanya terjadi pada manusia
  • Baik campak maupun rubella termasuk dalam vaksin campak-gondong-rubella (MMR) dan campak-gondong-rubella-varicella (MMRV).

Pencegahan campak

Ada beberapa cara untuk mencegah penyakit campak.

Vaksinasi

Mendapatkan vaksinasi adalah cara terbaik untuk mencegah campak. Dua dosis vaksin campak 97% efektif mencegah infeksi campak.

Ada dua vaksin yang tersedia yaitu vaksin MMR dan vaksin MMRV. Vaksin MMR adalah vaksinasi tiga-dalam-satu yang dapat melindungi dari campak, gondok, dan rubella. Vaksin MMRV melindungi terhadap infeksi yang sama dengan vaksin MMR dan juga mencakup perlindungan terhadap cacar air.

Anak-anak dapat menerima vaksinasi pertama pada usia 12 bulan, atau lebih cepat jika bepergian ke luar negeri, dan dosis kedua antara usia 4 dan 6 tahun. Orang dewasa yang belum pernah menerima imunisasi dapat meminta vaksin dari dokter mereka.

Beberapa kelompok tidak boleh menerima vaksinasi campak. Kelompok-kelompok ini termasuk:

  • Orang yang pernah mengalami reaksi yang mengancam jiwa terhadap vaksin campak atau komponennya
  • Wanita hamil
  • Individu dengan gangguan kekebalan, yang dapat mencakup orang dengan HIV atau AIDS, orang yang menjalani perawatan kanker, atau orang yang menggunakan obat yang menekan sistem kekebalan

Efek samping vaksinasi biasanya ringan dan hilang dalam beberapa hari. Ini termasuk demam dan ruam ringan. Dalam kasus yang jarang terjadi, vaksin dikaitkan dengan jumlah trombosit yang rendah atau kejang. Sebagian besar anak-anak dan orang dewasa yang menerima vaksin campak tidak mengalami efek samping.

Metode pencegahan lainnya

Tidak semua orang dapat menerima vaksinasi campak. Tetapi ada cara lain untuk mencegah penyebaran campak, di antaranya:

  • Praktik kebersihan tangan yang baik. Cuci tangan sebelum makan, setelah menggunakan kamar mandi, dan sebelum menyentuh wajah, mulut, atau hidung.
  • Jangan berbagi barang pribadi dengan orang yang mungkin sakit. Ini dapat mencakup hal-hal seperti peralatan makan, gelas minum, dan sikat gigi.
  • Hindari kontak dengan orang yang sedang sakit

Jika sedang sakit campak:

  • Tetap di rumah sampai sudah tidak menular. Ini adalah empat hari setelah pertama kali mengalami ruam campak.
  • Hindari kontak dengan orang-orang yang mungkin rentan terhadap infeksi, seperti bayi yang terlalu muda untuk divaksinasi dan orang dengan sistem imun yang lemah.
  • Tutup hidung dan mulut jika batuk atau bersin. Buang semua tisu yang digunakan segera. Jika tidak memiliki tisu, bersinlah ke lekukan siku, bukan ke tangan.
  • Pastikan untuk sering mencuci tangan dan mendisinfeksi permukaan atau benda apa pun yang sering disentuh.

Campak selama kehamilan

Wanita hamil yang tidak memiliki kekebalan terhadap campak harus berhati-hati untuk menghindari paparan selama kehamilan mereka. Terkena campak selama kehamilan dapat memiliki efek kesehatan negatif yang signifikan pada ibu dan janin.

Wanita hamil berada pada peningkatan risiko komplikasi dari campak seperti pneumonia. Selain itu, campak saat hamil dapat menyebabkan komplikasi kehamilan berikut:

  • Keguguran
  • Persalinan prematur
  • Berat badan lahir rendah
  • Kelahiran mati

Campak juga dapat ditularkan dari ibu ke anak jika ibu menderita campak dekat dengan tanggal persalinannya. Ini disebut campak bawaan. Bayi dengan campak kongenital mengalami ruam setelah lahir atau berkembang segera setelahnya. Mereka berada pada peningkatan risiko komplikasi, yang dapat mengancam jiwa.

Jika sedang hamil, tidak memiliki kekebalan terhadap campak, dan yakin telah terpapar, Bunda harus segera menghubungi dokter. Menerima suntikan imunoglobulin dapat membantu mencegah infeksi.

Prognosis campak

Campak memiliki tingkat kematian yang rendah pada anak-anak dan orang dewasa yang sehat, dan kebanyakan orang yang tertular virus campak sembuh total. Risiko komplikasi lebih tinggi pada kelompok berikut:

  • Anak di bawah 5 tahun
  • Dewasa di atas 20 tahun
  • Wanita hamil
  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah
  • Individu yang kekurangan gizi
  • Orang dengan kekurangan vitamin A

Campak dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa, seperti pneumonia dan radang otak (ensefalitis).

Komplikasi lain yang terkait dengan campak mungkin termasuk:

  • Infeksi telinga
  • Bronkitis
  • Diare parah
  • Kebutaan
  • Komplikasi kehamilan, seperti keguguran atau persalinan prematur
  • Subacute sclerosing panencephalitis (SSPE), kondisi degeneratif langka dari sistem saraf yang berkembang bertahun-tahun setelah infeksi

Sangat tidak mungkin terkena campak lebih dari sekali. Setelah memiliki virus, tubuh telah mengembangkan kekebalan terhadap infeksi.a

Campak dan komplikasinya dapat dicegah melalui vaksinasi. Vaksinasi tidak hanya melindungi Bunda dan keluarga, tetapi juga mencegah virus menyebar dan memengaruhi mereka yang tidak dapat divaksinasi.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!