sign up SIGN UP search


Doctor inserting an intrauterine device as an example for contraceptive method.

Bundapedia

Rahim

  |   Haibunda

Sebagai seorang perempuan, tentu Bunda memahami bahwa Bunda memiliki beberapa organ reproduksi yang memiliki peran penting di dalam tubuh Bunda. Salah satu organ reproduksi wanita tersebut adalah rahim.

Apa yang dimaksud dengan rahim?

Dilansir dari Very Well Health, rahim adalah organ berongga berbentuk buah pir yang terletak di panggul seseorang yang ditetapkan sebagai perempuan saat lahir. Organ berotot ini berperan dalam menstruasi, kehamilan, dan persalinan.

Lapisan rahim atau disebut endometrium adalah sumber darah dan jaringan yang ditumpahkan setiap bulan selama menstruasi. Setelah sel telur dibuahi, embrio yang dihasilkan ditanamkan di dalam rahim dan perkembangan bayi terjadi. Rahim membentang secara eksponensial untuk mengakomodasi janin yang sedang tumbuh dan berkontraksi untuk mendorong bayi keluar saat melahirkan.


Anatomi rahim

Ilustrasi RahimIlustrasi rahim/ Foto: Getty Images/iStockphoto

Ada tiga lapisan jaringan yang berbeda di dalam rahim, tiga lapisan ini adalah:

Perimetrium: Lapisan terluar jaringan yang tersusun dari sel-sel epitel

Miometrium: Lapisan tengah yang terbuat dari jaringan otot polos

Endometrium: Lapisan dalam yang menumpuk selama sebulan dan akan luruh jika tidak terjadi kehamilan

Rahim berbentuk seperti buah pir yang terbalik dan berada di belakang kandung kemih, di depan rektum. Ada empat bagian utama dari rahim, di antaranya: 

Fundus: Daerah melengkung yang lebar di bagian atas dan bagian terluas dari organ yang menghubungkan ke saluran tuba

Corpus: Bagian utama dari rahim yang dimulai langsung di bawah tingkat saluran tuba dan terus ke bawah, menjadi semakin sempit

Isthmus: Bagian bawah rahim yang sempit

Serviks: Dua inci terendah dari rahim yang berbentuk tabung dan terbuka ke dalam vagina

Posisi rahim di panggul ditopang oleh diafragma, badan perineum, dan kumpulan ligamen, termasuk ligamen bundar. 

Apa saja fungsi rahim?

Dalam fungsinya sebagai organ reproduksi wanita, terdapat empat fungsi utama rahim dan rahim memainkan peran penting dalam tiap fungsinya tersebut. Ke-empat fungsi tersebut adalah:

  • Haid
  • Implantasi embrio
  • Kehamilan, atau perkembangan embrio dan kemudian janin
  • Persalinan 

1. Haid

Selama siklus menstruasi yang terjadi setiap bulan, lapisan endometrium rahim melewati proses yang disebut vaskularisasi. Selama periode ini, pembuluh darah kecil berkembang biak, atau meninggalkan lapisan yang lebih tebal dan kaya dengan darah, jika sel telur dilepaskan dan dibuahi selama siklus itu. Ketika sel telur tidak dibuahi maka rahim akan melepaskan lapisan tebal tersebut sebagai periode menstruasi.

2. Pembuahan 

Jika pembuahan terjadi, sel telur yang telah dibuahi dan berkembang menjadi embrio akan masuk ke dalam endometrium, tepatnya ke tempat bagian plasenta akan berkembang. 

3. Kehamilan

Saat kehamilan berlanjut, rahim tumbuh dan dinding ototnya menjadi lebih tipis, seperti balon yang ditiup.

Rahim membantu mengakomodasi perkembangan janin dan cairan ketuban pelindung. Cairan ketuban diproduksi pertama kali oleh individu hamil dan kemudian oleh urine dan sekresi paru-paru bayi.

Posisi Rahim dalam Kehamilan

Pada minggu ke-12 kehamilan, rahim mulai tumbuh ke perut, atau daerah perut, dan mengisi daerah panggul. Sepanjang kehamilan, rahim terus tumbuh dan menonjol.

4. Persalinan 

Selama kehamilan, lapisan otot rahim mulai berkontraksi terus-menerus sebagai persiapan untuk melahirkan. Kontraksi "latihan", atau kontraksi Braxton-Hicks ini rasanya mirip dengan kram menstruasi, bahkan ada juga beberapa ibu hamil yang tidak merasakan kontraksi palsu ini. 

Tidak seperti kontraksi Braxton-Hicks, kontraksi persalinan semakin kuat dan cukup kuat untuk mendorong bayi keluar dari rahim dan masuk ke dalam vagina.

Setelah bayi lahir, rahim terus berkontraksi untuk mengeluarkan plasenta. Ini akan terus berkontraksi dalam beberapa minggu mendatang untuk mengembalikan rahim ke ukuran normal dan menghentikan pendarahan yang terjadi di rahim saat melahirkan.

Masalah dan kondisi rahim

Ilustrasi tuba fallopi atau rahimIlustrasi rahim/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Kalinovskiy

Rahim juga bisa mengalami beberapa masalah kesehatan. Masalah dan kondisi rahim yang paling umum meliputi:

1. Endometriosis

Endometriosis adalah suatu kondisi di mana jaringan lapisan endometrium tumbuh di luar rahim. Kondisi ini dapat menyebabkan gejala yang meliputi:

  • Kram yang menyakitkan
  • Nyeri punggung bawah kronis
  • Nyeri selama atau setelah berhubungan seks
  • Gejala endometriosis yang kurang umum termasuk bercak di antara periode, masalah pencernaan, dan infertilitas. 

Endometriosis dapat diobati dengan alat kontrasepsi hormonal siklus panjang atau alat kontrasepsi IUD. Namun, tidak sedikit juga wanita yang memilih jalur terapi komplementer dan alternatif seperti akupunktur, perawatan chiropraktik, atau mengonsumsi suplemen. Pada umumnya, kondisi ini akan hilang setelah menopause.

2. Fibroid

Fibroid rahim adalah tumor non-kanker yang tumbuh di jaringan otot rahim. Fibroid biasanya tidak menimbulkan gejala atau pun memerlukan pengobatan. 

Namun, bagi beberapa orang, fibroid rahim menyebabkan menstruasi berat atau nyeri. Gejala-gejala ini biasanya diobati dengan penghilang rasa sakit yang dijual bebas yang mengandung ibuprofen atau asetaminofen, atau kontrasepsi hormonal. Pada kasus yang parah, kemungkinan membutuhkan pembedahan seperti ablasi endometrium, miomektomi, atau embolisasi fibroid rahim.

Gejala fibroid rahim

Ada beberapa gejala fibroid rahim yang bisa Bunda perhatikan, diantaranya adalah:

Polip rahim

Polip adalah pertumbuhan seperti jari yang menempel pada dinding rahim. Ukurannya bisa berkisar dari sekecil biji wijen hingga lebih besar dari bola golf. Banyak wanita yang memiliki polip tapi tidak mengetahuinya. Ketika timbul gejala, biasanya termasuk:

  • Haid tidak teratur
  • Pendarahan hebat
  • Pendarahan berkelanjutan 
  • infertilitas

Polip rahim membawa risiko kecil kanker dan harus diangkat dengan prosedur yang dikenal sebagai histeroskopi. Kadang-kadang pelebaran dan kuretase dilakukan untuk mengangkat dan biopsi polip endometrium. 

Tipped Uterus Position

Beberapa individu memiliki rahim terbalik atau retrofleksi, yang berarti dalam posisi miring. Variasi anatomi ini biasanya tidak terdeteksi sampai orang tersebut hamil, dan biasanya hal ini juga tidak menjadi masalah. 

Namun, beberapa wanita yang memiliki rahim yang miring akan mengembangkan risiko keguguran yang lebih tinggi atau cenderung mengalami komplikasi kehamilan yang dikenal sebagai penahanan rahim. Jika hal tersebut terjadi, maka akan membutuhkan operasi caesar. 

Kanker rahim

Ada dua jenis kanker yang dapat mempengaruhi rahim:

  • Sarkoma rahim, yang sangat jarang terjadi
  • Kanker endometrium, yang berasal dari lapisan endometrium, cukup umum, dan biasanya terjadi setelah menopause. 

Gejala utama kanker endometrium adalah pendarahan vagina yang tidak normal, yang mungkin dimulai sebagai aliran darah yang encer dan berangsur-angsur mengandung lebih banyak darah. Pendarahan vagina yang tidak normal bukanlah bagian normal dari menopause dan harus didiskusikan dengan penyedia layanan kesehatan.

Tes pada rahim

Ilustrasi RahimIlustrasi rahim/ Foto: Getty Images/iStockphoto

Tes yang melibatkan rahim biasanya digunakan untuk menyaring kanker, mendiagnosis penyakit dan kondisi tertentu, membantu perawatan kesuburan, dan memantau kemajuan kehamilan. Tes-tes ini termasuk:

  • Pap smear: Ini adalah tes di mana sel-sel serviks dikumpulkan dan dianalisis di laboratorium untuk mencari sel prakanker dan perubahan lainnya. 
  • USG: Tes pencitraan ini dapat dilakukan secara intravaginal (menggunakan transduser ramping, alat seperti tongkat yang dimasukkan ke dalam vagina) atau secara eksternal dengan transduser yang dipasang di perut untuk memeriksa kehamilan. USG menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar rahim, saluran tuba, ovarium, dan jaringan di sekitarnya. 
  • Sinar-X panggul: Tes pencitraan ini menggunakan radiasi untuk mengambil gambar panggul. Sinar-X dapat digunakan untuk memeriksa posisi rahim dan mengidentifikasi massa. 
  • Histeroskopi: Ini adalah prosedur di mana tabung dimasukkan ke dalam serviks untuk melihat ke dalam rahim. Histeroskopi operatif sering digunakan untuk membantu pengangkatan fibroid.

Demikian berbagai informasi mengenai rahim, semoga bermanfaat Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!