sign up SIGN UP search
Ilustrasi Janin

Bundapedia

Amniotic Fluid

Nanie Wardhani   |   Haibunda

Cairan ketuban atau amniotic fluid berperan sebagai bantalan dan melindungi janin selama perkembangan di dalam rahim. Warnanya bening atau kuning muda dan tidak berbau.

Janin berlatih menelan dan bernapas dengan meminum cairan ketuban. Terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban dapat menyebabkan komplikasi.

Apa itu amniotic fluid?

Amniotic fluid atau cairan ketuban adalah zat seperti air atau cairan yang mengelilingi janin di dalam rahim. Janin tumbuh di dalam kantung ketuban yang berisi cairan ketuban selama kehamilan.


Kantung ketuban terbentuk sekitar 12 hari setelah Bunda hamil. Ketika air ketuban pecah, kantung ketuban pecah dan cairan ketuban keluar dari vagina.

Menurut Cleveland Clinic, cairan ketuban bukan sekadar cairan tempat janin mengapung. Cairan ketuban mengandung nutrisi, hormon, antibodi, dan cairan lain untuk membantu menjaga janin tetap sehat dan terlindungi.

Cairan ketuban terus berganti karena janin menelannya, lalu mengeluarkannya kembali. Memiliki terlalu sedikit atau terlalu banyak cairan ketuban dapat menyebabkan masalah baik bagi ibu hamil maupun janin.

Fungsi cairan ketuban

Cairan ketuban memiliki tugas penting di dalam rahim, yaitu membantu pertumbuhan dan perkembangan janin. Beberapa di antaranya:

  • Melindungi janin dari infeksi
  • Bantalan gerakan janin dan membantunya bergerak
  • Membantu perkembangan otot dan tulang janin
  • Mencegah tali pusat agar tidak tertekan
  • Membantu sistem pencernaan dan pernapasan janin berkembang
  • Mengatur suhu tubuh janin
  • Melindunginya dari gerakan Bunda (seperti jatuh atau pukulan tiba-tiba)

Pentingnya cairan ketuban 

3D Ultrasound imageIlustrasi amniotic fluid/ Foto: iStock

Cairan ketuban diperlukan untuk kehamilan yang sehat dan membantu mempersiapkan bayi untuk dunia luar. Ini berfungsi sebagai bantalan untuk melindungi mereka dari gerakan Bunda.

Bantalan yang sama ini memungkinkan mereka bergerak bebas dan mengembangkan otot dan tulang mereka. Cairan mencegah tali pusat tertekan.

Tali pusat mengangkut oksigen dan nutrisi dari Bunda ke janin dan bisa terjepit jika tidak ada cairan ketuban. Cairan ketuban mengandung antibodi untuk membantu memperkuat sistem kekebalan janin.

Janin berlatih bernapas dan menelan cairan ketuban untuk membantu mengembangkan paru-paru dan sistem pencernaannya.

Mengukur banyaknya cairan ketuban 

Dokter mengukur cairan ketuban menggunakan USG. Mereka mengukur kantong cairan ketuban di area tertentu dari kantung ketuban, lalu menghitung volume total cairan.

Ciri-ciri cairan ketuban

Berikut ciri-ciri cairan ketuban.

Warna

Cairan ketuban sebagian besar bening tetapi bisa berwarna kuning pucat seperti warna jerami. Cairan ketuban yang berwarna cokelat atau hijau berarti janin telah mengeluarkan mekonium (kotoran pertama mereka) di dalam rahim.

Mekonium dalam cairan ketuban dapat menyebabkan komplikasi jika terhirup janin. Pada kasus yang parah, janin dapat mengalami sindrom aspirasi mekonium dan memerlukan penanganan segera setelah lahir.

Aroma

Cairan ketuban seharusnya tidak berbau. Hubungi dokter jika Bunda mencium bau busuk karena bisa jadi bernoda mekonium atau berarti ada infeksi.

Apakah cairan ketuban lengket?

Tidak, cairan ketuban tidak lengket. Jika Bunda merasakan keputihan yang lengket, itu mungkin sumbat lendir Bunda.

Cairan ketuban sebagian besar adalah air untuk paruh pertama kehamilan. Kencing janin membentuk sebagian besar cairan ketuban setelah sekitar 20 minggu kehamilan. Ini karena, seperti orang dewasa, janin akan menelan cairan dan mengeluarkannya.

Volume normal cairan ketuban 

Hal ini tergantung pada usia kandungan. Tingkat cairan ketuban memuncak pada usia kandungan 34 hingga 36 minggu dan kemudian perlahan menurun saat mendekati tanggal estimasi kelahiran (40 minggu). Pada puncaknya, ada sedikit kurang dari 1 liter cairan di dalam kantung ketuban.

Kondisi dan komplikasi terkait amniotic fluid

Ada beberapa kondisi yang perlu dikhawatirkan terkait dengan amniotic fluid atau cairan ketuban. Berikut beberapa di antaranya.

Cairan ketuban rembes

Ada beberapa ibu hamil yang mengeluarkan cairan ketuban secara perlahan selama kehamilan. Biasanya ibu hamil sering buang air kecil, sehingga sulit membedakan cairan ketuban dari urine. Bunda bisa memeriksa bau atau warna pakaian dalam untuk menentukan apakah Bunda mengalami kebocoran cairan ketuban atau tidak.

Urine memiliki bau yang lebih menyengat dan mungkin lebih mudah dikontrol daripada cairan ketuban. Sementara cairan ketuban bening, encer, dan tidak berbau. Kadang cairan ketuban bisa memiliki sedikit warna (cokelat, hijau atau kuning adalah warna yang paling umum).

Jika Bunda merasakan semburan cairan yang kuat dari vagina, bisa jadi Bunda mengalami pecah ketuban. Tetapi karena ada peningkatan sekresi vagina menjelang akhir kehamilan, maka seringkali jadi sulit membedakannya dari pecah ketuban. Jika Bunda yakin ketuban pecah atau jika bingung tentang apa yang keluar dari vagina, segera ke dokter ya.

Kekurangan cairan ketuban 

Cairan ketuban yang rendah sehingga membuat Bunda kekurangan cairan ketuban disebut oligohidramnion. Cairan ketuban yang rendah memengaruhi sekitar 4 persen ibu hamil. Beberapa faktor dapat menyebabkan cairan ketuban rendah. Beberapa faktor tersebut adalah:

  • Kondisi bawaan yang memengaruhi ginjal atau saluran kemih bayi
  • Lebih dari dua minggu melewati tanggal jatuh tempo
  • Diabetes gestasional 
  • Bayi dengan hambatan pertumbuhan
  • Ketuban pecah dini
  • Masalah dengan plasenta
  • Kembar yang berbagi plasenta yang sama

Komplikasi dari cairan ketuban yang rendah

Cairan ketuban yang rendah pada enam bulan pertama kehamilan umumnya lebih berbahaya. Komplikasi ini bisa termasuk keguguran, kelainan bentuk fisik bayi yang sedang berkembang termasuk paru-paru yang tidak berkembang dengan baik atau kelahiran prematur.

Jika didiagnosis dengan oligohidramnion pada trimester terakhir (minggu 28 hingga 40) kehamilan, komplikasi dapat meliputi:

  • Tekanan pada tali pusat
  • Pembatasan pertumbuhan janin
  • Masalah pernapasan
  • Meningkatkan risiko persalinan sesar 

Perawatan dan pengobatan?

Biasanya tergantung pada usia kandungan Bunda. Jika mendekati jangka waktu penuh (37 minggu kehamilan), dokter mungkin menjadwalkan induksi atau memantau lebih dekat sampai melahirkan.

Terlalu banyak memiliki cairan ketuban 

3D Ultrasound imageIlustrasi amniotic fluid/ Foto: iStock

Terlalu banyak cairan ketuban disebut polihidramnion. Ini adalah kondisi langka yang menyebabkan gejala seperti kaki bengkak, sesak napas, atau sembelit.

Polihidramnion sedang hingga berat dapat disebabkan oleh:

  • Suatu kondisi bawaan yang memengaruhi kemampuan janin untuk menelan
  • Diabetes gestasional
  • Hamil kembar identik dengan sindrom transfusi (TTTS)
  • Masalah dengan perut janin
  • Masalah dengan plasenta 

Komplikasi dari terlalu banyak cairan ketuban

Jika memiliki terlalu banyak cairan ketuban di dalam rahim, hal itu dapat memberi tekanan pada organ di sekitarnya. Ini dapat menyebabkan komplikasi kehamilan, terutama jika kondisi tersebut muncul dengan sendirinya di awal kehamilan. Komplikasi lain termasuk:

  • Persalinan prematur
  • Janin menjadi terlalu besar
  • Perdarahan pasca melahirkan 
  • Bayi lahir mati 

Perawatan dan pengobatan 

Polihidramnion biasanya tidak diobati kecuali jika diperlukan. Dokter mungkin menjadwalkan janji temu tambahan untuk memeriksa ukuran janin.

Dalam kasus yang parah, pengobatan dapat mengontrol produksi urine janin saat berada di dalam rahim. Dokter juga dapat merekomendasikan induksi dini, bed rest, atau menguras sedikit cairan ketuban.

Bisakah air minum meningkatkan cairan ketuban?

Tidak ada yang sepenuhnya yakin jika minum lebih banyak air dapat meningkatkan cairan ketuban. Beberapa dokter akan merekomendasikan untuk meningkatkan asupan airnya jika cairannya rendah.

Tidak ada salahnya minum lebih banyak air selama kehamilan tetapi bicarakan dengan dokter terlebih dahulu untuk mengetahui apa yang mereka rekomendasikan.

Cairan ketuban atau amniotic fluid membantu pertumbuhan janin dan melindunginya dari cedera dan infeksi. Janin menelan dan berlatih menghirup cairan ketuban, lalu mengeluarkannya.

Beberapa Bunda hamil memiliki terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban. Dokter mungkin memantau lebih dekat atau melakukan USG tambahan jika ini terjadi. Jika khawatir tentang kehamilan atau mengalami kebocoran cairan dari vagina, jangan ragu untuk berbicara dengan dokter.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!