sign up SIGN UP search
Ilustrasi ibu hamil ke dokter kandungan cek USG

Bundapedia

Plasenta Akreta

Nanie Wardhani   |   Haibunda

Plasenta akreta adalah sebuah kondisi yang terjadi ketika plasenta menempel terlalu dalam ke dinding rahim. Bunda yang pernah menjalani beberapa operasi caesar, gangguan plasenta lain, atau riwayat operasi rahim berisiko lebih tinggi terkena plasenta akreta. Kondisi ini bisa mengancam nyawa.

Apa itu plasenta akreta?

Plasenta akreta merupakan suatu kondisi di mana plasenta yang merupakan sumber makanan dan oksigen untuk janin, tumbuh terlalu dalam ke dalam dinding rahim. Pada kehamilan biasa, plasenta mudah terlepas dari dinding rahim Bunda setelah bayi lahir.

Pada plasenta akreta, plasenta telah tumbuh ke dalam dinding rahim Bunda dan tidak mudah lepas setelah melahirkan. 


Dalam kasus yang parah, hal ini dapat menyebabkan perdarahan vagina yang mengancam jiwa. Ini mungkin memerlukan transfusi darah dan histerektomi (pengangkatan rahim). 

Dokter kandungan mendiagnosis plasenta akreta selama kehamilan atau selama persalinan. Perawatan biasanya melibatkan persalinan sesar dini diikuti dengan histerektomi untuk meminimalkan risiko komplikasi parah.

Jenis-jenis plasenta akreta

Menurut Cleveland Clinic, terdapat tiga jenis plasenta akreta. Dokter akan menentukan jenisnya berdasarkan seberapa dalam plasenta menempel pada rahim.

Plasenta akreta: Plasenta menempel kuat pada dinding rahim. Plasenta tidak melewati dinding rahim atau mempengaruhi otot-otot rahim. Ini adalah jenis yang paling umum.

Plasenta increta: Pada tipe ini, plasenta tertanam lebih dalam di dinding rahim. Plasenta belum menembus dinding rahim tetapi melekat erat pada otot rahim. Plasenta increta menyumbang sekitar 15 persen dari total kasus.

Plasenta perkreta: Jenis ini adalah yang paling parah, plasenta perkreta terjadi ketika plasenta menembus dinding rahim. Plasenta mungkin tumbuh melalui rahim Bunda dan berdampak pada organ lain, seperti kandung kemih atau usus. Jenis ini menyumbang sekitar 5 persen dari total kasus.

Bunda berisiko lebih tinggi terkena plasenta akreta jika:

  • Pernah melahirkan secara caesar sebelumnya
  • Memiliki plasenta di lokasi yang tidak normal
  • Pernah menjalani operasi pada rahim
  • Pernah mengalami lebih dari satu kali kehamilan
  • Sedang hamil melalui IVF 

Bahaya plasenta akreta pada bayi dan Bunda

Ilustrasi janin usia 34 mingguIlustrasi plasenta akreta/ Foto: Getty Images/iStockphoto/SciePro

Pada bayi

Plasenta akreta tidak secara langsung membahayakan janin namun plasenta akreta sering menyebabkan kelahiran prematur. Kelahiran prematur membawa risiko seperti masalah pernapasan atau kesulitan menambah berat badan.

Bayi yang lahir sebelum usia kandungan 37 minggu memiliki risiko lebih tinggi untuk dirawat di unit perawatan intensif neonatal (NICU) untuk perawatan khusus.

Pada Bunda

Risiko plasenta akreta bagi Bunda yang sedang mengandung:

  • Kelahiran prematur 
  • Kerusakan pada rahim dan organ sekitarnya
  • Kehilangan kesuburan karena histerektomi
  • Perdarahan berlebihan yang membutuhkan transfusi darah
  • Masalah pembekuan darah 
  • Kegagalan pada paru-paru atau ginjal
  • Kematian

Penyebab plasenta akreta

Biasanya plasenta akreta disebabkan oleh adanya kelainan pada lapisan rahim Bunda. Lapisan rahim Bunda bisa menjadi rusak atau karena bekas luka dari operasi rahim sebelumnya. Namun hal ini juga bisa terjadi pada orang yang belum pernah menjalani operasi rahim.

Faktor risiko plasenta akreta

Ada beberapa faktor risiko yang bisa menyebabkan plasenta akreta, di antaranya:

  • Operasi caesar berulang: Orang yang pernah menjalani operasi caesar lebih dari satu kali memiliki risiko lebih tinggi terkena plasenta akreta. Hal ini bisa disebabkan oleh adanya jaringan parut yang terbentuk karena prosedur operasi. Semakin banyak operasi caesar yang pernah dijalani seorang wanita, semakin tinggi risiko terjadinya plasenta akreta. Sebanyak 60 persen kasus plasenta akreta memiliki faktor ini. 
  • Riwayat operasi rahim lainnya: Berbagai jenis operasi rahim lainnya seperti pengangkatan fibroid rahim (pertumbuhan non-kanker atau tumor otot rahim), kuretase (pengangkatan jaringan dari rahim) atau ablasi endometrium, juga dapat menyebabkan jaringan parut yang pada akhirnya berpotensi membuat Bunda mengalami plasenta akreta.
  • Plasenta previa : Pada plasenta previa, plasenta menghalangi serviks. Pada orang dengan plasenta previa dan riwayat persalinan caesar sebelumnya, risiko plasenta akreta meningkat seiring dengan jumlah operasi caesar yang harus mereka jalani.

Gejala plasenta akreta

Biasanya tidak ada gejala spesifik pada plasenta akreta. Dalam beberapa kasus, Bunda mungkin mengalami perdarahan pada trimester ketiga kehamilan (minggu 28 hingga 40) atau nyeri panggul dari plasenta yang menekan kandung kemih atau organ lain.

Diagnosis plasenta akreta

USG prenatal dapat mendiagnosis plasenta akreta selama kehamilan. Pencitraan resonansi magnetik (MRI) juga dapat membantu dalam beberapa kasus untuk menunjukkan seberapa dalam plasenta telah menembus dinding rahim Bunda.

Dalam beberapa kasus dokter kandungan menemukan plasenta akreta setelah proses persalinan. Idealnya, kontraksi rahim mengeluarkan plasenta dalam waktu 30 menit setelah melahirkan. Namun jika ini tidak terjadi, maka dokter Bunda mungkin mencurigai adanya plasenta akreta.

Pentingkah diagnosis dini plasenta akreta?

Diagnosis dini plasenta akreta sangat penting karena dapat memungkinkan dokter untuk terlibat dalam perawatan kehamilan dan persalinan. Misalnya, ahli neonatologi mungkin terlibat dalam perawatan bayi baru lahir, atau ahli perinatologi mungkin terlibat dalam perawatan Bunda.

Dokter akan memantau Bunda dengan cermat untuk memastikan hasil terbaik untuk Bunda dan bayi. Melibatkan orang yang tepat dapat mencegah pengangkatan rahim (histerektomi) atau kehilangan darah yang mengancam jiwa.

Dalam beberapa kasus, penyedia tidak dapat menghindari histerektomi dan transfusi darah meskipun diagnosis dini; namun, risiko komplikasi lain menurun dengan diagnosis dini.

Perawatan dan pengobatan 

Ilustrasi RahimIlustrasi plasenta akreta/ Foto: Getty Images/iStockphoto

Pengobatan plasenta akreta dapat bervariasi. Jika dokter mendiagnosisnya sebelum melahirkan, mereka akan memantau Bunda dengan cermat selama kehamilan.

Bunda mungkin dirawat di rumah sakit atau diistirahatkan di tempat tidur untuk mencegah persalinan prematur. Dokter akan menjadwalkan operasi caesar, biasanya antara 34 dan 37 minggu.

Ini untuk mengurangi risiko perdarahan akibat kontraksi atau persalinan. Jika Bunda masih ingin hamil lagi, dokter Bunda dapat mencoba menyelamatkan rahim Bunda.

Namun, dalam kasus yang parah di mana plasenta melekat dalam atau kuat atau menyerang organ lain, maka histerektomi (pengangkatan rahim) mungkin merupakan pilihan yang paling aman. Histerektomi caesar adalah ketika rahim Bunda diangkat pada saat persalinan caesar.

Dalam hal ini, dokter akan melahirkan bayi, rahim, dan plasenta Bunda secara bersamaan. Melepaskan rahim Bunda dengan plasenta yang masih menempel meminimalkan risiko perdarahan yang berlebihan (hemorrhaging).

Beberapa dokter akan meninggalkan sebagian kecil plasenta di dalam rahim karena plasenta akan larut. Ini juga membawa risiko seperti perdarahan vagina yang parah, infeksi dan pembekuan darah. Mungkin masih sulit untuk hamil di masa depan.

Sebagian besar dokter merekomendasikan operasi caesar antara usia kehamilan 34 dan 37 minggu jika tidak ada komplikasi. Ini mencegah Bunda mengalami kontraksi, karena kontraksi dapat menyebabkan perdarahan yang signifikan. 

Pencegahan 

Sayangnya, Bunda tidak dapat mencegah plasenta akreta. Risiko plasenta akreta meningkat jika Bunda menjalani beberapa operasi caesar atau memiliki kelainan plasenta seperti plasenta previa. Bicaralah dengan dokter tentang peluang Bunda mengembangkan plasenta akreta berdasarkan riwayat kesehatan.

Prospek umumnya baik ketika penyedia layanan kehamilan mendiagnosis plasenta akreta selama kehamilan. Namun, akan ada komplikasi yang terkait dengan persalinan prematur dan kemungkinan histerektomi.

Jika dokter mengangkat rahim, Bunda akan kehilangan kemampuan untuk hamil lagi. Kondisi ini juga dapat menyebabkan kehilangan banyak darah, luka pada usus atau kandung kemih, dan bahkan kematian.

Bisakah hamil lagi setelah plasenta akreta?

Sampaikan kepada dokter Bunda jika Bunda masih ingin hamil lagi. Mereka mungkin dapat mencegah histerektomi untuk menjaga kesuburan Bunda.

Tingkat kelangsungan hidup plasenta akreta umumnya baik. Dalam kebanyakan kasus, ini berarti Bunda akan menjalani histerektomi untuk mencegah perdarahan postpartum atau komplikasi parah lainnya.

Kapan harus menghubungi dokter ?

Plasenta akreta adalah kondisi kehamilan berisiko tinggi. Dokter akan memantau Bunda dengan cermat dan memberi tahu Bunda apa yang diharapkan selama sisa kehamilan, persalinan, dan pemulihan. Hubungi mereka jika Bunda memiliki pertanyaan tentang diagnosis, mereka siap membantu.

Jika suatu saat Bunda mulai mengalami perdarahan hebat (meresap melalui pembalut dalam waktu kurang dari satu jam) atau mengalami nyeri panggul, segera periksakan ke dokter.

 

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!