sign up SIGN UP search


Ilustrasi lambang cinta atau jantung

Bundapedia

Penyakit Jantung Bawaan (PJB)

  |   Haibunda

Ada berbagai jenis penyakit bawaan yang menyertai bayi ketika lahir dan salah satunya adalah penyakit jantung bawaan atau PJB. 

Apa itu Penyakit Jantung Bawaan (PJB)?

Menurut Healthline, penyakit jantung bawaan atau PJB, atau sering juga disebut cacat jantung bawaan, adalah kelainan jantung yang menyertai bayi sejak lahir. Masalah penyakit jantung bawaan ini dapat memengaruhi:

  • Dinding jantung 
  • Katup jantung
  • Pembuluh darah

Ada banyak jenis penyakit jantung bawaan. Di antaranya dapat berkisar dari kondisi sederhana yang tidak menimbulkan gejala hingga masalah kompleks yang menyebabkan gejala parah yang mengancam jiwa.


Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Amerika, saat ini ada 1 juta orang dewasa dan 1 juta anak-anak di Amerika Serikat yang hidup dengan kelainan jantung bawaan. Perawatan dini dan perawatan lanjutan untuk penyakit jantung bawaan telah meningkat secara drastis selama beberapa dekade terakhir, sehingga hampir semua anak dengan cacat jantung bertahan hidup hingga dewasa. 

Beberapa pasien PJB membutuhkan perawatan terus menerus untuk penyakit jantung bawaan mereka sepanjang hidup mereka. Namun, banyak yang terus memiliki kehidupan yang aktif dan produktif terlepas dari kondisi mereka.

Jenis penyakit jantung bawaan

Meskipun ada banyak jenis PJB, semuanya dapat dibagi menjadi tiga kategori utama:

  • Pada cacat katup jantung, katup di dalam jantung yang mengarahkan aliran darah kemungkinan menutup atau bocor. Hal ini mengganggu kemampuan jantung untuk memompa darah ke dan dari seluruh tubuh dengan benar.
  • Pada cacat dinding jantung, dinding alami yang ada di antara sisi kiri dan kanan serta bilik atas dan bawah jantung mungkin tidak berkembang dengan benar, menyebabkan darah kembali ke jantung atau menumpuk di tempat yang tidak semestinya. Cacat memberi tekanan pada jantung untuk bekerja lebih keras, yang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi.
  • Pada cacat pembuluh darah, arteri dan vena yang membawa darah ke jantung dan kembali ke tubuh mungkin tidak berfungsi dengan benar. Ini dapat mengurangi atau memblokir aliran darah, yang menyebabkan berbagai komplikasi kesehatan.

Penyakit Jantung Bawaan Sianosik dan Asianotik

Umumnya dokter mengklasifikasikan penyakit jantung bawaan menjadi dua macam, sebagai penyakit jantung bawaan sianotik atau penyakit jantung bawaan asianotik. Pada kedua jenis ini, jantung tidak memompa darah seefisien yang seharusnya. 

Perbedaan utama adalah: penyakit jantung bawaan sianotik menyebabkan rendahnya kadar oksigen dalam darah, dan penyakit jantung bawaan asianotik tidak. Bayi dengan kadar oksigen yang berkurang mungkin mengalami sesak napas dan warna kebiruan pada kulit mereka. Bayi yang memiliki cukup oksigen dalam darahnya tidak menunjukkan gejala-gejala ini, tetapi mereka mungkin masih mengalami komplikasi di kemudian hari, seperti tekanan darah tinggi.

Ilustrasi sakit jantungIlustrasi Penyakit Jantung Bawaan (PJB)/ Foto: iStockphoto

Apa saja gejala PJB?

Penyakit jantung bawaan umumnya akan terdeteksi selama USG kehamilan. Jika dokter mendengar detak jantung yang tidak normal, misalnya, mereka dapat menyelidiki masalah ini lebih lanjut dengan melakukan tes tertentu. Ini mungkin termasuk ekokardiogram, rontgen dada, atau pemindaian MRI. Jika diagnosis dibuat, dokter Bunda akan memastikan spesialis yang sesuai akan ikut serta selama persalinan Bunda kelak.

Dalam beberapa kasus, gejala PJB mungkin tidak muncul sampai segera setelah lahir. Bayi baru lahir dengan kelainan jantung mungkin mengalami:

  • Bibir, kulit, jari tangan, dan kaki kebiruan
  • Sesak napas atau kesulitan bernapas
  • Kesulitan menyusui 
  • Berat badan lahir rendah
  • Sakit dada
  • Pertumbuhan tertunda

Dalam kasus lain, gejala penyakit jantung bawaan mungkin tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah lahir. Setelah gejala berkembang, mereka mungkin termasuk:

  • Irama jantung yang tidak normal
  • Pusing
  • Kesulitan bernapas
  • Pingsan
  • Pembengkakan
  • Kelelahan

Apa penyebab penyakit jantung bawaan?

Penyakit jantung bawaan terjadi sebagai akibat dari masalah perkembangan awal pada struktur jantung. Cacat biasanya mengganggu aliran normal darah melalui jantung, yang dapat mempengaruhi pernapasan. Meskipun para peneliti tidak begitu yakin mengapa jantung gagal berkembang dengan benar, penyebab yang diduga adalah sebagai berikut:

  • Cacat jantung dapat diturunkan dalam keluarga.
  • Menggunakan obat resep tertentu selama kehamilan menempatkan anak pada risiko yang lebih tinggi untuk cacat jantung.
  • Menggunakan alkohol atau obat-obatan terlarang selama kehamilan dapat meningkatkan risiko anak mengalami cacat jantung.
  • Ibu yang memiliki infeksi virus selama trimester pertama kehamilan lebih mungkin melahirkan anak dengan kelainan jantung.
  • Peningkatan kadar gula darah, seperti yang terjadi pada diabetes, dapat mempengaruhi perkembangan anak termasuk penyakit jantung bawaan.

Bagaimana cara mengobati penyakit jantung bawaan?

Perawatan untuk penyakit jantung bawaan tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisinya. Beberapa bayi memiliki kelainan jantung ringan yang sembuh dengan sendirinya seiring waktu. Orang lain mungkin memiliki cacat parah yang memerlukan perawatan ekstensif. Dalam kasus ini, perawatan mungkin termasuk yang berikut:

Obat-obatan

Ada berbagai obat yang dapat membantu jantung bekerja lebih efisien. Beberapa juga dapat digunakan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah atau untuk mengontrol detak jantung yang tidak teratur.

Perangkat Jantung Implan

Beberapa komplikasi yang terkait dengan penyakit jantung bawaan dapat dicegah dengan penggunaan perangkat tertentu, termasuk alat pacu jantung dan defibrillator kardioverter implan (ICD). Alat pacu jantung dapat membantu mengatur detak jantung yang tidak normal, dan ICD dapat memperbaiki detak jantung tidak teratur yang mengancam jiwa.

Prosedur Kateter

Teknik kateterisasi memungkinkan dokter untuk memperbaiki cacat jantung bawaan tertentu tanpa pembedahan membuka dada dan jantung. Selama prosedur ini, dokter akan memasukkan tabung tipis ke dalam vena di kaki dan mengarahkannya ke jantung. Setelah kateter berada pada posisi yang benar, dokter akan menggunakan alat kecil yang dimasukkan melalui kateter untuk memperbaiki penyakit jantung bawaan.

Bedah Jantung Terbuka

Jenis operasi ini mungkin diperlukan jika prosedur kateter tidak cukup untuk memperbaiki penyakit jantung bawaan. Seorang ahli bedah dapat melakukan operasi jantung terbuka untuk menutup lubang di jantung, memperbaiki katup jantung, atau memperlebar pembuluh darah.

Transplantasi jantung 

Dalam kasus yang jarang terjadi di mana penyakit jantung bawaan terlalu rumit untuk diperbaiki mungkin akan membutuhkan transplantasi jantung. Selama prosedur ini, jantung anak diganti dengan jantung sehat dari donor.

Bagaimana cara mencegah Penyakit Jantung Bawaan?

Wanita yang sedang hamil atau berencana untuk hamil dapat mengambil tindakan pencegahan tertentu untuk menurunkan risiko melahirkan bayi dengan penyakit jantung bawaan, diantaranya:

  • Jika Bunda berencana untuk hamil, informasikan dengan dokter Bunda tentang resep atau obat bebas yang sedang Bunda pakai.
  • Jika Bunda menderita diabetes, pastikan kadar gula darah Bunda terkendali sebelum hamil. Penting juga untuk bekerja sama dengan dokter Bunda untuk mengelola penyakit saat hamil.
  • Jika Bunda tidak divaksinasi rubella, atau campak Jerman, hindari paparan penyakit dan bicarakan dengan dokter Bunda tentang pilihan pencegahan.
  • Jika Bunda memiliki riwayat keluarga dengan kelainan jantung bawaan, tanyakan kepada dokter Bunda tentang pemeriksaan genetik. Gen tertentu dapat berkontribusi pada perkembangan jantung yang tidak normal.
  • Hindari minum alkohol dan menggunakan obat-obatan terlarang selama kehamilan.

Demikian berbagai informasi mengenai penyakit jantung bawaan, semoga bermanfaat Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!