sign up SIGN UP search


Chest x-ray in hands of medical worker

Bundapedia

Pneumonia

  |   Haibunda

Apa itu pneumonia?

Pneumonia adalah infeksi pada salah satu atau kedua paru-paru yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Infeksi menyebabkan peradangan di kantung udara paru-paru, yang disebut alveoli. Alveoli terisi cairan atau nanah, sehingga penderita akan sulit untuk bernapas.

Pneumonia adalah penyakit menular, baik yang disebabkan oleh virus ataupun bakteri. Ini berarti mereka dapat menyebar dari orang ke orang melalui menghirup tetesan udara dari bersin atau batuk.

Bunda juga bisa mendapatkan pneumonia dengan bersentuhan dengan permukaan atau benda yang terkontaminasi bakteri atau virus penyebab pneumonia.


Sementara berbeda dari pneumonia virus dan bakteri, pneumonia jamur tidak menyebar dari orang ke orang. Seseorang dapat tertular pneumonia jamur dari lingkungannya.

Menurut Healthline, Pneumonia dapat diklasifikasikan lebih lanjut menurut di mana atau bagaimana penyakit itu didapat:

Pneumonia yang didapat di rumah sakit (HAP)

Jenis pneumonia bakteri ini didapat selama tinggal di rumah sakit. Ini bisa lebih serius daripada jenis lain, karena bakteri yang terlibat mungkin lebih resisten terhadap antibiotik.

Pneumonia yang didapat masyarakat (CAP)

Ini mengacu pada pneumonia yang didapat di luar pengaturan medis atau institusional.

Pneumonia terkait ventilator (VAP)

Ketika orang yang menggunakan ventilator terkena pneumonia, itu disebut VAP.

Pneumonia aspirasi

Menghirup bakteri ke paru-paru Bunda dari makanan, minuman, atau air liur dapat menyebabkan pneumonia aspirasi. Ini lebih mungkin terjadi jika Bunda memiliki masalah menelan, atau jika Bunda terlalu dibius karena penggunaan obat-obatan, alkohol, atau obat lain.

Pneumonia berjalan

Pneumonia berjalan adalah kasus pneumonia yang lebih ringan. Orang dengan pneumonia berjalan mungkin bahkan tidak tahu bahwa mereka menderita pneumonia. Gejala mereka mungkin terasa lebih seperti infeksi pernapasan ringan daripada pneumonia. Namun, pneumonia berjalan mungkin memerlukan periode pemulihan yang lebih lama.

Gejala-gejala pneumonia berjalan dapat mencakup hal-hal seperti:

  • Demam ringan
  • Batuk kering yang berlangsung lebih dari seminggu
  • Panas dingin
  • Sesak napas
  • Sakit dada
  • Nafsu makan berkurang

Virus dan bakteri, seperti Streptococcus pneumoniae atau Haemophilus influenzae, sering menyebabkan pneumonia. Namun, pada pneumonia berjalan, bakteri Mycoplasma pneumoniae paling sering menyebabkan kondisi tersebut.

Tahapan pneumonia

Pneumonia dapat diklasifikasikan berdasarkan area paru-paru yang terpengaruh:

Bronkopneumonia

Bronkopneumonia dapat memengaruhi area di kedua paru-paru. Ini sering terlokalisasi dekat atau di sekitar bronkus Bunda. Ini adalah tabung yang mengarah dari tenggorokan ke paru-paru.

Pneumonia lobaris

Pneumonia lobaris memengaruhi satu atau lebih lobus paru-paru. Setiap paru-paru terbuat dari lobus, yang merupakan bagian dari paru-paru.

Pneumonia lobaris dapat dibagi lagi menjadi empat tahap berdasarkan perkembangannya:

  • Penyumbatan. Jaringan paru-paru tampak berat dan sesak. Cairan yang berisi organisme infeksius telah terkumpul di kantung udara.
  • Hepatisasi merah. Sel darah merah dan sel kekebalan telah masuk ke dalam cairan. Hal ini membuat paru-paru tampak merah dan padat dalam penampilan.
  • Hepatisasi abu-abu. Sel darah merah sudah mulai rusak sementara sel kekebalan tetap ada. Pemecahan sel darah merah menyebabkan perubahan warna, dari merah menjadi abu-abu.
  • Resolusi. Sel-sel kekebalan sudah mulai membersihkan infeksi. Batuk produktif membantu mengeluarkan sisa cairan dari paru-paru.

Gejala

Gejala pneumonia bisa ringan hingga mengancam nyawa. Mereka dapat mencakup:

  • Batuk yang dapat menghasilkan dahak (lendir)
  • Demam
  • Berkeringat atau kedinginan
  • Sesak napas yang terjadi saat melakukan aktivitas normal, atau bahkan saat istirahat
  • Nyeri dada yang lebih buruk saat bernapas atau batuk
  • Perasaan lelah atau letih
  • Kehilangan selera makan
  • Mual atau muntah
  • Sakit kepala

Gejala lain dapat bervariasi sesuai dengan usia dan kesehatan umum:

  • Bayi mungkin tampak tidak memiliki gejala, tetapi terkadang mereka mungkin muntah, kekurangan energi, atau kesulitan minum atau makan.
  • Anak-anak di bawah lima tahun mungkin mengalami napas cepat atau mengi.
  • Orang dewasa yang lebih tua mungkin memiliki gejala yang lebih ringan. Mereka juga dapat mengalami kebingungan atau suhu tubuh yang lebih rendah dari normal.
Viruses in human lungs, 3D illustration. Conceptual image for viral pneumonia, flu, MERS-CoV, SARS, Adenoviruses and other respiratory virusesIlustrasi pneumonia/ Foto: Getty Images/Enes Evren

Penyebab

Pneumonia terjadi ketika kuman masuk ke paru-paru dan menyebabkan infeksi. Reaksi sistem kekebalan tubuh untuk membersihkan hasil infeksi dalam peradangan kantung udara paru-paru (alveoli). Peradangan ini pada akhirnya dapat menyebabkan kantung udara terisi dengan nanah dan cairan, menyebabkan gejala pneumonia.

Beberapa jenis agen infeksi dapat menyebabkan pneumonia, termasuk bakteri, virus, dan jamur.

Pneumonia bakteri

Penyebab paling umum dari pneumonia bakteri adalah Streptococcus pneumoniae. Penyebab lainnya termasuk:

  • Mycoplasma pneumoniae
  • Haemophilus influenzae
  • Legionella pneumophila

Pneumonia virus

Virus pernapasan sering menjadi penyebab pneumonia. Contoh infeksi virus yang dapat menyebabkan pneumonia meliputi:

  • Flu (flu)
  • Virus pernapasan syncytial (RSV)
  • Rhinovirus (flu biasa)
  • Infeksi Human Parainfluenza Virus (HPIV)
  • Infeksi Human metapneumovirus (HMPV)
  • Campak
  • Cacar air (varicella-zoster virus)
  • Infeksi adenovirus
  • Infeksi virus corona
  • Infeksi SARS-CoV-2 (virus penyebab COVID-19)

Meskipun gejala pneumonia virus dan bakteri sangat mirip, pneumonia virus biasanya lebih ringan. Ini dapat membaik dalam 1 hingga 3 minggu tanpa pengobatan.

Menurut Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional, orang dengan pneumonia virus berisiko terkena pneumonia bakteri.

Pneumonia jamur

Jamur dari tanah atau kotoran burung dapat menyebabkan pneumonia. Mereka paling sering menyebabkan pneumonia pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Contoh jamur yang dapat menyebabkan pneumonia meliputi:

  • Pneumocystis jirovecii
  • Spesies Cryptococcus
  • Spesies histoplasmosis

Faktor risiko

Siapa pun bisa terkena pneumonia, tetapi kelompok tertentu memang memiliki risiko lebih tinggi. Kelompok-kelompok ini termasuk:

  • Bayi baru lahir sampai 2 tahun
  • Orang berusia 65 tahun ke atas
  • Orang dengan sistem kekebalan yang lemah karena: kehamilan, HIV
  • Penggunaan obat-obatan tertentu, seperti steroid atau obat kanker tertentu
  • Orang dengan kondisi medis kronis tertentu, seperti: asma, cystic fibrosis, diabetes, PPOK, gagal jantung, penyakit sel sabit, penyakit hati, penyakit ginjal
  • Orang yang baru saja atau sedang dirawat di rumah sakit, terutama jika mereka pernah atau sedang menggunakan ventilator
  • Orang yang pernah mengalami gangguan otak, yang dapat memengaruhi kemampuan menelan atau batuk, seperti: pukulan, cedera kepala, demensia, penyakit Parkinson
  • Orang yang secara teratur terpapar iritasi paru-paru, seperti polusi udara dan asap beracun, terutama di tempat kerja
  • Orang yang tinggal di tempat yang berisi banyak orang seperti penjara atau panti jompo
  • Orang yang merokok, yang membuat tubuh lebih sulit mengeluarkan lendir di saluran udara
  • Orang yang menggunakan obat-obatan atau minum alkohol dalam jumlah banyak, yang melemahkan sistem kekebalan dan meningkatkan kemungkinan menghirup air liur atau muntah ke paru-paru karena sedasi

Diagnosis pneumonia 

Dokter akan mulai dengan mengambil riwayat kesehatan. Mereka akan menanyakan pertanyaan tentang kapan gejala pertama kali muncul dan kesehatan secara umum.

Mereka kemudian akan memberi pemeriksaan fisik. Ini termasuk mendengarkan paru-paru dengan stetoskop untuk setiap suara abnormal, seperti berderak.

Tergantung pada tingkat keparahan gejala dan risiko komplikasi, dokter mungkin juga meminta satu atau lebih dari tes ini:

  • Rontgen dada
  • Kultur darah
  • Kultur dahak
  • Oksimetri nadi
  • CT scan
  • sampel cairan
  • Bronkoskopi

Perawatan dan pengobatan 

Perawatan penderita pneumonia akan tergantung pada jenis pneumonia yang dimiliki, seberapa parahnya, dan kesehatan umumnya.

Obat resep

Dokter mungkin meresepkan obat untuk membantu mengobati pneumonia. Apa yang diresepkan akan tergantung pada penyebab spesifik pneumonia penderita.

Antibiotik oral dapat mengobati sebagian besar kasus pneumonia bakteri.

Obat antibiotik tidak bekerja pada virus. Dalam beberapa kasus, dokter mungkin meresepkan antivirus. Namun, banyak kasus pneumonia virus sembuh dengan sendirinya dengan perawatan di rumah.

Obat antijamur digunakan untuk mengobati pneumonia jamur. Penderita mungkin harus minum obat ini selama beberapa minggu untuk membersihkan infeksi.

Obat bebas

Dokter mungkin juga merekomendasikan obat bebas untuk meredakan rasa sakit dan demam, sesuai kebutuhan. Ini mungkin termasuk:

  • Aspirin
  • Ibuprofen (Advil, Motrin)
  • Asetaminofen (Tylenol)
  • Obat batuk 

Pengobatan rumahan

Meskipun pengobatan rumahan tidak benar-benar mengobati pneumonia, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membantu meringankan gejalanya.

Batuk adalah salah satu gejala pneumonia yang paling umum. Cara alami meredakan batuk antara lain berkumur dengan air garam atau minum teh peppermint.

Kompres dingin dapat meredakan demam. Minum air hangat atau semangkuk sup hangat dapat membantu meredakan kedinginan. 

Bunda juga dapat membantu pemulihan dan mencegah kekambuhan dengan banyak istirahat dan minum banyak cairan.

Meskipun pengobatan rumahan dapat membantu meringankan gejala, namun penderita perlu tetap berpegang pada rencana perawatan yang sudah ada dan minum obat yang diresepkan sesuai petunjuk.

Rawat inap

Jika gejala sangat parah atau memiliki masalah kesehatan lain, penderita mungkin perlu dirawat di rumah sakit. Di rumah sakit, dokter dapat melacak detak jantung, suhu, dan pernapasan. Perawatan di rumah sakit mungkin termasuk:

  • Antibiotik disuntikkan ke pembuluh darah
  • Terapi pernapasan, yang melibatkan pemberian obat-obatan tertentu langsung ke paru-paru, atau mengajari melakukan latihan pernapasan untuk memaksimalkan oksigenasi 
  • Terapi oksigen untuk mempertahankan kadar oksigen dalam aliran darah (diterima melalui selang hidung, masker wajah, atau ventilator, tergantung pada tingkat keparahannya)

Komplikasi

Pneumonia dapat menyebabkan komplikasi, terutama pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau kondisi kronis, seperti diabetes.

Komplikasi mungkin termasuk:

  • Kondisi kronis yang memburuk. Jika memiliki kondisi kesehatan tertentu yang sudah ada sebelumnya, pneumonia dapat memperburuknya. Kondisi ini termasuk gagal jantung kongestif dan emfisema. Bagi orang-orang tertentu, pneumonia meningkatkan risiko terkena serangan jantung.
  • Bakteremia. Bakteri dari infeksi pneumonia dapat menyebar ke aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan tekanan darah rendah yang berbahaya, syok septik, dan, dalam beberapa kasus, kegagalan organ.
  • Abses paru-paru. Ini adalah rongga di paru-paru yang berisi nanah. Antibiotik dapat mengobatinya. Terkadang mungkin memerlukan drainase atau pembedahan untuk mengeluarkan nanah.
  • Pernapasan terganggu. Penderita mungkin mengalami kesulitan mendapatkan oksigen yang cukup saat bernapas dan mungkin perlu menggunakan ventilator.
  • Sindrom kesulitan pernapasan akut. Ini adalah bentuk parah dari gagal napas. Ini darurat medis.
  • Efusi pleura. Jika pneumonia tidak diobati, penderita mungkin mengembangkan cairan di sekitar paru-paru, di pleura, yang disebut efusi pleura. Pleura adalah selaput tipis yang melapisi bagian luar paru-paru dan bagian dalam tulang rusuk. Cairan dapat terinfeksi dan perlu dikeringkan.
  • Kerusakan ginjal, jantung, dan hati. Organ-organ ini mungkin rusak jika mereka tidak menerima cukup oksigen, atau jika ada reaksi berlebihan dari sistem kekebalan terhadap infeksi.
  • Kematian. Dalam beberapa kasus, pneumonia bisa berakibat fatal. Menurut CDC,hampir 44.000 orang di Amerika Serikat meninggal karena pneumonia pada 2019.

Pencegahan 

Dalam banyak kasus, pneumonia dapat dicegah.

Vaksinasi

Garis pertahanan pertama melawan pneumonia adalah mendapatkan vaksinasi. Ada beberapa vaksin yang dapat membantu mencegah pneumonia.

  • Prevnar 13 dan Pneumovax 23
  • Vaksin flu
  • Vaksin Hib

Menurut Institut Jantung, Paru-Paru, dan Darah Nasional, vaksin pneumonia tidak akan mencegah semua kasus kondisi tersebut. Tapi jika divaksinasi, kemungkinan akan memiliki gejala yang ringan dan kemungkinan komplikasi yang rendah.

Tips pencegahan lainnya

Selain vaksinasi, ada hal lain yang dilakukan untuk menghindari pneumonia:

  • Berhenti merokok 
  • Rajin mencuci tangan dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik.
  • Tutupi batuk dan bersin. Segera buang tisu bekas.
  • Pertahankan gaya hidup sehat untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh. Istirahat yang cukup, makan makanan yang seimbang, dan berolahraga secara teratur.

Bersama dengan vaksinasi dan langkah pencegahan tambahan, Bunda dapat membantu mengurangi risiko terkena pneumonia.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!