sign up SIGN UP search


Ilustrasi cacar air

Bundapedia

Cacar Air

  |   Haibunda

Cacar air, juga disebut varicella-zoster, menghasilkan ruam merah melepuh yang kemudian mengering. Penyakit ini sangat menular. Bunda dapat mencegah cacar air dan komplikasi herpes zoster selanjutnya dengan vaksin.

Apa itu cacar air?

Menurut Cleveland Clinic, cacar air adalah infeksi yang menyebabkan ruam kulit. Penyakit ini disebabkan oleh kuman yang disebut virus varicella-zoster. Cacar air itu sendiri juga disebut varicella-zoster. Biasanya seseorang terkena virus ketika masih kecil jika belum mendapatkan vaksin cacar air.

Seorang anak dengan cacar air dapat dengan mudah menularkan virus kepada anak-anak lain. Cacar air saat ini jauh lebih jarang terjadi karena kebanyakan anak divaksinasi ketika mereka masih kecil. Sebelum vaksin pertama cacar air disetujui di AS pada tahun 1995, hampir semua orang terkena cacar air. 


Setelah menderita cacar air, seseorang tidak akan tertular lagi dari orang lain. Jika tidak divaksinasi, seseorang bisa terkena cacar air pada usia berapa pun. Orang dewasa yang terkena cacar air bisa menjadi sangat sakit, jadi lebih baik terkena cacar air saat masih kecil, atau mencegahnya dengan divaksinasi.

Bagaimana penyebaran cacar air?

Si Kecil bisa terkena cacar air pada usia berapa pun. Setelah terkena cacar air, Si Kecil mungkin tampak baik-baik saja selama satu hingga tiga minggu sebelum merasa sakit. Si Kecil dapat menyebarkan virus dari satu hari sebelum mereka menunjukkan tanda-tanda penyakit hingga sekitar lima hari setelah ruam kulit muncul.

Virus ini disebarkan dengan cara:

  • Kontak fisik dengan penderita cacar air
  • Menghirup udara dari penderita yang bersin atau batuk
  • Bersentuhan dengan cairan dari mata, hidung, atau mulut anak yang terinfeksi

Apa saja tanda dan gejala cacar air?

Tanda-tanda cacar air mudah dikenali. Biasanya dokter cukup melihat kulit Si Kecil dan mengetahui apakah dia menderita cacar air. Tanda-tanda cacar air biasanya terjadi dalam urutan berikut:

  • Demam 
  • Merasa lelah
  • Sakit kepala
  • Sakit perut yang berlangsung selama satu atau dua hari
  • Ruam kulit yang sangat gatal dan terlihat seperti banyak lepuh kecil
  • Benjolan berisi cairan yang terlihat seperti air susu
  • Luka setelah lepuh pecah
  • Kulit yang seperti berjerawat
  • Bintik-bintik yang memudar

Bagaimana cacar air didiagnosis?

Tanda-tanda cacar air mudah terlihat. Biasanya dokter cukup melihat kulit Si Kecil dan mengetahui apakah mereka menderita cacar air.

Bagaimana Bunda membantu Si Kecil saat terkena cacar air?

Pastikan Si Kecil mendapat banyak istirahat dan cairan. Cacar air akan hilang dengan sendirinya dalam satu atau dua minggu. Untuk membantu mengurangi rasa gatal, Bunda dapat:

  • Tekan kain lembap yang dingin pada ruam
  • Jaga agar Si Kecil berada di suhu dingin 
  • Dorong Si Kecil untuk tidak menggaruk 
  • Potong kuku mereka agar tidak tergores
  • Oleskan losion dengan antihistamin pada ruam. Jika tidak tahu apa yang harus dibeli, mintalah bantuan apoteker.
  • Berikan Si Kecil bentuk antihistamin yang dijual bebas. Diphenhydramine (Benadryl®) dan cetirizine (Zyrtec®) adalah dua contoh antihistamin yang bisa dibeli bebas.
  • Mandikan dengan air dingin setiap hari. Bunda juga bisa memberinya mandi oatmeal. Saat mengeringkannya, jangan menggosoknya dengan handuk. Tepuk kulit Si Kecil hingga kering.
  • Jangan berikan aspirin pada Si Kecil. Aspirin dapat membahayakan anak-anak yang mengalami demam. Jika membutuhkan pereda nyeri, gunakan asetaminofen (seperti Tylenol®). Jika tidak yakin produk apa yang harus digunakan, tanyakan kepada dokter atau apoteker.
  • Untuk mencegah dehidrasi, berikan cairan. Cairan dingin dan makanan lunak akan membantu jika mereka memiliki sariawan.

Bagaimana jika bayi yang terkena cacar air?

Jika bayi yang baru lahir hingga usia tiga bulan terkena cacar air, segera hubungi dokter. Cacar air lebih berbahaya bagi bayi baru lahir daripada orang sehat lainnya.

Komplikasi apa yang mungkin terjadi dengan cacar air?

Komplikasi dari cacar air sangat jarang, tetapi masih mungkin terjadi. Mereka mungkin termasuk:

  • Infeksi bakteri pada kulit, darah, dan jaringan lunak
  • Radang otak
  • Pneumonia 
  • Menjadi dehidrasi
  • Pembekuan darah atau masalah penyembuhan
  • Masalah hati
Ilustrasi cacar airIlustrasi cacar air/ Foto: Getty Images/StockPlanets

Siapa yang mungkin mengalami komplikasi dari cacar air?

Orang sehat yang terkena cacar air biasanya tidak mengalami komplikasi. Namun, memiliki kasus cacar air yang parah bisa lebih berbahaya bagi bayi yang sangat muda, remaja, orang hamil dan orang dengan masalah kekebalan, seperti pasien transplantasi. Kelompok ini juga mencakup orang dengan kanker atau HIV atau yang dirawat dengan kemoterapi atau steroid.

Apakah cacar air bisa berakibat fatal?

Sangat kecil kemungkinan kematian karena cacar air. Mayoritas pasien sembuh tanpa komplikasi. Namun, ada beberapa kasus telah meninggal karena cacar air. Di AS, jumlah itu turun menjadi sekitar 20 orang per tahun setelah vaksinasi massal dari sekitar 100 kematian per tahun sebelum vaksin tersedia. Rawat inap menurun 84 persen dari lebih dari 10.000 per tahun.

Bisakah Si Kecil mendapatkan vaksin untuk mencegah cacar air?

Ya, ada vaksin untuk cacar air dan sangat disarankan, jadi tanyakan kepada dokter tentang vaksin tersebut.

Dianjurkan untuk mendapatkan vaksin sebanyak dua dosis ketika Si Kecil berusia di bawah 13 tahun. Satu dosis antara usia 12 dan 15 bulan, dan yang kedua antara usia empat dan enam tahun.

Jika berusia 13 tahun atau lebih dan tidak pernah mendapatkan vaksin, seseorang harus mendapatkan dua dosis dengan jarak setidaknya 28 hari.

Ada vaksin yang hanya untuk cacar air yang disebut Varivax®. Ada lagi yang disebut ProQuad® yang melindungi terhadap campak, gondongan, rubella dan varicella (MMRV).

Vaksinasi lebih dari 90 persen efektif mencegah cacar air.

Siapa yang tidak boleh mendapatkan vaksin cacar air?

Ada orang yang tidak boleh mendapatkan vaksin cacar air. Seseorang tidak boleh mendapatkan vaksin cacar air jika:

  • Alergi terhadap vaksin atau bagian dari vaksin
  • Sedang hamil atau berpikir mungkin hamil
  • Memiliki masalah dengan sistem kekebalan tubuh 
  • Memiliki penyakit TBC 
  • Sedang tidak enak badan. Dapatkan vaksin ketika merasa lebih baik
  • Baru-baru ini mendapat transfusi darah atau vaksin hidup lainnya
  • Bicarakan dengan dokter tentang apakah dapat divaksinasi atau tidak

Bisakah orang dewasa terkena cacar air?

Ketika anak-anak terkena cacar air, tubuh mereka melawan penyakit dengan membuat zat yang disebut antibodi. Antibodi melawan virus dan membantu tubuh sembuh. Antibodi ini tinggal di tubuh sepanjang hidup seseorang. Jika orang dewasa terkena virus, antibodi ada untuk melawannya.

Apa itu herpes zoster?

Pada orang dewasa, virus cacar air (varicella zoster) dapat menjadi aktif kembali. Bila itu terjadi, maka menyebabkan penyakit yang disebabkan herpes zoster. Orang-orang 'menangkap' herpes zoster dari virus cacar air mereka sendiri.

Orang yang menderita herpes zoster dapat menularkan cacar air ke orang yang belum pernah menderita cacar air. Namun, seseorang tidak bisa terkena herpes zoster kecuali pernah menderita cacar air sebelumnya.

Herpes zoster tidak sama dengan herpes genital. Seperti cacar air, itu terlihat seperti ruam yang terdiri dari benjolan kecil. Herpes zoster bisa menyakitkan dan butuh waktu lama untuk sembuh. Biasanya akan hilang dengan sendirinya dalam satu atau dua minggu. Ada vaksin untuk mencegah herpes zoster. Bicaralah dengan dokter untuk memilih vaksin mana yang terbaik.

Kapan harus menghubungi dokter jika Si Kecil menderita cacar air?

Hubungi dokter jika Si Kecil:

  • Kesakitan dan mengalami sakit kepala yang parah
  • Ada luka di mata mereka
  • Ada luka yang membesar atau memiliki nanah di dalamnya
  • Mengalami kesulitan bernapas atau bernapas sangat cepat

Kapan Si Kecil bisa sekolah lagi?

Si Kecil dapat kembali ke sekolah sekitar tujuh hingga 10 hari setelah ruam muncul. Bunda tidak perlu menunggu luka sembuh, tetapi harus menunggu sampai semua lepuh hilang. Hal ini karena cacar air masih menular saat lepuh masih memiliki cairan.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!