sign up SIGN UP search


Helicopter parenting

Bundapedia

Helicopter Parenting

  |   Haibunda

Bingung bagaimana caranya menjadi orang tua yang terlibat tapi tidak terlalu mengikat Si Kecil? Simak informasi berikut mengetahui apakah Bunda adalah orang tua helikopter atau helicopter parenting, bersama dengan saran ahli untuk bisa mengurangi bayang-bayang Bunda pada Si Kecil.

Apa itu helicopter parenting?

Dilansir dari Parents, istilah 'orang tua helikopter' atau helicopter parenting pertama kali digunakan dalam buku Between Parent & Teenager karya Dr. Haim Ginott tahun 1969, oleh para remaja yang mengatakan bahwa orang tua mereka akan 'melayang-layang' di atas mereka seperti helikopter.

Helicopter parenting mengacu pada gaya pengasuhan di mana orang tua terlalu fokus pada anak-anak mereka. Mereka biasanya mengambil terlalu banyak tanggung jawab atas pengalaman anak-anak mereka dan, khususnya, keberhasilan atau kegagalan mereka.


Ann Dunnewold, Ph.D., seorang psikolog berlisensi dan penulis Even June Cleaver Will Forget the Juice Box, mengatakan bahwa mengasuh dengan helicopter parenting hanyalah mengasuh secara berlebihan.

"Itu berarti terlibat dalam kehidupan anak dengan cara yang terlalu mengontrol, melindungi, dan menyempurnakan, dengan cara yang melebihi tanggung jawab orang tua," kata Dr. Dunnewold.

Contoh helicopter parenting 

Helicopter parenting paling sering berlaku untuk orang tua yang membantu siswa sekolah menengah atau perguruan tinggi dengan tugas-tugas yang dapat mereka lakukan sendiri (misalnya, menelepon profesor tentang nilai buruk, mengatur jadwal kelas, atau mengelola jadwal olahraga). Tapi sesungguhnya, helicopter parenting bisa berlaku di usia berapa pun.

"Pada masa balita, orang tua helikopter mungkin terus-menerus membayangi anak, selalu bermain dengan dan mengarahkan perilakunya, sehingga dia tidak punya waktu sendirian," kata Dr. Dunnewold.

Di sekolah dasar, orang tua helikopter mungkin akan berusaha untuk memastikan anaknya mendapatkan guru atau pelatih tertentu, memilih teman dan kegiatan anak, atau memberikan bantuan yang tidak proporsional dengan pekerjaan rumah dan proyek sekolah.

Family concept;Mother rebuke her son and he feels guilty and holding head. The boy cannot do his homework.Ilustrasi helicopter parenting/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Anchalee Phanmaha

Mengapa orang tua terus membayangi?

Helicopter parenting dapat berkembang karena berbagai alasan, tetapi biasanya ada pemicu umum tertentu.

Takut akan konsekuensi yang mengerikan

Orang tua mungkin takut anak mereka ditolak oleh klub olahraga atau wawancara kerja yang gagal terutama jika mereka merasa bisa berbuat lebih banyak untuk membantu.

Perasaan cemas

Kekhawatiran tentang ekonomi, pasar kerja, dan dunia, secara umum, dapat mendorong orang tua mengambil kendali lebih besar atas kehidupan anak mereka untuk melindungi mereka. Kekhawatiran dapat mendorong orang tua mengambil kendali dengan keyakinan bahwa mereka dapat menjaga anak mereka agar tidak terluka atau kecewa.

Kompensasi berlebihan

Orang dewasa yang merasa tidak dicintai, diabaikan saat anak-anak dapat memberikan kompensasi yang berlebihan kepada anak-anak mereka. Perhatian dan pengawasan yang berlebihan kadang-kadang merupakan upaya untuk memperbaiki kekurangan orang tua dalam pengasuhan mereka.

Tekanan teman sebaya dari orang tua lain

Ketika orang tua melihat orang tua lain yang terlalu terlibat, itu dapat memicu respons serupa. Kadang-kadang, ketika Bunda atau Ayah mengamati orang tua lain yang mengasuh secara berlebihan atau menjadi orang tua helikopter, itu akan menekan Bunda dan Ayah melakukan hal yang sama.

Efek helicopter parenting 

Ada banyak dampak buruk dari pengasuhan helikopter, beberapa di antaranya adalah:

1. Rasa percaya diri dan harga diri menurun

"Masalah utama dengan helicopter parenting adalah hal itu biasanya menjadi bumerang," kata Dr. Dunnewold. "Pesan yang mendasari keterlibatan orang tua yang berlebihan yang dikirimkan kepada anak-anak adalah 'orang tua saya tidak mempercayai saya untuk melakukan ini sendiri.'" Pesan ini, pada gilirannya, menyebabkan kurangnya kepercayaan diri.

2. Keterampilan koping yang belum berkembang

Jika orang tua selalu ada untuk membereskan masalah anak atau mencegah masalah sejak awal, bagaimana anak pernah belajar mengatasi kekecewaan, kehilangan, atau kegagalan? Akibatnya, pola asuh helikopter dapat menyebabkan perilaku maladaptif.

Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2018 dalam Psikologi Perkembangan menemukan bahwa orang tua yang terlalu mengontrol dapat merusak kemampuan anak mereka untuk mengatur emosi dan perilaku. Studi lain telah menemukan bahwa anak-anak yang mengalami pengasuhan helikopter memiliki rasa diri dan impulsif yang meningkat.

3. Meningkatnya kecemasan

Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam Journal of Child and Family Studies menemukan bahwa pola asuh yang berlebihan dikaitkan dengan tingkat kecemasan dan depresi anak yang lebih tinggi. Para peneliti menemukan hal yang sama berlaku untuk mahasiswa yang orang tuanya terlalu terlibat.

4. Rasa terlalu berhak

Anak-anak yang selalu memiliki kehidupan sosial, akademik, dan atletik yang disesuaikan oleh orang tua mereka dapat menjadi terbiasa untuk selalu memiliki cara mereka sendiri, yang dapat menghasilkan rasa berhak atas segala sesuatu.

5. Kecakapan hidup yang belum berkembang

Orang tua yang selalu mengikat sepatu, membersihkan piring, mengemas makan siang, mencuci pakaian, dan memantau kemajuan sekolah bahkan setelah anak-anak mampu secara mental dan fisik melakukan tugasnya, dapat mencegah anak-anak menguasai keterampilan ini.

Cara menghindari helicopter parenting 

Jadi bagaimana Bunda dapat merawat Si Kecil tanpa menghambat kemampuan mereka untuk mempelajari keterampilan hidup yang penting? Sebagai orang tua, kita memiliki pekerjaan yang sangat sulit. Kita perlu mengawasi stresor, kekuatan, dan emosi anak-anak pada saat ini hingga menjadi orang dewasa.

Proses mereka hingga menjadi dewasa akan melibatkan beberapa penderitaan, yang bagus untuk mereka dan juga untuk kita sendiri sebagai orang tua. Ini artinya membiarkan anak-anak berjuang, membiarkan mereka kecewa, dan membantu mereka mengatasi kegagalan. Ini juga berarti membiarkan Si Kecil melakukan tugas-tugas yang mereka mampu secara fisik dan mental.

Demikian informasi mengenai helicopter parenting, semoga bermanfaat Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!