sign up SIGN UP search


Pregnancy test stick with two stripes standing on wooden table.

Bundapedia

Mandul

  |   Haibunda

Mandul atau istilah medisnya infertilitas adalah suatu kondisi di mana sepasang suami istri tidak bisa hamil setelah satu tahun mencoba untuk hamil. Pada wanita, penyebab mandul dapat mencakup endometriosis, fibroid rahim, dan penyakit tiroid.

Pria dengan masalah kesuburan mungkin memiliki jumlah sperma yang rendah atau testosteron yang rendah. Risiko mandul atau infertilitas meningkat seiring bertambahnya usia.

Apa itu mandul?

Biasanya dokter menganggap pasangan tidak subur jika mereka mencoba tetapi gagal untuk hamil dalam satu tahun. Ketika wanita berusia lebih dari 35 tahun, jumlah waktu untuk mencoba hamil turun menjadi enam bulan untuk diagnosis infertilitas. Pada wanita di atas 40 tahun, evaluasi segera diperlukan. Infertilitas atau mandul tidak termasuk keguguran atau tidak mampu membawa bayi untuk melahirkan.


Apa yang menyebabkan mandul?

Penyebab infertilitas atau mandul bervariasi:

  • 1 dari 3 wanita mandul memiliki masalah dengan sistem reproduksi wanita 
  • 1 dari 3 pria mandul memiliki masalah dengan sistem reproduksi pria 
  • 1 dari 3 pasangan memiliki masalah yang memengaruhi keduanya atau masalah yang belum ditentukan

Seberapa umumkah infertilitas?

Diperkirakan 1 dari 10 wanita berusia antara 15 dan 44 tahun mengalami kesulitan untuk hamil.

Wanita yang memiliki masalah kehamilan biasanya berpotensi untuk kehilangan bayi:

  • Sebelum minggu ke-20 kehamilan (keguguran)
  • Setelah minggu ke-20 kehamilan (lahir mati)

Apa saja jenis-jenis infertilitas?

Seperti dilansir dari Cleveland Clinic, jenis-jenis infertilitas diantaranya adalah:

  • Infertilitas Primer: Seorang wanita yang tidak pernah hamil dan tidak dapat hamil setelah satu tahun tidak menggunakan alat kontrasepsi.
  • Infertilitas Sekunder: Infertilitas sekunder terjadi ketika seorang wanita tidak dapat hamil lagi setelah setidaknya berhasil melalui satu kehamilan.

Gejala dan penyebab

Apa faktor risiko infertilitas pada semua jenis kelamin?

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko infertilitas pada semua jenis kelamin. Faktor-faktor tersebut di antaranya adalah:

  • Faktor usia (di atas usia 35 untuk wanita atau di atas 40 untuk pria)
  • Diabetes 
  • Gangguan makan, termasuk anoreksia nervosa dan bulimia 
  • Penggunaan alkohol yang berlebihan 
  • Paparan racun lingkungan, seperti timbal dan pestisida
  • Olahraga berlebihan 
  • Terapi radiasi atau perawatan kanker lainnya
  • Penyakit menular seksual (PMS)
  • Merokok 
  • Stres 
  • Penyalahgunaan zat 
  • Masalah berat badan (obesitas atau kekurangan berat badan)
Ilustrasi suami istri mandul atau infertilitasIlustrasi suami istri mandul/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Chinnapong

Apa saja faktor risiko infertilitas wanita?

Khusus pada wanita, faktor-faktor ini dapat berkontribusi pada masalah kesuburan mereka:

  • Menstruasi yang tidak normal 
  • Saluran tuba yang tersumbat
  • Penyakit seliaka 
  • Penyakit ginjal 
  • Kehamilan ektopik sebelumnya 
  • Penyakit radang panggul 
  • Gangguan kelenjar hipofisis, seperti sindrom Cushing 
  • Sindrom ovarium polikistik (PCOS), kista ovarium dan insufisiensi ovarium primer 
  • Anemia sel sabit 
  • Masalah rahim, termasuk endometriosis, fibroid rahim dan polip rahim 
  • Penyakit tiroid 

Apa saja faktor risiko infertilitas pria?

Faktor-faktor ini dapat menyebabkan infertilitas pria:

  • Pembesaran vena (varikokel) di skrotum, kantung yang menahan testis
  • Kelainan genetik, seperti cystic fibrosis 
  • Paparan panas tinggi pada testis dari pakaian ketat atau sering menggunakan bak air panas dan sauna
  • Cedera pada skrotum atau testis
  • Jumlah sperma rendah atau testosteron rendah (hipogonadisme)
  • Penyalahgunaan steroid anabolik 
  • Ejakulasi dini atau ejakulasi retrograde (air mani mengalir kembali ke kandung kemih)
  • Kanker testis dan pengobatannya
  • Testis tidak turun 

Diagnosis dan Tes

Bagaimana infertilitas wanita didiagnosis?

Dokter mungkin meminta Bunda untuk mencatat tanda-tanda ovulasi, seperti suhu tubuh basal dan lendir serviks. Bunda juga dapat menggunakan alat ovulasi rumahan.

Tes-tes ini juga dapat membantu mendiagnosis atau mengesampingkan masalah kesuburan wanita:

  • Pemeriksaan panggul: dokter akan melakukan pemeriksaan panggul, termasuk Pap smear untuk memeriksa masalah struktural atau tanda-tanda penyakit.
  • Tes darah: Tes darah dapat memeriksa kadar hormon, termasuk hormon tiroid.
  • Ultrasonografi transvaginal: Dokter memasukkan tongkat ultrasound ke dalam vagina untuk mencari masalah dengan sistem reproduksi.
  • Histeroskopi: Dokter memasukkan tabung tipis dan terang (histeroskop) ke dalam vagina untuk memeriksa rahim.
  • Saline sonohysterogram (SIS): Dokter mengisi rahim dengan saline (air garam yang disterilkan) dan melakukan USG transvaginal. Rahim yang penuh membuat lebih mudah untuk melihat bagian dalam rahim.
  • Hysterosalpingogram (HSG): Sinar-X menangkap pewarna yang dapat disuntikkan saat bergerak melalui saluran tuba. Tes ini mencari penyumbatan.
  • Laparoskopi: Dokter memasukkan laparoskop (tabung tipis dengan kamera) ke dalam sayatan perut kecil. Laparoskopi panggul wanita membantu mengidentifikasi masalah seperti endometriosis, fibroid rahim, dan jaringan parut.

Bagaimana infertilitas pria didiagnosis?

Tes-tes ini dapat membantu mendiagnosis atau mengesampingkan masalah kesuburan pria:

  • Analisis air mani: Tes ini memeriksa masalah dengan sperma, seperti jumlah sperma yang rendah dan mobilitas yang buruk. Beberapa pria memerlukan biopsi jarum untuk mengeluarkan sperma dari testis dan mengujinya. Bagi mayoritas pria, ini adalah satu-satunya tes yang diperlukan dalam pemeriksaan infertilitas.
  • Tes darah: Tes darah dapat memeriksa kadar testosteron, tiroid, dan hormon lainnya. Tes darah genetik mencari kelainan kromosom.
  • Ultrasonografi skrotum: Ultrasonografi skrotum mengidentifikasi varikokel atau masalah testis lainnya.

Kapan harus mencari bantuan untuk mandul?

Wanita di bawah usia 35 tahun yang tidak hamil setelah satu tahun mencoba harus menemui penyedia layanan kesehatan. Bunda harus mencari bantuan lebih cepat (setelah enam bulan mencoba) jika berusia lebih dari 35 tahun.

Peluang seorang wanita untuk hamil menurun seiring bertambahnya usia. Seorang wanita berusia 30 tahun setengah subur dibandingkan wanita berusia 20 tahun.

Terlepas dari jenis kelamin, seseorang harus mencari bantuan lebih awal jika memiliki faktor risiko yang memengaruhi kesuburan.

Bagaimana pengobatan infertilitas wanita?

Perawatan untuk infertilitas meliputi:

  • Obat-obatan: Obat kesuburan mengubah kadar hormon untuk merangsang ovulasi.
  • Pembedahan: Pembedahan dapat membuka saluran tuba yang tersumbat dan mengangkat fibroid dan polip rahim. Perawatan bedah endometriosis menggandakan peluang seorang wanita untuk hamil.

Bagaimana pengobatan infertilitas pria?

Perawatan untuk infertilitas pria meliputi:

  • Obat-obatan: Obat-obatan dapat meningkatkan kadar testosteron atau hormon lainnya. Ada juga obat untuk disfungsi ereksi.
  • Pembedahan: Beberapa pria memerlukan pembedahan untuk membuka sumbatan di saluran yang menyimpan dan membawa sperma. Operasi varikokel dapat membuat sperma lebih sehat dan dapat meningkatkan kemungkinan pembuahan.

Apa saja pilihan perawatan kesuburan untuk semua jenis kelamin?

Beberapa pasangan membutuhkan lebih banyak bantuan untuk hamil. Untuk meningkatkan peluang kehamilan, seorang wanita pertama-tama dapat minum obat untuk merangsang ovulasi sebelum mencoba salah satu dari opsi ini:

  • Inseminasi intrauterin (IUI): Penyedia layanan kesehatan menggunakan tabung panjang dan tipis untuk menempatkan sperma langsung ke dalam rahim.
  • Fertilisasi in vitro (IVF): IVF adalah jenis teknologi reproduksi berbantuan. Ini melibatkan pengambilan telur di akhir stimulasi dan menempatkan sperma dan telur bersama-sama di piring laboratorium. Sperma membuahi sel telur. Penyedia mentransfer salah satu telur yang dibuahi (embrio) ke dalam rahim.
Ilustrasi suami istri mandul atau test pack negatifIlustrasi suami istri mandul/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Filmstax

Bagaimana cara mencegah infertilitas?

Pria dan wanita dapat mengambil langkah-langkah ini untuk melindungi kesuburan mereka, terutama ketika mencoba untuk hamil:

  • Makan makanan yang seimbang dan pertahankan berat badan yang sehat
  • Jangan merokok, menyalahgunakan obat-obatan atau minum berlebihan
  • Dapatkan perawatan untuk penyakit seks menular
  • Batasi paparan racun
  • Tetap aktif secara fisik, tetapi jangan berlebihan berolahraga

Bagaimana prognosis orang yang mengalami infertilitas?

Sekitar 9 dari 10 pasangan yang dianggap mengalami infertilitas dapat hamil setelah menjalani perawatan kesuburan. Tingkat keberhasilan bervariasi tergantung pada penyebab infertilitas, usia pasangan dan faktor lainnya. Namun secara umum:

  • Setiap upaya IUI memiliki tingkat keberhasilan 20 persen
  • Diperkirakan 1 dari 2 wanita di bawah usia 35 tahun hamil dengan teknologi reproduksi berbantuan. Jumlah itu turun menjadi 1 dari 30 wanita (3 persen) untuk wanita di awal hingga pertengahan 40-an.

Demikian berbagai informasi mengenai infertilitas atau mandul. Semoga bermanfaat Bunda.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!