sign up SIGN UP search
Ilustrasi varises

Bundapedia

Varises

  |   Haibunda

Apa itu varises?

Varises biasanya ketika pembuluh darah Bunda membesar, melebar, dan penuh dengan darah. Varises biasanya tampak bengkak dan terangkat, serta berwarna ungu kebiruan atau merah. Varises sering terasa menyakitkan.

Varises adalah pembengkakan, pembuluh darah bengkok yang menonjol tepat di bawah permukaan kulit seseorang. Tonjolan biru atau ungu ini biasanya muncul di kaki, betis, dan pergelangan kaki seseorang. Mereka bisa menyakitkan atau gatal. Vena laba-laba, yang mungkin mengelilingi varises, adalah garis merah atau ungu yang lebih kecil yang muncul di dekat permukaan kulit.

Meskipun tidak sedap dipandang dan tidak nyaman, varises tidak berbahaya bagi kebanyakan orang. Dalam beberapa kasus, varises yang parah dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, seperti pembekuan darah. Bunda dapat meredakan sebagian besar gejala varises di rumah atau dokter dapat mengobatinya dengan suntikan, terapi laser, atau pembedahan.


Menurut Healthline, kondisi ini sangat umum, terutama pada wanita. Sekitar 25 persen dari semua orang dewasa memiliki varises. Dalam kebanyakan kasus, varises muncul di kaki bagian bawah.

Apa perbedaan antara varises dan vena laba-laba?

Varises dan spider veins sama-sama jenis penyakit vena, tetapi terlihat berbeda. Vena laba-laba atau spider veins lebih kecil dan lebih tipis dari varises. Mereka terlihat seperti jaring laba-laba merah atau biru atau cabang pohon, dan mereka dekat dengan permukaan kulit.

Vena laba-laba biasanya tidak menyakitkan. Mereka dapat muncul di mana saja di tubuh, paling sering di belakang lutut, di kaki, atau di wajah. Sementara varises biasanya muncul di kaki dan kaki.

Penyebab varises

Varises terjadi ketika vena tidak berfungsi dengan baik. Vena memiliki katup satu arah yang mencegah darah mengalir mundur. Ketika katup-katup ini gagal, darah mulai terkumpul di pembuluh darah daripada terus menuju ke jantung. Vena kemudian membesar. Varises sering memengaruhi kaki. Pembuluh darah di sana terletak paling jauh dari jantung, dan gravitasi membuat darah lebih sulit mengalir ke atas.

Beberapa kemungkinan penyebab varises meliputi:

  • Kehamilan
  • Berhenti haid
  • Usia di atas 50
  • Berdiri untuk waktu yang lama
  • Kegemukan
  • Riwayat keluarga varises

Gejala varises

Gejala utama varises sangat terlihat, pembuluh darah tidak berbentuk, biasanya di kaki. Bunda mungkin juga merasakan nyeri, bengkak, berat, dan nyeri di atas atau di sekitar pembuluh darah yang membesar.

Dalam beberapa kasus, Bunda bisa mengalami pembengkakan dan perubahan warna. Dalam kasus yang parah, pembuluh darah dapat berdarah secara signifikan, dan bisul dapat terbentuk.

Di mana varises biasanya muncul?

Dilansir dari Cleveland Clinic, varises paling sering terjadi di bagian bawah tubuh Bunda, biasanya di betis, pergelangan kaki dan kaki. Mereka juga dapat berkembang di daerah panggul (sindrom kemacetan panggul), terutama pada orang yang telah memiliki anak. Varises pada testis (varikokel) dapat menyebabkan kemandulan.

Mendiagnosis varises

Dokter kemungkinan akan memeriksa kaki dan pembuluh darah yang terlihat saat duduk atau berdiri untuk mendiagnosis varises. Mereka mungkin bertanya tentang rasa sakit atau gejala yang dialami.

Dokter mungkin juga ingin melakukan USG untuk memeriksa aliran darah. Ini adalah tes non-invasif yang menggunakan gelombang suara frekuensi tinggi. Ini memungkinkan dokter untuk melihat bagaimana darah mengalir di pembuluh darah.

Tergantung pada lokasinya, venogram dapat dilakukan untuk menilai lebih lanjut pembuluh darah. Selama tes ini, dokter menyuntikkan pewarna khusus ke kaki penderita dan mengambil sinar-X dari area tersebut. Pewarna muncul pada sinar-X, memberi dokter pandangan yang lebih baik tentang bagaimana darah mengalir.

Tes seperti USG atau venogram membantu memastikan bahwa gangguan lain seperti gumpalan darah atau penyumbatan tidak menyebabkan rasa sakit dan bengkak di kaki.

Ilustrasi varisesIlustrasi varises/ Foto: Getty Images/iStockphoto/VikiVector

Mengobati dan mencegah varises

Pada umumnya, dokter bersikap konservatif saat mengobati varises. Bunda mungkin akan disarankan untuk mengubah gaya hidup, daripada mencoba perawatan yang lebih agresif.

Perubahan gaya hidup

Perubahan berikut dapat membantu mencegah varises terbentuk atau menjadi lebih buruk:

  • Hindari berdiri terlalu lama
  • Menurunkan berat badan atau mempertahankan berat badan yang sehat
  • Berolahraga untuk meningkatkan sirkulasi darah
  • Gunakan kaus kaki atau stoking kompresi 
  • Jika sudah memiliki varises, Bunda harus mengambil langkah-langkah ini untuk mencegah varises baru. Bunda juga harus meninggikan kaki setiap kali beristirahat atau tidur

Kompresi

Dokter mungkin menyarankan untuk mengenakan kaus kaki atau stoking kompresi khusus. Ini memberi tekanan yang cukup pada kaki sehingga darah dapat mengalir lebih mudah ke jantung. Kaos kaki ini juga mengurangi pembengkakan.

Tingkat kompresi bervariasi, tetapi sebagian besar jenis stoking kompresi tersedia di toko obat atau toko peralatan medis.

Operasi

Jika perubahan gaya hidup tidak berhasil, atau jika varises menyebabkan banyak rasa sakit atau merusak kesehatan secara keseluruhan, dokter mungkin mencoba prosedur invasif.

Ligasi dan stripping vena adalah perawatan bedah yang membutuhkan anestesi. Selama prosedur, ahli bedah membuat luka di kulit, memotong varises, dan mengeluarkannya melalui sayatan. Meskipun variasi terbaru dari operasi pengupasan vena telah dikembangkan, mereka lebih jarang dilakukan karena pilihan yang lebih baru dan kurang invasif tersedia.

Pilihan pengobatan lainnya

Saat ini, tersedia berbagai macam pilihan pengobatan invasif minimal untuk varises. Ini termasuk:

  • Skleroterapi, menggunakan injeksi kimia cair atau busa untuk memblokir vena yang lebih besar
  • Mikroskleroterapi, menggunakan suntikan kimia cair untuk memblokir pembuluh darah yang lebih kecil
  • Operasi laser, menggunakan energi cahaya untuk memblokir pembuluh darah
  • Terapi ablasi endovenous, menggunakan gelombang panas dan frekuensi radio untuk memblokir vena
  • Operasi vena endoskopi, menggunakan teropong kecil yang dimasukkan melalui sayatan kecil untuk memblokir vena

Bunda harus selalu berbicara dengan dokter tentang pilihan perawatan dan risikonya sebelum memilih metode. Metode yang direkomendasikan dapat bergantung pada gejala, ukuran, dan lokasi varises.

Komplikasi/efek samping pengobatan

Setengah dari orang-orang yang menjalani operasi pengupasan mendapatkan varises lagi dalam waktu lima tahun, dan varises dapat terjadi lagi setelah ablasi endoven juga.

Potensi efek samping dari perawatan ini meliputi:

  • Jaringan parut
  • Kulit terbakar
  • Infeksi
  • Cedera pada saraf
  • Trombosis vena dalam (bekuan darah di vena jauh di dalam tubuh)

Skleroterapi dapat menyebabkan efek samping meliputi:

  • Kemerahan atau memar selama beberapa hari di mana jarum masuk ke kulit
  • Area coklat (selama beberapa bulan) pada kulit tempat jarum bersentuhan
  • Benjolan atau keras selama beberapa bulan
  • Dengan skleroterapi, varises baru dapat terjadi dan memerlukan pengobatan.

Varises biasanya memburuk dari waktu ke waktu. Ini benar bahkan jika membuat perubahan gaya hidup yang diperlukan untuk mengendalikannya dan mengelola rasa sakitnya. Meskipun mungkin tidak sedap dipandang, mereka biasanya tidak menyebabkan masalah medis jangka panjang.

Dalam beberapa kasus, varises dapat menyebabkan bisul atau luka di kaki, pembekuan darah, atau peradangan kronis. Jika memiliki kasus yang parah, pembuluh darah bisa pecah.

Bunda harus menemui dokter jika mengalami gejala-gejala ini. Mereka kemudian mungkin menyarankan untuk mengambil pendekatan yang lebih agresif, seperti pembedahan atau intervensi lainnya.

[Gambas:Video Haibunda]



 

 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!