sign up SIGN UP search
Ilustrasi hepatitis b

Bundapedia

Hepatitis B

  |   Haibunda

Hepatitis B adalah bentuk hepatitis serius yang disebabkan oleh virus. Hepatitis B ini memengaruhi orang-orang dari segala usia di seluruh dunia. Virus hepatitis B menyerang hati. Virus ini dapat menyebabkan penyakit serius, kerusakan hati dan dalam beberapa kasus bisa menyebabkan kematian.

Apa itu Hepatitis B?

Hepatitis B adalah infeksi hati serius yang menyebabkan peradangan (pembengkakan dan kemerahan) yang dapat menyebabkan kerusakan hati. Hepatitis B, juga disebut HBV dan Hep B, dapat menyebabkan sirosis (pengerasan atau jaringan parut), kanker hati, dan bahkan kematian.

Jenis Hepatitis B

Ada dua jenis infeksi hepatitis B yaitu infeksi akut dan kronis.


Hepatitis B Akut

Infeksi akut terjadi pada awalnya, ketika pertama kali terinfeksi hepatitis B. Banyak orang dapat membersihkannya dari tubuh mereka dan sembuh. Faktanya, ini berlaku untuk sekitar 4 dari 5 orang dewasa yang terinfeksi.

Hepatitis B Kronis

Jika gagal membersihkan infeksi dalam waktu enam bulan atau lebih, pasien berarti menderita Hepatitis B kronis. (Kronis berarti bertahan lama). Hepatitis B kronis menyebabkan peradangan dan penyakit sirosis yang serius dan mungkin fatal pada hati dan kanker hati. Perawatan dapat memperlambat perkembangan penyakit, mengurangi kemungkinan kanker hati dan meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

Wanita yang terinfeksi dapat menularkan infeksi ke bayi mereka. Anak-anak yang terinfeksi sebelum usia 5 tahun lebih mungkin mengalami infeksi kronis daripada mereka yang terinfeksi setelah usia 5 tahun.

Gejala Hepatitis B

HEPATITIS written on a wooden block near a stethoscope, syringe and pills on a blue background. Medical conceptIlustrasi Hepatitis B/ Foto: Getty Images/iStockphoto/ALENA DZIHILEVICH

Tidak semua orang yang terinfeksi mengalami gejala di periode yang sama. Gejala Hepatitis B bisa jadi ringan atau intens dan termasuk:

  • Sakit otot atau persendian
  • Sakit perut
  • Kehilangan selera makan
  • Demam ringan 
  • Diare 
  • Kekurangan energi
  • Sembelit 
  • Kulit atau mata kuning (jaundice)
  • Urine berwarna coklat

Penyebaran Hepatitis B

Seperti dilansir dari Cleveland Clinic, Hepatitis B dapat menginfeksi melalui paparan darah, air mani, dan cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi. Cara penyebarannya:

  • Berhubungan seks tanpa pengaman
  • Berbagi atau menggunakan jarum kotor untuk penggunaan narkoba, tato atau tindik
  • Berbagi barang sehari-hari yang mungkin mengandung cairan tubuh, termasuk pisau cukur, sikat gigi, perhiasan untuk tindikan, dan gunting kuku
  • Diobati secara medis oleh seseorang yang tidak menggunakan alat steril
  • Digigit oleh seseorang yang terinfeksi
  • Dilahirkan dari wanita hamil dengan infeksi

Namun perlu diingat bahwa Hepatitis B tidak menyebar melalui:

  • Berciuman di pipi atau bibir
  • Batuk atau bersin
  • Berpelukan, berjabat tangan atau berpegangan tangan
  • Makan makanan yang telah disiapkan oleh seseorang yang terinfeksi
  • Menyusui

Faktor risiko terkena Hepatitis B

Karena cara penyebaran Hepatitis B, orang yang paling berisiko terinfeksi termasuk:

  • Anak-anak yang ibunya telah terinfeksi Hepatitis B
  • Anak-anak yang diadopsi dari negara dengan tingkat infeksi hepatitis B yang tinggi
  • Orang yang melakukan hubungan seks tanpa kondom dan/atau telah didiagnosis dengan infeksi menular seksual
  • Orang yang tinggal bersama atau bekerja di lingkungan institusional, seperti penjara
  • Penyedia layanan kesehatan dan responden pertama
  • Orang yang berbagi jarum suntik
  • Orang yang tinggal berdekatan dengan penderita infeksi Hepatitis B kronis
  • Orang yang sedang menjalani cuci darah

Pembawa Hepatitis B

Pembawa hepatitis B adalah orang yang memiliki virus Hepatitis B dalam darahnya, meskipun mereka tidak merasa sakit. Antara 6 persen dan 10 persen dari orang yang terinfeksi virus menjadi pembawa dan dapat menulari orang lain tanpa menyadarinya. 

Anak-anak memiliki risiko tertinggi menjadi pembawa. Sekitar 9 dari 10 bayi yang terinfeksi saat lahir menjadi pembawa HBV, dan sekitar setengah dari anak yang terinfeksi antara lahir dan usia 5 tahun membawa virus tersebut. 

Diagnosis dan tes 

Ada tiga cara untuk mendiagnosis infeksi HBV, termasuk:

Tes darah: Tes serum darah (atau plasma) menunjukkan bagaimana sistem kekebalan tubuh merespons virus. Tes darah juga dapat memberi tahu jika kebal terhadap HBV.

USG perut: USG menggunakan gelombang suara untuk menunjukkan ukuran dan bentuk hati dan seberapa baik darah mengalir melaluinya.

Biopsi hati: Sampel kecil jaringan hati dikeluarkan melalui sayatan kecil dan dikirim ke laboratorium untuk dianalisis. 

Pengobatan Hepatitis B

Pengobatan Hepatitis B biasanya ditentukan berdasarkan jenis yang dimiliki.

Hepatitis B akut

Jika menderita Hepatitis B akut, kemungkinan tidak butuh perawatan medis. Dokter mungkin menyarankan banyak istirahat, minum banyak cairan dan menjaga pola makan sehat untuk mendukung tubuh saat melawan infeksi.

Hepatitis B Kronis

Terapi obat biasanya dilakukan pada pasien hepatitis B kronis. Biasanya, terapi obat hanya digunakan jika memiliki penyakit hati aktif. Ada tujuh obat yang disetujui oleh US Food and Drug Administration untuk mengobati hepatitis B. Dua adalah obat suntik, sedangkan lima antivirus lainnya adalah tablet.

Obat ini harus diminum setiap hari. Obat ini membantu memperlambat kemampuan virus untuk berkembang biak dalam tubuh. Ini membantu mengurangi pembengkakan dan kerusakan hati. Pasien harus dipantau secara teratur untuk tanda-tanda awal kerusakan hati dan kanker hati. Dokter akan minta pemeriksaan rutin sekali atau dua kali setahun.

Efek jangka panjang Hepatitis B

Komplikasi jangka panjang Hepatitis B dapat meliputi:

  • Menjadi pembawa Hepatitis B
  • Infeksi Hepatitis B kronis
  • Sirosis (parut pada hati)
  • Kanker hati
  • Gagal hati
  • Kematian

Apakah ada obat untuk Hepatitis B kronis?

Saat ini, tidak ada obat yang lengkap untuk hepatitis B. Namun jika dikelola dengan baik, mereka yang hidup dengan virus tersebut dapat hidup normal. Menjaga pola makan yang sehat dan menghindari minuman mengandung alkohol dan produk tembakau merupakan komponen penting dalam mengelola penyakit ini.

Pasien juga harus rutin ke dokter yang memahami Hepatitis B setidaknya satu hingga dua kali setiap tahun, untuk memantau hati melalui tes darah dan pencitraan medis. Seperti kebanyakan penyakit, mendeteksinya lebih awal akan memberikan hasil yang lebih baik. 

Perawatan apa yang tersedia untuk Hepatitis B kronis jika obat tidak berhasil?

Jika menderita Hepatitis B kronis, pasien mungkin menjadi kandidat untuk transplantasi hati. Jalan ini tidak selalu menghasilkan kesembuhan karena virus tetap berada di aliran darah setelah transplantasi. Untuk mencegah infeksi lagi setelah transplantasi, pasien mungkin diberi resep imunoglobulin hepatitis B dengan agen antivirus.

Pencegahan Hepatitis B 

Vaksin hepatitis B adalah salah satu cara terbaik mengendalikan penyakit ini. Ini aman, efektif dan tersedia secara luas. Lebih dari satu miliar dosis vaksin telah diberikan secara global sejak 1982. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan vaksin tersebut 98-100 persen efektif dalam melindungi dari virus dan harus diberikan dari bayi baru lahir.

Penyakit ini juga telah dicegah secara lebih luas berkat:

  • Adopsi global yang luas dari praktik penanganan darah yang aman. WHO mengatakan 97 persen dari darah yang disumbangkan di seluruh dunia sekarang disaring untuk HBV dan penyakit lainnya.
  • Praktik penyuntikan darah yang lebih aman, menggunakan jarum bersih.
  • Praktik seks aman.

Pencegahan infeksi Hepatitis B juga bisa dilakukan dengan:

  • Jangan pernah berbagi barang perawatan pribadi seperti sikat gigi atau pisau cukur
  • Melakukan tato atau tindikan hanya di toko yang menerapkan praktik kebersihan yang aman
  • Tidak berbagi jarum suntik narkoba
  • Meminta tes darah untuk menentukan apakah memiliki HBV atau apakah sudah kebal

Siapa yang harus divaksinasi untuk Hepatitis B?

Ilustrasi vaksin hepatitis BIlustrasi vaksin hepatitis B/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Manjurul

Semua bayi baru lahir harus divaksinasi. Selain itu, orang yang berusia di bawah 18 tahun yang tidak divaksinasi saat lahir juga harus mendapatkan vaksin tersebut. Kelompok lain yang harus dipastikan divaksinasi adalah mereka yang termasuk dalam kategori berisiko tinggi tertentu, seperti:

  • Penderita penyakit hati kronis lainnya, penyakit ginjal (ginjal) stadium akhir atau dengan HIV/AIDs 
  • Wisatawan ke dan dari wilayah dunia yang memiliki tingkat infeksi HBV yang tinggi.
  • Orang yang menyuntikkan narkoba
  • Orang dewasa dengan diabetes
  • Orang yang terpapar darah dan cairan tubuh lainnya, termasuk profesional kesehatan dan keselamatan publik, dan orang yang bekerja di penjara dan tempat lain yang merawat orang yang tidak bisa menjaga dirinya sendiri.

Hepatitis B adalah penyakit hati yang dapat menyebabkan kerusakan serius pada kesehatan. Salah satu alasan yang berbahaya adalah karena dapat dengan mudah tidak terdeteksi selama bertahun-tahun sambil merusak hati. Bicaralah dengan dokter tentang tes hepatitis B jika yakin belum pernah divaksinasi atau jika terlibat dalam perilaku berisiko. Jika hasil tes positif, ikuti petunjuk dari dokter agar dapat hidup lebih lama, lebih sehat, dan lebih bahagia.

 

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!