sign up SIGN UP search
HEPATITIS written on a wooden block near a stethoscope, syringe and pills on a blue background. Medical concept

Bundapedia

Hepatitis A

  |   Haibunda

Hepatitis A, sebelumnya disebut hepatitis menular, adalah penyakit yang menyebabkan radang pada hati. Gejala mungkin termasuk demam dan nyeri sendi. Bunda bisa dan mungkin harus mendapatkan vaksin untuk mencegah kondisi ini. Virus dapat menyebar melalui kontak seksual atau rute fecal-oral.

Apa itu hepatitis A?

Hepatitis A adalah penyakit hati yang disebabkan oleh virus hepatitis A (HAV). Hepatitis berarti radang hati dan ada banyak jenis kondisi ini. Menurut Cleveland Clinic, hepatitis A adalah jenis yang sangat menular. Karena itu, sebelumnya disebut hepatitis menular.

Di AS pada 2017, ada sekitar 6.700 laporan infeksi hepatitis A. Ini adalah tahun ketika wabah besar dari orang ke orang mulai terjadi di antara populasi tertentu, seperti mereka yang menggunakan narkoba dan tunawisma.


Cara penularan hepatitis A

Hepatitis A dapat menyebar melalui kontak seksual dengan orang yang terinfeksi atau kontak dekat (seperti merawat orang yang terinfeksi). Namun, paling sering disebarkan oleh apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai rute 'fecal-oral'.

Ini terjadi ketika seseorang makan atau minum sesuatu yang memiliki sedikit kotoran (tinja) dari orang lain yang menderita hepatitis A. Hal ini dapat terjadi dengan menyentuh sesuatu yang mengandung virus dan kemudian meletakkan tangan di mulut. Itu bisa terjadi saat makanan ditanam, dipetik, diproses atau disajikan. Air juga bisa terkontaminasi.

Seorang Ibu tidak menularkan hepatitis A melalui ASI. Bunda tidak dapat terinfeksi HAV dengan duduk di dekat atau memeluk seseorang dengan hepatitis A. Virus ini tidak menyebar melalui batuk atau bersin.

Siapa yang mungkin terkena hepatitis A?

Orang-orang tertentu lebih berisiko daripada yang lain untuk hepatitis A. Mereka termasuk:

  • Pengguna narkoba, baik jenis suntik maupun non suntik.
  • Pria yang berhubungan seks dengan pria.
  • Orang yang memiliki kontak dekat dengan seseorang yang sudah terinfeksi.
  • Orang yang memiliki kontak dekat dengan seseorang yang diadopsi dari negara di mana hepatitis A umum terjadi, atau orang yang bepergian ke negara di mana hepatitis A umum terjadi.
  • Orang yang bekerja dengan primata non-manusia.
  • Orang yang memiliki masalah faktor pembekuan darah, termasuk hemofilia 
  • Orang yang bekerja di penitipan anak, atau anak-anak yang berada di penitipan anak.

Penyebab hepatitis A

Hepatitis A disebabkan oleh virus hepatitis A (HAV). Virus ini menyebar ketika satu orang menelan (memasukkan ke dalam mulutnya) potongan-potongan kecil kotoran yang tak terlihat oleh mata orang yang terinfeksi. Dibutuhkan sekitar dua hingga tujuh minggu setelah terpapar virus untuk gejala mulai muncul.

Kontaminasi HAV dapat terjadi pada air dan es, kerang mentah dari air yang terkontaminasi juga dapat menyebabkan hepatitis A, demikian pula makanan lain yang tidak dimasak, seperti buah dan sayuran.

Kapan gejala muncul setelah terpapar HAV?

The word Hepatitis is written on wooden blocks next to tablets on a blue background. Medical conceptIlustrasi hepatitis A/ Foto: Getty Images/iStockphoto/ALENA DZIHILEVICH

Biasanya gejala muncul dalam 4 minggu, tetapi dapat dimulai pada 2 minggu atau dapat dimulai hingga 8 minggu setelah terpapar. Bunda mungkin tidak akan langsung menunjukkan semua gejala, tetapi gejala tersebut cenderung muncul selama beberapa hari.

Selain itu, Bunda mungkin tidak memiliki gejala namun tetap memiliki virus serta menular. Biasanya ini terjadi pada anak-anak yang mungkin bebas dari gejala meskipun terinfeksi.

Gejala hepatitis A

Gejala hepatitis A biasanya termasuk:

  • Demam 
  • Kelelahan, nyeri sendi.
  • Sakit perut, muntah, kehilangan nafsu makan.
  • Diare, feses berwarna terang.
  • Jaundice, artinya kulit dan mata berwarna kuning. Ini terjadi terutama pada anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa. Anak-anak di bawah usia 6 tahun umumnya tidak mengalami penyakit kuning.
  • Urine yang berwarna kuning tua.

Bagaimana cara mengetahui jika menderita hepatitis A?

Jika menemukan gejala hepatitis A atau Bunda tahu telah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang menderita hepatitis A, Bunda harus menghubungi dokter.

Diagnosis hepatitis A

Dokter akan mendengarkan gejala dan akan melakukan tes darah untuk memastikan diagnosis. Jika tes menemukan antibodi imunoglobulin M (IgM), Bunda memiliki hepatitis A akut. Jika ada antibodi, tetapi tidak antibodi IgM, Bunda kebal terhadap virus karena pernah terkena dan sembuh, atau sudah mendapat vaksin hepatitis A.

Pengobatan dan perawatan hepatitis A

Jika belum mendapatkan vaksin, dan infeksi telah dipastikan dengan sampel darah, dokter mungkin memberi vaksin hepatitis A atau imunoglobulin (IG). Ini hanya bekerja jika obat diberikan dalam waktu dua minggu setelah terpapar HAV.

Jika terpapar dan tidak dapat memperoleh vaksin atau imunoglobulin, kemungkinan besar akan pulih tanpa pengobatan. Namun, dokter mungkin akan merekomendasikan untuk mengikuti rekomendasi perawatan diri berikut:

  • Banyak istirahat 
  • Memperbanyak cairan
  • Makan makanan sehat
  • Hindari alkohol
  • Tinjau semua jenis obat baik resep maupun obat bebas yang digunakan dengan dokter. Bahkan hal-hal seperti suplemen atau vitamin dapat menyebabkan kerusakan hati.

Pencegahan hepatitis A

Ada vaksin, dibuat dari virus yang tidak aktif untuk mencegah hepatitis A. Jika tidak yakin telah mendapatkan vaksin tersebut, Bunda dapat meminta dokter untuk menguji untuk mengetahui apakah telah divaksinasi.

Bunda juga bisa mempraktikkan kebersihan mencuci tangan yang baik. Pastikan menggunakan sabun dan air hangat untuk mencuci tangan setidaknya 15 hingga 30 detik setelah menggunakan toilet, mengganti popok, dan sebelum dan sesudah menyentuh makanan.

Jika bepergian ke negara lain, terutama negara berkembang, minumlah hanya air kemasan dan gunakan hanya air kemasan untuk menyikat gigi, mencuci produk, dan membekukan es batu.

Siapa yang harus mendapatkan vaksin hepatitis A?

The Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP) merekomendasikan agar semua anak di AS mendapatkan vaksinasi hepatitis A pada usia 12 bulan. Namun, jika bayi berusia 6-11 bulan akan bepergian ke negara dengan jumlah penderita hepatitis A yang signifikan, anak tersebut harus mendapatkan satu dosis sebelum meninggalkan AS. anak berusia antara 12 bulan dan 23 bulan.

Seseorang juga harus mendapatkan vaksin hepatitis A jika termasuk dalam salah satu kelompok berikut:

  • Pria yang melakukan kontak seksual dengan pria lain
  • Pengguna segala jenis obat-obatan terlarang.
  • Orang dengan gangguan pembekuan darah, seperti hemofilia.
  • Orang yang memiliki penyakit hati kronis.
  • Tunawisma.
  • Orang yang akan terlibat erat dengan seseorang yang diadopsi dari negara dengan tingkat infeksi hepatitis A yang tinggi.

Berapa lama vaksin hepatitis A bertahan?

Tidak ada informasi persis berapa lama perlindungan vaksin bertahan, tetapi penelitian menunjukkan bahwa itu bertahan setidaknya 20 tahun pada beberapa orang dan bisa bertahan selama 40 tahun atau lebih. Memiliki hanya satu dosis dari vaksin dua dosis yang direkomendasikan telah terbukti memberikan perlindungan setidaknya selama 10 tahun.

Bisakah pemutih atau pembersih membunuh hepatitis A?

Disinfektan yang mengandung pemutih dapat membunuh virus hepatitis A (HAV) pada permukaan keras yang tidak berpori seperti dudukan toilet. Namun, pembekuan tidak membunuh HAV.

Jika memasak makanan yang terkontaminasi selama satu menit pada suhu memasak lebih tinggi dari 85ºC, itu akan membunuh HAV. Namun, makanan bisa terkontaminasi setelah dimasak, jadi sangat penting untuk mencuci tangan dengan baik menggunakan sabun dan air, sebelum menyentuh makanan dan sebelum makan.

[Gambas:Video Haibunda]



 

 

 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!