sign up SIGN UP search
Ilustrasi paru-paru atau bronkitis

Bundapedia

Bronkitis

  |   Haibunda

Bronkitis merupakan kondisi ketika saluran udara menuju paru-paru (trakea dan bronkus) meradang dan terisi dengan lendir. Saat bronkitis, seseorang mengalami batuk yang mengganggu saat tubuh mencoba mengeluarkan lendir. Batuk bisa berlangsung dua minggu atau lebih. Bronkitis akut biasanya disebabkan oleh virus dan hilang dengan sendirinya. 

Apa itu bronkitis?

Bronkitis adalah peradangan pada saluran udara yang menuju ke paru-paru. Ketika saluran udara (trakea dan bronkus) teriritasi, mereka membengkak dan terisi dengan lendir, menyebabkan batuk. Batuk bisa berlangsung berhari-hari hingga beberapa minggu. Ini adalah gejala utama bronkitis.

Menurut Cleveland Clinic, bronkitis akut paling sering disebabkan oleh virus. Selain itu, asap dan iritasi lainnya dapat menyebabkan bronkitis akut dan kronis.


Jenis-jenis bronkitis 

Ketika orang berbicara tentang bronkitis, mereka biasanya berarti bronkitis akut, suatu kondisi sementara yang membuat batuk. Beberapa orang sering terkena bronkitis sehingga dianggap sebagai bronkitis kronis.

Bronkitis akut

Bronkitis akut biasanya disebabkan oleh infeksi virus dan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu. Kebanyakan orang tidak memerlukan pengobatan untuk bronkitis akut.

Bronkitis kronis

Bunda menderita bronkitis kronis jika batuk dengan lendir hampir setiap hari dalam sebulan selama tiga bulan dalam setahun. Ini berlangsung setidaknya selama dua tahun.

Jika menderita bronkitis kronis, Bunda mungkin menderita penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Tanyakan dokter tentang apakah harus diuji untuk COPD.

Siapa yang terkena bronkitis?

Siapa pun bisa terkena bronkitis, tetapi jadi memiliki risiko lebih tinggi jika:

  • Merokok atau berada di sekitar perokok
  • Memiliki asma, PPOK atau kondisi pernapasan lainnya
  • Mengalami GERD (refluks asam kronis)
  • Memiliki gangguan autoimun atau penyakit lain yang menyebabkan peradangan
  • Berada di sekitar polutan udara (seperti asap atau bahan kimia)

Pengaruh bronkitis pada tubuh 

Ketika saluran udara teriritasi, sistem kekebalan menyebabkannya membengkak dan dipenuhi lendir. Bunda batuk untuk mencoba membersihkan lendir. Selama ada lendir atau peradangan di saluran udara, Bunda akan terus batuk.

Gejala dan penyebab

Batuk terus-menerus yang berlangsung satu hingga tiga minggu adalah gejala utama bronkitis. Bunda biasanya mengeluarkan lendir saat batuk dengan bronkitis, tetapi tidak tertutup kemungkinan mengalami batuk kering. Bunda mungkin juga mendengar suara siulan atau derak saat bernapas (mengi).

Bunda mungkin memiliki gejala lain, termasuk:

  • Sesak napas (dispnea)
  • Demam
  • Pilek
  • Kelelahan (fatigue)

Penyebab bronkitis

Biasanya bronkitis didapatkan dari virus. Namun, hampir semua hal yang mengiritasi saluran udara juga dapat menyebabkannya. Penyebab bronkitis menular dan tidak menular meliputi:

Virus

Virus yang menyebabkan bronkitis termasuk influenza (flu), respiratory syncytial virus (RSV), adenovirus, rhinovirus (flu biasa) dan coronavirus.

Bakteri

Bakteri yang menyebabkan bronkitis termasuk Bordetella pertussis, Mycoplasma pneumonia dan Chlamydia pneumonia.

Polusi

Merokok sigaret atau mariyuana (ganja)

Cara penularan bronkitis 

Bunda mendapatkan bronkitis ketika saluran udara membengkak dan terisi dengan lendir. Bunda bisa mendapatkan virus dan bakteri penyebab bronkitis dari kontak dekat (berjabat tangan, berpelukan, menyentuh permukaan yang sama) dengan seseorang yang memilikinya. Bunda tidak harus menderita bronkitis sendiri untuk menularkan virus ke orang lain yang berakhir dengan bronkitis.

Iritasi lain, seperti tembakau atau polutan, ada di udara yang dihirup.

Apakah bronkitis menular?

Bronkitis itu sendiri, radang saluran udara tidak menular, tetapi virus dan bakteri yang dapat menyebabkannya. Misalnya, jika sakit flu, Bunda mungkin juga terkena bronkitis. Tetapi ketika teman terkena flu dari Bunda, saluran udara mereka tidak meradang seperti yang Bunda alami.

Apakah bronkitis merupakan efek samping dari COVID-19?

Bunda bisa terkena bronkitis dengan hampir semua virus, termasuk SARS-CoV2, virus yang menyebabkan COVID-19. Gejala bronkitis bisa mirip dengan COVID-19, jadi pastikan Bunda menjalani tes untuk mengetahui yang mana yang Bunda miliki. Belum ada penelitian yang menunjukkan bahwa COVID-19 lebih mungkin menyebabkan bronkitis daripada penyakit virus lainnya.

Diagnosis bronkitis

Dokter dapat mengetahui apakah Bunda menderita bronkitis berdasarkan riwayat dan gejala kesehatan (diagnosis klinis). Bunda. Mereka akan mendengarkan paru-paru untuk tanda-tanda penyumbatan dan untuk memastikan Bunda bernapas dengan baik. Mereka mungkin menguji untuk infeksi virus, seperti flu atau COVID-19.

Tes apa yang akan dilakukan untuk mendiagnosis kondisi ini?

Tidak ada tes khusus untuk mendiagnosis bronkitis, tetapi mungkin akan diuji untuk kondisi lain. Tes yang mungkin termasuk:

  • Swab hidung. Dokter mungkin menggunakan swab di hidung untuk menguji virus, seperti COVID-19 atau flu.
  • Rontgen dada. Jika batuk berlangsung lama, Bunda mungkin mendapatkan rontgen dada untuk menyingkirkan kondisi yang lebih serius. Dokter akan menggunakan mesin untuk mendapatkan gambar jantung dan paru-paru. Mereka akan mencari tanda-tanda penyakit lain yang dapat menyebabkan gejala Bunda.
  • Tes darah. Dokter mungkin melakukan tes darah untuk mencari infeksi atau memeriksa kesehatan secara keseluruhan.
  • Tes dahak. Dokter mungkin meminta Bunda batuk dan kemudian meludah ke dalam tabung. Sampel akan diuji untuk tanda-tanda virus atau bakteri.
  • Tes fungsi paru. Jika dokter mengira Bunda menderita bronkitis kronis, mereka mungkin menggunakan mesin untuk menguji seberapa baik paru-paru bekerja.
Ilustrasi bronkitis inhalasi nebulizerIlustrasi bronkitis/ Foto: Getty Images/iStockphoto/dragana991

Pengobatan dan perawatan bronkitis

Bronkitis akut biasanya tidak diobati dengan obat-obatan. Jika menderita flu dan gejala mulai dalam dua hari terakhir, dokter mungkin akan meresepkan antivirus untuk membantu menghilangkannya lebih cepat.

Karena bronkitis hampir tidak pernah disebabkan oleh bakteri, antibiotik tidak akan membantu dan bahkan mungkin membuat Bunda merasa lebih buruk.

Obat untuk mengobati bronkitis

Dokter mungkin tidak akan meresepkan obat untuk mengobati bronkitis. Dalam beberapa kasus, Bunda dapat menggunakan obat-obatan untuk membantu dengan gejala atau untuk mengobati penyebab yang mendasarinya, termasuk:

  • Obat antivirus. Jika bronkitis disebabkan oleh flu, dokter mungkin akan meresepkan obat antivirus. Jika Bunda mulai menggunakan antivirus dengan cepat setelah gejala muncul, Bunda bisa merasa lebih baik lebih cepat.
  • Bronkodilator. Dokter mungkin meresepkan bronkodilator (obat yang membantu membuka saluran udara) jika Bunda mengalami kesulitan bernapas.
  • Obat anti-inflamasi. Dokter mungkin meresepkan kortikosteroid dan obat lain untuk mengurangi peradangan.
  • Penekan batuk. Obat penekan batuk yang dijual bebas atau diresepkan (antitusif) dapat membantu mengatasi batuk yang mengganggu.
  • pengobatan asma. Jika Bunda menderita asma, dokter mungkin menggunakan obat tambahan atau perawatan pernapasan untuk bronkitis kronis.

Cara mengurangi risiko bronkitis

Cara terbaik untuk mengurangi risiko bronkitis adalah menghindari sakit akibat virus dan penyebab iritasi paru-paru lainnya. Cara khusus untuk mengurangi risiko meliputi:

  • Cobalah untuk menghindari berada di sekitar orang lain jika Bunda atau mereka mungkin sakit. Hal ini terutama berlaku di bulan-bulan musim dingin ketika orang-orang berkumpul di dalam ruangan.
  • Hindari asap rokok dan bahan iritan lainnya.
  • Jika menderita asma atau alergi, hindari pemicu apa pun (termasuk hewan peliharaan, debu, dan serbuk sari).
  • Gunakan pelembab udara. Udara lembab cenderung tidak mengiritasi paru-paru.
  • Beristirahatlah yang banyak.
  • Makan makanan yang sehat.
  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air. Jika tidak bisa, gunakan hand sanitizer yang mengandung alkohol.

Pastikan Bunda mendapatkan informasi terbaru tentang vaksin flu dan pneumonia.

Kapan saya harus ke dokter?

Segera temui dokter jika Bunda mengalami:

  • Batuk yang berlangsung lebih dari tiga minggu.
  • Demam lebih dari 38,8 derajat Celsius.
  • Demam yang berlangsung lebih dari lima hari.
  • Batuk yang menghasilkan darah 
  • Sesak napas atau mengi.

Pada dasarnya, obat-obatan yang dijual bebas dan bahkan pengobatan rumahan, seperti madu, dapat membantu mengobatinya sampai Bunda merasa lebih baik. Jika Bunda kesulitan mengelola gejala, konsultasikan dengan dokter.

 

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!