sign up SIGN UP search
Ilustrasi hepatitis C

Bundapedia

Hepatitis C

  |   Haibunda

Hepatitis C, sama seperti pada jenis hepatitis lain pada umumnya, adalah peradangan hati, berkembang setelah tertular virus hepatitis C. Virus ini ditularkan melalui darah, artinya hanya dapat tertular melalui darah yang membawa virus tersebut, dilansir dari Healthline.

Hepatitis C dapat bersifat akut atau kronis. Hepatitis C akut biasanya tidak menunjukkan gejala sama sekali. Gejala mungkin muncul dalam satu atau dua minggu setelah terpapar, dan dapat hilang dengan sendirinya hanya dalam beberapa minggu.

Sebaliknya, gejala Hepatitis C kronis dapat memburuk selama beberapa bulan atau bertahun-tahun. Bunda mungkin tidak melihat gejala apapun sampai menjadi parah. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan sekitar 58 juta orang di seluruh dunia menderita Hepatitis C kronis.


Jika tidak diobati, Hepatitis C dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang serius, termasuk:

  • Sirosis (parut hati)
  • Gagal hati
  • Kanker hati

Pada mayoritas kasus, Hepatitis C dapat disembuhkan. Melakukan tes dan perawatan segera dapat membantu mengurangi kemungkinan gejala parah dan gagal hati.

Gejala Hepatitis C

Tidak semua orang dengan virus Hepatitis C mengalami gejala. Faktanya, sekitar 80 persen orang tidak melihat gejala ketika pertama tertular virus. Gejala dapat bervariasi, tergantung pada apakah memiliki kondisi akut atau kronis.

Hepatitis C akut

Infeksi akut terjadi dalam waktu enam bulan setelah kontak dengan virus dan muncul antara 2 dan 12 minggu setelah terpapar virus. Gejala yang mungkin dialami meliputi:

  • Demam
  • Kelelahan berkepanjangan
  • Nyeri sendi
  • Mual atau sakit perut
  • Kehilangan selera makan
  • Urine gelap
  • Feses berwarna abu-abu atau pucat
  • Penyakit kuning 

Gejala seringkali ringan dan hanya berlangsung beberapa minggu. Terkadang tubuh dapat melawan infeksi dengan sendirinya, jadi mungkin tidak memerlukan perawatan medis untuk hepatitis C akut.

Ketika tidak bergejala, Bunda mungkin tidak menyadari terkena infeksi. Tapi masih bisa menularkan virus ke orang lain, meski tidak bergejala.

Hepatitis C kronis

Jika tubuh tidak membersihkan virus, Hepatitis C akut akan menjadi kronis. Antara 55-85 persen orang yang tertular hepatitis C pada akhirnya akan mengembangkan Hepatitis C kronis.

Hepatitis C kronis tidak hilang dengan sendirinya, dan jika tidak diobati, bisa menjadi lebih buruk. Gejala-gejala ini dapat memiliki konsekuensi kesehatan jangka panjang dan dapat menyebabkan kerusakan hati permanen dan kanker hati.

Tanda-tanda Hepatitis C kronis meliputi:

  • Kelelahan terus-menerus
  • Perasaan tidak sehat secara umum
  • Nyeri sendi dan otot
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Perubahan suasana hati termasuk perasaan depresi atau kecemasan
  • Kesulitan berkonsentrasi atau mengingat sesuatu

Gejala-gejala ini mungkin sering memengaruhi, atau mungkin membaik untuk sementara dan kemudian memburuk lagi. Dengan Hepatitis C kronis, Bunda juga dapat melihat beberapa gejala jaringan parut hati dan penyakit hati, termasuk:

  • Gangguan pencernaan, kembung, dan sakit perut
  • Bengkak di kaki dan tungkai
  • Kulit yang gatal
  • Penyakit kuning
  • Urine gelap
  • Sulit tidur
  • Kebingungan
  • Masalah dengan ingatan dan konsentrasi

Seperti Hepatitis C akut, bentuk kronis dari kondisi ini tidak selalu menyebabkan gejala yang dapat dikenali dengan jelas. Sebaiknya segera melakukan tes jika melihat salah satu dari gejala di atas dan yakin telah terpapar virus.

Penularan Hepatitis C

Virus ini ditularkan melalui kontak darah-ke-darah. Berarti seseorang dengan hepatitis C dapat menularkan virus jika darahnya bersentuhan dengan darah Bunda. Ini dapat terjadi sebagai akibat dari:

  • Transplantasi organ
  • Berbagi barang, seperti pisau cukur atau sikat gigi
  • Berbagi jarum
  • Persalinan (orang yang melahirkan dapat menularkan virus ke bayi)
  • Kontak seksual, jika darah ditukar
  • Tato atau tindik dengan peralatan yang tidak steril

Bunda juga dapat tertular virus lagi jika pernah terkena sebelumnya.

Risiko penularan menjadi lebih tinggi jika:

  • Melakukan transfusi darah sebelum tahun 1992
  • Menerima transplantasi organ sebelum tahun 1992
  • Menerima konsentrat faktor pembekuan atau produk darah lainnya sebelum tahun 1987
  • Menerima pengobatan hemodialisis untuk waktu yang lama
  • Lahir dari ibu yang menderita Hepatitis C
  • Memiliki pasangan seksual dengan Hepatitis C
  • Menggunakan jarum yang tidak steril

Seseorang tidak akan menularkan Hepatitis C melalui:

  • Memeluk, mencium, atau menyentuh
  • Menyusui bayi
  • Berbagi makanan dan minuman
  • Batuk dan bersin

Apakah Hepatitis C bisa disembuhkan?

Baik infeksi Hepatitis C akut maupun kronis biasanya dapat disembuhkan sepenuhnya. (Ingat bahwa masih bisa tertular virus lagi)

Perawatan, yang melibatkan obat antivirus, berhasil menyembuhkan 95 persen kasus Hepatitis C. Dokter menganggap seseorang sembuh ketika tes tidak dapat mendeteksi virus dalam darah, 12 minggu setelah perawatan berakhir.

Pengobatan Hepatitis C

Tidak semua penderita Hepatitis C membutuhkan pengobatan. Sistem kekebalan tubuh mungkin dapat melawan infeksi dengan cukup baik untuk membersihkan virus dari tubuh. Jika sistem kekebalan tidak membersihkan infeksi, biasanya obat dapat mengobati kondisi tersebut.

Obat Hepatitis C

Banyak obat yang berbeda untuk Hepatitis C. Perawatan yang paling sering termasuk antivirus, dengan Riboviria terkadang diresepkan jika perawatan sebelumnya tidak efektif.

Obat yang disebut direct-acting antivirus (DAA) sepenuhnya bertujuan untuk menghilangkan virus hepatitis C dari tubuh sambil membantu mencegah kerusakan hati pada saat yang bersamaan.

Beberapa nama merek obat ini meliputi:

  • Zepatier
  • Harvoni
  • Epclusa
  • Vosevi
  • Mavyret

Para peneliti telah mengidentifikasi enam genotipe yang berbeda, atau strain, Hepatitis C.

Setelah dokter mengetahui genotipe Bunda, dokter dapat menentukan obat mana yang paling cocok untuk Bunda. Beberapa strain telah mengembangkan resistansi terhadap beberapa obat, sehingga genotipe Bunda dapat memengaruhi pilihan pengobatan.

HEPATITIS written on a wooden block near a stethoscope, syringe and pills on a blue background. Medical conceptIlustrasi Hepatitis/ Foto: Getty Images/iStockphoto/ALENA DZIHILEVICH

Diagnosis Hepatitis C

Gejala saja umumnya tidak memberikan informasi yang cukup untuk mendiagnosis Hepatitis C. Apalagi jika Bunda mungkin tidak memiliki gejala. Itulah mengapa sangat penting untuk berhubungan dengan dokter dan bertanya tentang tes jika pernah terpapar virus Hepatitis C.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat juga merekomendasikan tes Hepatitis C untuk orang yang memiliki tes hati abnormal, bersama dengan mereka yang:

  • Hamil
  • HIV-positif
  • Sedang hemodialisis

Dokter dapat meminta melakukan beberapa tes berbeda untuk membantu mendiagnosis Hepatitis C. Ini termasuk:

  • Tes darah
  • Tes genotipe
  • Tes fungsi hati
  • Biopsi hati

Tes antibodi Hepatitis C

Zat asing tertentu yang masuk ke tubuh memicu sistem kekebalan untuk membuat antibodi. Antibodi secara khusus diprogram untuk hanya menargetkan zat asing yang dibuat untuk melawannya.

Jika pernah mengalami infeksi Hepatitis C, tubuh akan membuat antibodi Hepatitis C sebagai bagian dari respons kekebalannya.

Tubuh hanya membuat antibodi ini jika menderita Hepatitis C atau pernah mengidapnya di masa lalu. Jadi tes antibodi Hepatitis C dapat memastikan apakah memiliki virus dengan menguji antibodi spesifik ini.

Diperlukan waktu dua hingga tiga bulan setelah paparan agar tes dapat mendeteksi antibodi. Jika diperlukan, dokter dapat meminta tes RNA HCV, yang dapat mendeteksi virus hanya dalam 1 atau 2 minggu.

Jika tes antibodi positif, tes RNA HCV dapat menunjukkan apakah infeksinya masih ada.

Gejala Hepatitis C pada pria

Sementara jenis kelamin apa pun mengalami gejala Hepatitis C yang sama, penelitian tahun 2014 menunjukkan bahwa beberapa efek virus mungkin berbeda, tergantung pada jenis kelaminnya.

Peneliti mencatat bahwa:

  • Perempuan memiliki peluang lebih tinggi untuk membersihkan virus tanpa pengobatan
  • penyakit hati dapat berkembang lebih cepat pada pria
  • Pria memiliki kesempatan lebih tinggi untuk mengembangkan sirosis

Kemungkinan komplikasi Hepatitis C

Ada satu komplikasi utama dari Hepatitis C akut: Bisa menjadi kronis.

Jika terus mengembangkan Hepatitis C kronis, pada akhirnya dapat mengalami sejumlah komplikasi kesehatan, termasuk:

Sirosis. Dengan sirosis, jaringan parut secara bertahap menggantikan jaringan sehat di hati, menghalangi aliran darah dan mengganggu fungsi hati. Sirosis pada akhirnya dapat menyebabkan gagal hati.

Kanker hati. Hepatitis C kronis meningkatkan risiko untuk akhirnya kanker hati. Jika mengembangkan sirosis atau hati sangat rusak sebelum perawatan, Bunda masih memiliki risiko kanker yang lebih tinggi setelah dirawat.

Gagal hati. Butuh waktu lama hingga terjadi gagal hati. Gagal hati, atau penyakit hati stadium akhir, terjadi secara perlahan selama berbulan-bulan, seringkali bertahun-tahun. Ketika hati tidak dapat berfungsi dengan baik, seseorang memerlukan transplantasi.

Jika yakin tertular virus hepatitis C, langkah selanjutnya yang baik adalah menghubungi profesional perawatan kesehatan. Mendapatkan perawatan tepat waktu dapat menurunkan risiko mengalami komplikasi serius.

Semakin cepat mendapatkan diagnosis, semakin cepat ahli kesehatan dapat memulai rencana perawatan.

Pencegahan 

Sayangnya belum ada vaksin Hepatitis C yang efektif dan riset masih berlanjut. Saat ini, cara terbaik untuk terlindungi dari virus Hepatitis C adalah dengan menghindari penggunaan barang apapun yang mungkin telah bersentuhan dengan darah orang lain.

Usaha pencegahan dapat dilakukan dengan:

  • Tidak berbagi pisau cukur, gunting kuku, atau sikat gigi
  • Tidak berbagi jarum atau jarum suntik
  • Memakai sarung tangan saat membersihkan atau merawat luka orang lain

Ingatlah bahwa Hepatitis C jarang ditularkan saat berhubungan seks, karena ini adalah infeksi yang ditularkan melalui darah. 

Jika menduga menderita Hepatitis C, melakukan tes segera tidak hanya membantu mendapatkan pengobatan. Ini juga dapat membantu mengambil langkah-langkah untuk menghindari penularan virus.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!