sign up SIGN UP search
Ilustrasi wanita makan

Bundapedia

Pica

  |   Haibunda

Pica adalah gangguan makan di mana seseorang makan hal-hal yang biasanya tidak dianggap sebagai makanan. Anak-anak kecil sering memasukkan barang-barang non-makanan (seperti rumput atau mainan) ke dalam mulut mereka karena mereka ingin tahu tentang dunia di sekitar mereka.

Tapi anak-anak dengan pica, lebih dari itu. Terkadang mereka memakan hal-hal yang dapat menyebabkan masalah kesehatan. Orang dengan gangguan pica secara kompulsif memakan benda yang bukan makanan, dan atau makanan yang tidak memiliki nilai gizi.

Seseorang dengan pica mungkin makan barang yang relatif tidak berbahaya, seperti es. Atau mereka mungkin memakan benda yang berpotensi berbahaya, seperti serpihan cat kering atau potongan logam. Jika yang dimakan adalah potongan logam, gangguan tersebut dapat menyebabkan konsekuensi serius, seperti keracunan timbal.


Gangguan ini paling sering terjadi pada anak-anak dan wanita hamil dan Pica biasanya bersifat sementara. Temui dokter segera jika Bunda atau anak Bunda tidak dapat menahan diri untuk tidak makan apapun yang non-makanan. Perawatan dapat membantu menghindari efek samping yang berpotensi serius.

Pica juga terjadi pada orang yang memiliki cacat intelektual. Seringkali lebih parah dan bertahan lama pada orang dengan cacat perkembangan yang parah.

Jika memiliki pica, seseorang mungkin secara teratur makan hal-hal seperti:

  • Es
  • Sabun mandi
  • Kancing 
  • Tanah liat
  • Rambut
  • Tanah 
  • Pasir
  • Sisa rokok yang tidak terpakai
  • Abu rokok
  • Cat
  • Lem
  • Kapur
  • Kotoran
  • Dan benda non-makanan lainnya.

Penyebab pica

Tidak ada penyebab tunggal pica. Dalam beberapa kasus pica terkadang dikaitkan dengan kondisi kekurangan zat besi, seng, atau nutrisi lainnya. Misalnya anemia, biasanya karena kekurangan zat besi, mungkin menjadi penyebab pica pada wanita hamil.

Mengidam yang tidak biasa mungkin merupakan tanda bahwa tubuh sedang mencoba untuk mengisi kembali tingkat nutrisi yang rendah.

Menurut Kids Health, walau dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan pica, tetapi pica lebih sering terjadi pada orang dengan:

  • Masalah perkembangan, seperti autisme atau cacat intelektual
  • Masalah kesehatan mental, seperti gangguan obsesif-kompulsif (OCD) atau skizofrenia
  • Malnutrisi atau kelaparan. Item non-makanan mungkin membantu memberikan perasaan kenyang. Tingkat nutrisi yang rendah seperti zat besi atau seng dapat memicu hasrat tertentu.
  • Stres. Pica sering terlihat pada anak-anak yang hidup dalam kemiskinan, atau pada mereka yang pernah dilecehkan atau diabaikan.

Beberapa orang bahkan mungkin menikmati dan mendambakan tekstur atau rasa dari benda non-makanan tertentu. Dalam beberapa budaya, makan tanah liat adalah perilaku yang diterima. Bentuk pica ini disebut geophagia.

Diet dan kekurangan gizi keduanya dapat menyebabkan pica. Dalam kasus ini, memakan makanan bukan makanan dapat membantu merasa kenyang.

Mendiagnosis pica

Tidak ada tes khusus yang dijalankan untuk pica. Dokter akan mendiagnosis kondisi ini berdasarkan riwayat dan beberapa faktor lainnya.

Bunda harus jujur ​​dengan dokter tentang benda non-makanan yang dimakan. Ini akan membantu mereka mengembangkan diagnosis yang akurat.

Akan sulit bagi mereka untuk menentukan apakah Bunda menderita pica jika Bunda tidak memberi tahu mereka apa yang telah Bunda makan. Hal yang sama berlaku untuk anak-anak atau penyandang disabilitas intelektual.

Dokter mungkin menguji darah untuk mengetahui apakah memiliki kadar seng atau besi yang rendah. Ini dapat membantu dokter mengetahui jika memiliki kekurangan nutrisi yang mendasarinya, seperti kekurangan zat besi. Kekurangan nutrisi terkadang terkait dengan pica.

Komplikasi yang terkait dengan pica

Mengonsumsi benda non-makanan tertentu terkadang dapat menyebabkan kondisi serius lainnya. Kondisi ini dapat meliputi:

  • Keracunan, seperti keracunan timbal
  • Infeksi parasit
  • Penyumbatan usus
  • Tersedak

Masalah kesehatan dapat terjadi pada anak-anak dengan pica, tergantung pada apa yang mereka makan. Ini dapat termasuk:

  • Anemia defisiensi besi
  • Keracunan timbal, dari memakan kotoran atau serpihan cat dengan timbal
  • Sembelit atau diare, karena memakan makanan yang tidak dapat dicerna oleh tubuh (seperti rambut)
  • Infeksi usus, dari makan tanah atau kotoran yang memiliki parasit atau cacing
  • Obstruksi usus, dari makan hal-hal yang menyumbat usus
  • Cedera mulut atau gigi

Perawatan dan pengobatan pica

Menurut Healthline, Dokter mungkin akan mulai dengan mengobati komplikasi yang timbul dari makan benda non-makanan. Misalnya, jika mengalami keracunan timbal yang parah karena memakan serpihan cat kering, dokter mungkin akan meresepkan terapi khelasi.

Dalam prosedur ini, pasien akan diberikan obat yang mengikat timbal. Ini akan memungkinkan untuk mengeluarkan timbal dalam urine.

Obat ini dapat diminum, atau dokter mungkin meresepkan obat chelation intravena untuk keracunan timbal, seperti asam ethylenediaminetetraacetic (EDTA).

Jika dokter mengira pica disebabkan oleh ketidakseimbangan nutrisi, mereka mungkin akan meresepkan suplemen vitamin atau mineral. Misalnya, mereka akan merekomendasikan untuk mengonsumsi suplemen zat besi secara teratur jika didiagnosis menderita anemia defisiensi besi.

Dokter mungkin juga meminta evaluasi psikologis untuk menentukan apakah menderita OCD atau kondisi kesehatan mental lainnya. Bergantung pada diagnosis, mereka mungkin meresepkan obat, terapi, atau keduanya.

Bagaimana cara mengobati pica, dan apakah ada obatnya?

Pica pada orang yang sedang hamil biasanya akan hilang dengan sendirinya. Anak-anak juga biasanya tumbuh dari pica, terutama ketika seseorang mengajari mereka perbedaan antara barang dan benda yang dapat dimakan dan tidak dapat dimakan. Untuk anak-anak tunagrahita (atau masalah lain yang mengganggu pembelajaran), menghilangkan barang-barang bermasalah dan pengawasan sama-sama sangat penting.

Dilansir dari Cleveland Clinic, bentuk utama pengobatan pica adalah terapi, dengan berbagai metode terapi yang tersedia tergantung pada situasi dan kebutuhan individu. Beberapa metode terapi yang mungkin dilakukan antara lain:

Terapi permusuhan ringan

Metode ini melibatkan pengajaran orang untuk menghindari perilaku pica menggunakan keengganan ringan (konsekuensi) untuk mengajar orang menghindari benda non-makanan dan secara positif memperkuat (menghargai) perilaku makan sehat.

Terapi perilaku

Metode terapi ini melibatkan pengajaran mekanisme dan strategi koping seseorang untuk membantu mereka mengubah perilaku mereka.

Penguatan diferensial

Dalam metode ini, orang belajar menghindari perilaku pica dengan berfokus pada perilaku dan aktivitas lain.

Sampai saat ini, penelitian belum berfokus pada pengobatan untuk membantu penderita pica. Sebuah studi tahun 2000 diterbitkan di Jurnal Analisis Perilaku Terapan menyarankan bahwa suplemen multivitamin sederhana mungkin merupakan pengobatan yang efektif dalam beberapa kasus.

Jika seseorang dengan pica memiliki kecacatan intelektual atau kondisi kesehatan mental, pengobatan untuk mengatasi masalah perilaku juga dapat membantu mengurangi atau menghilangkan keinginan mereka untuk makan makanan yang tidak bergizi.

Bagaimana prospek orang dengan pica?

Pada anak-anak dan wanita hamil, pica sering hilang dalam beberapa bulan tanpa pengobatan. Jika kekurangan nutrisi menyebabkan pica, mengobatinya akan meredakan gejala.

Pica tidak selalu hilang. Itu bisa bertahan selama bertahun-tahun, terutama pada orang yang memiliki cacat intelektual. Dokter akan membantu memahami prospek kasus dan apa yang dapat dilakukan untuk membantu mengelola kondisi tersebut.

[Gambas:Video Haibunda]



Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!