sign up SIGN UP search


cerita-bunda

Ribut dengan Mertua, Aku 'Dikeroyok' Ipar dan Keponakan

Sahabat HaiBunda Senin, 11 Jan 2021 17:16 WIB
Ilustrasi ipar dan mertua Ilustrasi ipar dan mertua/Foto: Getty Images/iStockphoto/Alex Liew
Jakarta -

Jadi gini ya, Bun. Bukan maksudnya saya itu menjelekkan keluarga suami. Tapi memang secara pendidikan mereka itu jauh dari keluarga saya.

Dan parahnya lagi mereka tinggal di wilayah yang bisa disebut 'kampung' dalam artian lokasi dan pendidikan warganya. Repot banget deh tinggal di situ karena banyaaaaak banget mitos-mitos anehnya.

Karena suami saya anak bungsu, saya apes harus tinggal sama mertua. Rumah itu pun dikelilingi oleh kakak-kakak suami alias ipar.


Waktu saya hamil, ya ampun ngga boleh ini, ngga boleh itu sama mereka. Semua ngga boleh yang ngga masuk akal. Sampe rasanya mau saya jelasin pake papan tulis soal mitos itu ngga bener lhooo.....!

Ngga boleh jalan sendirian, ngga boleh keluar tanpa jimat, ngga boleh tidur miring, ngga boleh pake baju ini-itu. Konyol,kan?

Jika dibandingkan dengan kehamilan adik kandung saya yang tinggal di Jakarta, aduh bebas banget. Adik saya itu kerja kantoran lagi, dan boleh ini-itu sama keluarga suami. Santai banget.

Salah satu tetangga saat saya ceritakan soal kehamilan adik ini malah bilang pengen pindah ke sana. Ngga konyol kayak di sini.

awkward couple, issues in family concept. sad woman on sofa feeling bad with her love partner.Ilustrasi bertengkar/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Vichakorn

Nah, mertua saya sama aja tuh repotnya. Saya tahan-tahan perasaan kesal, jengkel, konyol soal mitos dan kebiasaan hidup mereka hingga anak pertama saya lahir di 2010.

Hingga akhirnya datanglah hari itu, lihat di HALAMAN SELANJUTNYA bagaimana saya akhirnya 'meledak', Bun

Banner dr.Tirta vs Melly GoeslawBanner dr.Tirta vs Melly Goeslaw/ Foto: Mia Kurnia Sari



Simak juga video berikut mengenai cerita Chua 'Kotak' yang berani gunakan jeans sobek di depan mertua 

[Gambas:Video Haibunda]



(ziz/ziz)
Saya 'Meledak' dan Ipar Malah Balik Marah
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Rekomendasi