sign up SIGN UP search

cerita-bunda

Toxic Banget! Dibully Ibu Sendiri, Aku Stres Selalu Dibilang Gendut

Sahabat HaiBunda   |   Haibunda Selasa, 18 Oct 2022 17:45 WIB
Asian fat women are sad because of the increase in size after checking with a tape measure. Ilustrasi Cerita Bunda: Dibully Ibu Sendiri, Selalu Dibilang Gendut/ Foto: Getty Images/iStockphoto/subinpumsom
Jakarta -

#HaiBunda Jadi gini Bun, aku bisa ingat ya, dari kecil aku punya badan nggak kurus. Kalau dibilang gemuk juga bukan yang gendut banget sampai berlipat-lipat gitu lho. Tapi, badan aku memang gede, terutama di lengan dan paha.

Sedari aku SD, mama tuh suka kayak kesal gitu kalau lihat anak-anaknya gendut. Aku empat bersaudara, tiga perempuan dan aku anak ketiga. Metabolisme aku termasuk lambat, pokoknya dari SMA udah minum obat diet. Mamaku mendukung banget demi anaknya kurus, alasannya karena mau anaknya bahagia.

Sejak kuliah, aku merantau ke Padang. BTW, aku aslinya dari Medan, Bunda. Aku pisah tinggal dari orang tua selama kuliah. Tiap kali mau liburan semester dan pulang ke rumah, aku selalu stres mikirin nurunin berat badan.


Kalau udah di rumah, mau makan apa pun yang menurut aku sedikit, Mama bakalan komentar, "Jangan makan aja lah". Aku tuh kayak jadi males banget pulang karena itu. Sekarang aku udah berkeluarga, punya dua anak.

Aku masih nggak ngerti standar kurus Mama kayak gimana. Dulu waktu SMA, berat aku mentok di 70 kg, disuruh kurus terus. Kayak nggak pernah cukup gitu lho, kayak 'Kapan sih aku pernah kurusnya?'. Mama pernah bilang, "Kurusin lah badannya, kayak dulu pas SMA".

Nah lho, dulu pas aku SMA aja dibilang gendut! Jadi, aku tiap mau ketemu Mama tuh selalu ada beban. Aku harus dengerin masukan Mama yang nyakitin hati untuk nyuruh kurus, kurus, dan kurus terus! Suamiku aja nggak pernah ribut soal berat badanku.

Aku merasa gagal jadi anak

Aku juga mau kok kurus, biar bisa pakai baju bagus kayak orang lain. Tapi ya gimana, yang kenal badanku kan aku. Sumpah, aku nggak nyaman banget kalau harus ketemu Mama. Selama pandemi, aku nggak pulang sama sekali ke Medan.

Setelah dua tahun nggak ketemu, ya tetap aja pas ketemu yang dibilang 'Jangan banyak kali lah makanmu! Kurusin lah badannya! Rapikan lah badannya!'. Tak cuma itu Bunda, aku juga diomongin dong ke saudara-saudara yang lain. Ke kakak dan adik aku yang memang badannya lebih kurus.

Mamaku toxic banget karena cara mengingatkannya begitu, atau aku yang terlalu berkecil hati ya, Bunda? Kadang, aku sedih banget. Ketemu Mama maunya ya happy aja, nggak usah bahas berat badan, nggak usah banyak komplain lah.

Nanti setelah aku pulang, setelah pisah baru lah ngomong, jangan lah ngerusak pas aku lagi kangen Mama. Dan di antara saudara perempuanku, cuma aku yang kerja. Mama mendukung kok. Padahal, dia nggak gitu ke saudara-saudara perempuan aku yang lain.

Caranya ngomong itu lho, bikin nggak nyaman, pingin ngajak ribut aja bawaannya. Berasa gagal aku jadi anak!

-Bunda D, Padang-

Mau berbagi cerita juga, Bun? Yuk cerita ke Bubun, kirimkan lewat email [email protected] Cerita terbaik akan mendapat hadiah menarik dari HaiBunda.

Simak juga Bunda, curahan hati Audy Item soal diet turun berat badan 20 kilogram tapi bukan mau kurus, di video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

(muf/muf)
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!