sign up SIGN UP search


kehamilan

5 Cara Atasi Nyeri Vagina pada Bumil, Bisa Mereda dengan Mandi Air Hangat

Melly Febrida   |   Haibunda Jumat, 10 Jun 2022 20:50 WIB
Pregnant woman having back aches  in the last trimester of pregnancy caption

Jakarta - Vagina terasa sakit ketika hamil? Tak perlu khawatir ya Bunda.  Karena sebenarnya itu merupakan hal normal dan biasanya dimulai pada trimester kedua dan dapat terjadi hingga waktu persalinan.

Saat hamil, akan ada banyak perubahan yang terjadi pada tubuh Bunda. Jadi, tak usah kaget jika tiba-tiba Bunda merasa ada yang berubah. Termasuk vagina yang terasa tertekan hingga nyeri.

Holly Ernst, P.A., asisten dokter di Santa Maria, CA, mengatakan, saat hamil rahim ibu hamil (bumil) akan membesar dari seukuran jeruk menjadi seukuran semangka atau bahkan lebih besar. 


"Tubuhnya juga tidak hanya menyediakan ruang dan nutrisi bagi bayi untuk berkembang, tapi juga harus menghasilkan organ yang sama sekali baru dalam bentuk plasenta," kata Erns dilansir Medical News Today.

Rasa nyeri yang dialami bumil juga bisa berbeda-beda. Ada yang merasakan tekanan kuat di vagina, sedangkan yang lain akan merasakan sakit  di seluruh panggul, atau seakan ada beban di bagian bawah tubuhnya.

Banner Bumil dan Janin LaparBumil dan Janin Lapar/ Foto: HaiBunda/ Novita Rizki

"Di akhir kehamilan, tekanan ini sering kali disebabkan oleh berat bayi yang menekan dasar panggul, tetapi banyak faktor lain yang dapat menyebabkan tekanan panggul selama kehamilan," jelas Ernst.

Nah, untuk lebih jelasnya di bawah ini akan dibahas berbagai penyebab nyeri vagina pada bumil menurut trimester yang dialaminya:

1. Trimester pertama

Pada trimester satu, kebanyakan bumil juga mengalami nyeri pada vagina karena bertambahnya berat badan yang terlalu dini. Selain itu, nyeri vagina bisa disebabkan perubahan hormon.

Ernst menjelaskan, pada awal kehamilan kadar hormon relaksin yang membantu mengendurkan otot ini berada pada level tertinggi. Padahal pada sebagian bumil, relaksin dapat menyebabkan nyeri di dalam atau sekitar vagina serta ketegangan otot.

Berdasaran penelitian pada hewan, relaksin juga dapat melemahkan ligamen yang menopang panggul. Hal ini dapat menyebabkan seolah-olah ada sesuatu yang menekan vagina.

Young Asian pregnancy woman holding tummy with both hands sitting on sofa at home. Pregnant girl look, touch at stomach. Feeling of baby inside belly. Thinking of newborn infant be delivered in future5 Cara Atasi Nyeri Vagina pada Bumil, Bisa Mereda dengan Mandi Air Hangat/ Foto: Getty Images/iStockphoto

2. Trimester kedua dan ketiga

Pada trimester kedua dan ketiga, nyeri vagina bisa disebabkan kombinasi dari melemahnya dasar panggul dan bertambahnya berat badan. "Kehamilan dapat melemahkan dasar panggul," ujar Ernst.

Saat dasar panggul melemah, tekanan tersebut dapat menyebabkan nyeri di vagina serta tekanan umum di pinggul dan panggul.

Jika bumil pernah melahirkan sebelumnya kemungkinan dasar panggulnya terpengaruhi, maka pada kehamilan berikutnya semakin melemah.

Namun, untuk beberapa bumil yang 'hamil tua', tekanan di panggul bisa menjadi tanda awal persalinan. Bumil yang merasakan kram di perut atau merasakan sensasi menekan rahim, itu bisa berarti bumil akan melahirkan.

Untuk cara mengatasi nyeri vagina, klik halaman berikutnya.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Saksikan juga yuk video tentang 6 tips mencegah aroma tak sedap dari vagina. 

[Gambas:Video Haibunda]



kehamilan
Kehamilan Trimester 2 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 2 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
CARA MEREDAKAN NYERI VAGINA
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!