sign up SIGN UP search

menyusui

Kisah Para Ibu yang Turut Menyusui Nabi Muhammad, Halimah dan Tsuwaibah

Dwi Indah Nurcahyani   |   Haibunda Sabtu, 09 Apr 2022 08:10 WIB
Woman in hijab standing on the beach looking at horizon caption

Jakarta - Kehidupan Nabi Muhammad SAW saat masih berusia balita, diceritakan dalam kitab-kitab sirah. Kehidupan Nabi kala itu juga turut menggambarkan bagaimana kebiasaan bangsa Arab pada jaman tersebut. 

Khususnya, kisah para perempuan yang pernah turut menyusui Nabi Muhammad. Bagaimana kisah menariknya? Yuk, simak di sini Bunda.

Disebutkan pula bahwa pada masa itu, sudah menjadi kebiasaan bangsa Arab untuk menyusukan anak yang baru lahir kepada orang lain yang berada di perkampungan yang sama.


Hal itu karena bangsa Arab meyakini bahwa lingkungan perkampungan kawasannya lebih sehat, masih steril dari berbagai macam penyakit, udaranya lebih segar, airnya masih bersih, dan bahasanya lebih asli sehingga mereka mengirim anaknya yang baru lahir agar tumbuh di lingkungan yang baik dan sehat.

Kisah tersebut pun juga dialami Nabi Muhammad SAW. Beliau sedianya tidak hanya disusui ibunya sendiri, Aminah, melainkan juga oleh perempuan lain. 

Berdasarkan kitab ِAt-Thabaqat al-Kubra karya Muhammad bin Sa’d, ada tiga perempuan yang menyusui Nabi Muhammad SAW menurut kesepakatan para ulama. Kelak, tiga perempuan tersebut dalam literatur sejarah islam disebut sebagai murdhi’aatu ar-rasuul (para ibu yang menyusui Rasulullah SAW).

Pertama, yakni Tsuwaibah Al Aslamiyah yang merupakan budak dari paman Nabi Muhammad SAW. Kedua, Halimah Al-Sa'diyah. Dan ketiga, seorang perempuan dari Bani Sa'd. Para ulama tidak menyebutkan siapa nama perempuan ketiga ini. Mereka hanya menyebutkan pada masa Nabi Muhammad SAW disusui Halimah, terdapat seorang perempuan dari Bani Sa'd yang juga menyusui Nabi Muhammad SAW selama sehari.

Sebelumnya, perempuan Bani Sa'd tersebut telah menyusui Hamzah, paman Nabi Muhammad. Sehingga, Hamzah menjadi saudara sepersusuan Nabi dari dua perempuan dari Tsuwaibah dan perempuan Bani Sa'd tersebut. seperti dikutip dari laman Bincang Syariah.

Tsuwaibah Al Aslamiyah

Menurut sebagian besar riwayat, ketika baru lahir Rasulullah disusui oleh ibunya sendiri selama tujuh hari, lalu dilanjutkan oleh Tsuwaibah al-Aslamiyyah, budak wanita Abu Lahab. 

Jusuf HamkaJusuf Hamka/ Foto: Novita Rizki

Dalam al-Mukhtashar al-Kabîr dijelaskan:

Ketika Ibunya (Sayyidah Aminah) melahirkan Rasulullah SAW, ibunya menyusuinya selama tujuh hari, kemudian Tsuwaibah al-Aslamiyyah, budak Abu Lahab menyusuinya selama beberapa hari....” (Imam ‘Izzuddin bin Badruddin bin Jama’ah al-Kinani, al-Mukhtashar al-Kabîr fi Sîrah al-Rasûl, 1993, h. 23) 

Selain menyusui Rasulullah, Tsuwaibah al-Aslamiyyah juga menyusui Sayyidina Hamzah bin Abdul Muttalib (paman Nabi), Abdullah bin Jahs, dan Masruh (anaknya sendiri). Ini menjadikan mereka saudara sepersusuan dengan Rasulullah. 

Imam al-Suhaili menyebutkan: "Tsuwaibah menyusui Rasulullah SAW sebelum Halimah. Dia pun menyusui paman nabi, (Sayyidina) Hamzah dan Abdullah bin Jahsy.....” (Imam al-Muhaddits Abdurrahman al-Suhaili, al-Raudl al-Unuf fi Syarh al-Sirah al-Nabawiyyah li Ibn Hisyam, Kairo: Darul Hadits, 2008, juz 1, h. 315) 

Perihal keislamannya, para ulama berbeda pendapat. Imam Abu Nu’aim mengatakan, “Tidak ada seorang pun yang menyebutkan keislamannya."

Disebutkan, Rasulullah sangat memuliakan Tsuwaibah, sampai istri beliau, Sayyidah Khadijah turut memuliakannya. Khadijah disebut juga sangat menghormati Tsuwaibah. Bahkan Rasulullah sering mengirimnya pakaian, selimut dan lain sebagainya sampai Tsuwaybah wafat di tahun ke-7 Hijriah.

Dalam riwayat yang dicatat Imam al-Suhaili, Nabi Muhammad SAW mendengar kabar kewafatan Tsuwaibah di saat umat Islam berhasil membebaskan Mekah.

Ketika itu beliau menanyakan keadaan Tsuwaibah dan anaknya, Masruh. Imam al-Suhaili menulis: "Rasulullah tahu bahwa Tsuwaibah (menyusuinya di saat beliau kecil), karenanya beliau sering mengiriminya (sesuatu) dari Madinah.

Ketika Mekah dibebaskan (ditaklukkan), Rasulullah bertanya tentangnya dan anaknya, Masruh, lalu dikabarkan padanya bahwa mereka berdua telah meninggal. Rasulullah bertanya tentang kerabatnya, namun tak seorang pun yang berhasil menemukan mereka yang masih hidup." (Imam al-Muhaddits Abdurrahman al-Suhaili, al-Raudl al-Unuf fi Syarh al-Sirah al-Nabawiyyah li Ibn Hisyam, 2008, juz 1, h. 315)

Bukan hanya Tsuwaibah wanita yang turut menyusui Nabi Muhammad. Ada siapa lagi? Lanjut di halaman berikutnya ya, Bunda.

Saksikan juga panduan keluarga nabi ajak anak berpuasa:

[Gambas:Video Haibunda]



KISAH HALIMAH BINTI ABU DZUAIB
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Rekomendasi
Ayo sharing bersama HaiBunda Squad dan ikuti Live Chat langsung bersama pakar, Bun! Gabung sekarang di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Pantau terus tumbuh kembang Si Kecil setiap bulannya hanya di Aplikasi HaiBunda!