sign up SIGN UP search


Worker of medicine shows the uterus of the female.

Bundapedia

PCOS

  |   Haibunda

Pernahkah Bunda mendengar mengenai PCOS? Polycystic ovary syndrome (PCOS), atau sindrom ovarium polikistik adalah suatu kondisi yang memengaruhi kadar hormon wanita, Bunda.

Wanita dengan PCOS menghasilkan hormon pria dengan jumlah yang lebih tinggi dari kadar normal pada umumnya. Kondisi tidak seimbangnya hormon ini yang menyebabkan tubuh mereka sering mengalami jadwal periode menstruasi yang tidak beraturan serta pada akhirnya menghambat kemungkinan untuk hamil.

PCOS juga menyebabkan pertumbuhan rambut di wajah dan tubuh wanita, juga bisa menyebabkan kebotakan. Hal ini dapat berkontribusi pada masalah kesehatan jangka panjang seperti diabetes dan penyakit jantung.


Pil KB dan obat diabetes (yang memerangi resistensi insulin, gejala PCOS) dapat membantu memperbaiki ketidakseimbangan hormon dan memperbaiki gejala.

Apa itu PCOS?

PCOS adalah masalah dengan hormon yang memengaruhi wanita selama masa subur mereka atau antara usia 15 hingga 44 tahun. Antara 2,2 dan 26,7 persen wanita dalam kelompok usia ini menderita PCOS.

Banyak wanita memiliki PCOS tetapi tidak menyadarinya. Dalam satu penelitian, hingga 70 persen wanita dengan PCOS belum pernah didiagnosis.

PCOS memengaruhi ovarium wanita, organ reproduksi yang menghasilkan estrogen dan progesteron, hormon yang mengatur siklus menstruasi. Ovarium juga menghasilkan sejumlah kecil hormon pria yang disebut androgen.

Ovarium melepaskan sel telur untuk dibuahi oleh sperma pria. Pelepasan sel telur setiap bulan disebut ovulasi.

Follicle-stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH), yang diproduksi di kelenjar pituitari, mengontrol ovulasi.

FSH merangsang ovarium untuk menghasilkan folikel, kantung yang berisi sel telur, dan kemudian LH memicu ovarium untuk melepaskan sel telur yang matang.

PCOS adalah "sindrom," atau sekelompok gejala yang memengaruhi ovarium dan ovulasi. Tiga fitur utamanya adalah:

  • Kista di ovarium
  • Kadar hormon androgen yang tinggi
  • Menstruasi tidak teratur 

Pada PCOS, banyak kantung kecil berisi cairan tumbuh di dalam ovarium. Kata "polikistik" berarti "banyak kista."

Kantung-kantung ini sebenarnya adalah folikel, masing-masing berisi telur yang belum matang. Telur tidak pernah cukup matang untuk memicu ovulasi.

Kurangnya ovulasi mengubah kadar estrogen, progesteron, FSH, dan LH. Kadar progesteron lebih rendah dari biasanya, sedangkan kadar androgen lebih tinggi dari biasanya.

Kelebihan hormon pria mengganggu siklus menstruasi, sehingga wanita dengan PCOS mendapatkan menstruasi lebih sedikit dari biasanya.

PCOS bukanlah sebuah kondisi baru. Dokter Italia Antonio Vallisneri pertama kali menggambarkan gejalanya pada tahun 1721.

Apa penyebab terjadinya PCOS?

At doctors appointment physician shows to patient shape of uterus with focus on hand with organ. Scene explaining patient causes and localization of diseases of uterus, pregnancy, reproductive systemIlustrasi PCOS Foto: iStock

Dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan PCOS. Mereka percaya bahwa kadar hormon pria yang tinggi mencegah ovarium memproduksi hormon dan membuat telur secara normal.

Gen, resistensi insulin, dan peradangan semuanya dianggap berpengaruh dengan produksi androgen berlebih.

1. Gen

Studi menunjukkan bahwa PCOS menurun dalam keluarga. Kemungkinan banyak gen, bukan hanya satu yang berkontribusi pada kondisi tersebut.

2. Resistensi insulin

Hingga 70 persen wanita dengan PCOS memiliki resistensi insulin, yang berarti bahwa sel-sel mereka tidak dapat menggunakan insulin dengan benar. Insulin adalah hormon yang diproduksi pankreas untuk membantu tubuh menggunakan gula dari makanan untuk energi.

Ketika sel tidak dapat menggunakan insulin dengan benar, permintaan tubuh akan insulin meningkat. Pankreas membuat lebih banyak insulin untuk mengimbanginya. Ekstra insulin memicu ovarium untuk memproduksi lebih banyak hormon pria.

Obesitas merupakan penyebab utama resistensi insulin. Obesitas dan resistensi insulin dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2.

3. Peradangan

Wanita dengan PCOS sering mengalami peningkatan tingkat peradangan di tubuh mereka. Kelebihan berat badan juga dapat menyebabkan peradangan. Studi telah menghubungkan peradangan berlebih dengan kadar androgen yang lebih tinggi.

Gejala umum PCOS

Beberapa wanita mulai melihat gejala sekitar waktu menstruasi pertama mereka. Yang lain hanya mengetahui bahwa mereka menderita PCOS setelah berat badan mereka bertambah banyak atau mereka mengalami kesulitan untuk hamil.

Gejala PCOS yang paling umum adalah:

1. Periode menstruasi tidak teratur

Kurangnya ovulasi mencegah lapisan rahim dari luruh setiap bulan. Beberapa wanita dengan PCOS mendapatkan kurang dari delapan periode menstruasi setahun atau bahkan tidak sama sekali.

2. Perdarahan berat

Lapisan rahim menumpuk untuk jangka waktu yang lebih lama, sehingga menstruasi yang Bunda alami bisa lebih berat dari biasanya.

3. Pertumbuhan rambut

Lebih dari 70 persen wanita dengan kondisi ini menumbuhkan rambut di wajah dan tubuh mereka, termasuk di punggung, perut, dan dada. Pertumbuhan rambut berlebih disebut hirsutisme.

4. Jerawat

Hormon pria dapat membuat kulit lebih berminyak dari biasanya dan menyebabkan jerawat di area seperti wajah, dada, dan punggung bagian atas.

5. Pertambahan berat badan

Hingga 80 persen wanita dengan PCOS kelebihan berat badan atau mengalami obesitas.

6. Kebotakan seperti pola pria

Rambut di kulit kepala menjadi lebih tipis dan mungkin rontok.

7. Penggelapan warna kulit

Bercak gelap pada kulit dapat terbentuk di lipatan tubuh seperti di leher, di selangkangan, dan di bawah payudara.

8. Sakit kepala

Perubahan hormon dapat memicu sakit kepala pada beberapa wanita.

Bagaimana PCOS memengaruhi tubuh Bunda 

Memiliki kadar androgen yang lebih tinggi dari normal dapat memengaruhi kesuburan dan aspek kesehatan lainnya.

1. infertilitas

Untuk hamil, Bunda harus berovulasi. Wanita yang tidak berovulasi secara teratur tidak melepaskan banyak sel telur untuk dibuahi. PCOS adalah salah satu penyebab utama infertilitas pada wanita.

2. Sindrom metabolik

Hingga 80 persen wanita dengan PCOS kelebihan berat badan atau obesitas. Obesitas dan PCOS meningkatkan risiko Bunda untuk:

  • Gula darah tinggi
  • Tekanan darah tinggi
  • Kolesterol "baik" HDL rendah
  • Kolesterol "jahat" LDL tinggi

Bersama-sama, faktor-faktor ini disebut sindrom metabolik, dan mereka meningkatkan risiko untuk:

  • Penyakit jantung
  • Diabetes
  • Stroke

3. Apnea tidur (sleep apnea)

Kondisi ini menyebabkan jeda berulang dalam pernapasan di malam hari, yang mengganggu tidur. Sleep apnea lebih sering terjadi pada wanita yang kelebihan berat badan, terutama jika mereka juga menderita PCOS. Risiko sleep apnea adalah 5 hingga 10 kali lebih tinggi pada wanita yang memiliki obesitas dan PCOS dibandingkan mereka yang tidak mengalami PCOS.

4. Kanker endometrium

Selama ovulasi, lapisan rahim luruh. Jika Bunda tidak berovulasi setiap bulan, lapisan itu bisa menumpuk. Lapisan rahim yang menebal dapat meningkatkan risiko kanker endometrium.

5. Depresi

Perubahan hormonal dan gejala seperti pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan dapat mempengaruhi emosi Bunda secara negatif. Banyak penderita PCOS akhirnya mengalami depresi dan kecemasan 

Kehamilan dan PCOS

PCOS mengganggu siklus menstruasi normal dan membuat lebih sulit untuk hamil. Antara 70 dan 80 persen wanita dengan PCOS memiliki masalah kesuburan. Kondisi ini juga dapat meningkatkan risiko komplikasi kehamilan.

Wanita dengan PCOS dua kali lebih mungkin dibandingkan wanita tanpa kondisi untuk melahirkan bayi mereka secara prematur. Mereka juga berisiko lebih besar mengalami keguguran, tekanan darah tinggi, dan diabetes gestasional.

Namun, wanita dengan PCOS bisa hamil menggunakan perawatan kesuburan yang meningkatkan ovulasi. Menurunkan berat badan dan menurunkan kadar gula darah dapat meningkatkan peluang Bunda untuk memiliki kehamilan yang sehat.

Tips diet dan gaya hidup untuk mengobati PCOS

Pengobatan untuk PCOS biasanya dimulai dengan perubahan gaya hidup seperti penurunan berat badan, diet, dan olahraga.

Kehilangan hanya 5 sampai 10 persen dari berat badan Bunda dapat membantu mengatur siklus menstruasi Bunda dan memperbaiki gejala PCOS. 

Penurunan berat badan juga dapat:

  • Meningkatkan kadar kolesterol
  • Insulin lebih rendah
  • Mengurangi risiko penyakit jantung dan diabetes

Diet apa pun yang membantu Bunda menurunkan berat badan dapat membantu kondisi Bunda. Namun, beberapa diet mungkin memiliki kelebihan dibandingkan yang lain.

Studi yang membandingkan diet untuk PCOS telah menemukan bahwa diet rendah karbohidrat efektif untuk menurunkan berat badan dan menurunkan kadar insulin.

Diet indeks glikemik rendah (GI rendah) yang mendapatkan sebagian besar karbohidrat dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian membantu mengatur siklus menstruasi lebih baik daripada diet penurunan berat badan biasa.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa 30 menit olahraga intensitas sedang setidaknya 3 hari seminggu dapat membantu wanita dengan PCOS menurunkan berat badan. Menurunkan berat badan dengan olahraga juga meningkatkan ovulasi dan kadar insulin.

Olahraga bahkan lebih bermanfaat bila dikombinasikan dengan diet sehat. Diet plus olahraga membantu menurunkan berat badan lebih banyak daripada intervensi saja, dan menurunkan risiko diabetes dan penyakit jantung.

Ada beberapa bukti bahwa akupuntur dapat membantu meningkatkan PCOS, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

Yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!