sign up SIGN UP search


kehamilan

Penyebab Berat Badan Lahir Rendah pada Bayi, Bumil Perlu Lakukan Ini

Annisa Karnesyia   |   Haibunda Rabu, 23 Nov 2022 18:57 WIB
Ilustrasi Ibu Hamil Penyebab Berat Badan Lahir Rendah pada Bayi, Bumil Perlu Lakukan Ini/ Foto: Getty Images/iStockphoto
Jakarta -

Bunda perlu waspada terhadap kejadian Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) ya. Kondisi ini bisa menyebabkan hambatan pertumbuhan pada bayi yang baru lahir.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), BBLR didefinisikan sebagai berat lahir kurang dari 2.500 gram (gr) atau 2,5 kilogram (kg). BBLR sangat erat kaitannya dengan mortalitas dan morbiditas janin dan neonatus, Bunda. Selain itu, kondisi ini juga dikaitkan dengan terhambatnya pertumbuhan dan perkembangan kognitif anak di kemudian hari.

"Bayi berat lahir rendah sekitar 20 kali lebih mungkin meninggal dibandingkan berat lahir bayi yang lebih berat," ujar WHO, dikutip dari laman resminya.


Penyebab Berat Badan Lahir Rendah pada bayi

Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) dapat disebabkan karena beberapa hal, Bunda. Beberapa di antaranya terkait dengan komplikasi saat kehamilan.

Melansir dari What to Expect, berikut penyebab BBLR pada bayi:

1. Kelahiran prematur

Sekitar dua pertiga dari semua bayi dengan BBLR adalah bayi prematur, atau lahir sebelum usia kehamilan 37 Minggu. Hampir semua bayi dengan berat badan lahir yang sangat rendah juga biasanya terlahir prematur, Bunda.

2. Genetika

Sekitar sepertiga dari berat lahir bayi ditentukan oleh gen. Artinya, bila Bunda dan/atau Ayah dulunya adalah bayi kecil, kemungkinan besar Bunda juga akan melahirkan bayi yang kecil. Namun, adanya kelainan kromosom, bersama dengan cacat jantung, juga dapat menyebabkan pembatasan pertumbuhan intrauterin dan berat badan lahir rendah.

3. Masalah dengan plasenta

Perkembangan janin dapat terganggu bila plasenta tidak mendapatkan cukup oksigen atau nutrisi untuk disalurkan ke bayi. Penyebab lainnya juga bisa karena suplai darah plasenta terganggu, sehingga plasenta mungkin tumbuh lebih lambat selama kehamilan.

4. Hamil anak kembar

Kehamilan anak kembar juga bisa meningkatkan risiko BBLR. Pada kehamilan kembar, rahim Bunda menjadi sempit dengan cepat. Hal inilah yang menyebabkan 60 persen bayi kembar lahir lebih cepat dan sering dengan BBLR. Rata-rata, bayi kembar dilahirkan sekitar usia kandungan 35 atau 36 minggu dan beratnya sekitar 2.250 gr.

Selain keempat hal tersebut, ada 2 penyebab BBLR yang dikaitkan juga dengan kehamilan. Selengkapnya dapat dibaca di halaman berikutnya.

5. Berat badan tidak cukup bertambah selama kehamilan

Peningkatan berat badan yang tidak sesuai atau kurang dari jumlah yang disarankan selama kehamilan dapat menyebabkan BBLR, Bunda. Kondisi ini perlu mendapatkan perhatian khusus ya.

Bicaralah dengan dokter bila Bunda memiliki riwayat gangguan makan, sedang mencoba menaikkan berat badan yang disarankan pada trimester kedua atau ketiga, kehilangan berat badan pada trimester pertama, atau mengalami mual yang parah sehingga tidak dapat makan makanan apa pun selama kehamilan.

6. Kondisi medis kronis dan infeksi selama kehamilan

Kondisi medis yang dialami Bunda selama hamil dapat memengaruhi perkembangan dan pertumbuhan janin. Hal ini juga bisa menyebabkan BBLR.

Beberapa kondisi medis ini bisa berupa tekanan darah tinggi atau penyakit jantung selama kehamilan, infeksi seperti flu, rubella, cytomegalovirus, sifilis atau toksoplasmosis dapat menyebabkan IUGR.

BBLR dapat dicegah saat hamil kok, Bunda. Bagaimana caranya?

Baca halaman berikutnya ya.

Bunda, yuk download aplikasi digital Allo Bank di sini. Dapatkan diskon 10 persen dan cashback 5 persen.

Simak juga penyebab perut kencang dan sakit saat hamil, di video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

kehamilan
Kehamilan Trimester 1 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 1 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
MENCEGAH BBLR SEJAK KEHAMILAN
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bundapedia
Ensiklopedia A-Z istilah kesehatan terkait Bunda dan Si Kecil
Artikel Terkait
Rekomendasi
Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
ARTIKEL TERBARU
  • Video
detiknetwork

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!