sign up SIGN UP search
Ilustrasi mastitis

Bundapedia

Mastitis

  |   Haibunda

Apa itu mastitis?

Mastitis adalah suatu kondisi di mana jaringan payudara seorang wanita menjadi bengkak atau meradang secara tidak normal. Biasanya mastitis disebabkan oleh infeksi pada saluran payudara. 

Menurut Medical News Today, mastitis yang terjadi selama menyusui juga dikenal dengan sebutan mastitis laktasi. 

Seiring perkembangannya, mastitis dapat menyebabkan terbentuknya pembengkakan payudara. Ini adalah kumpulan nanah yang terlokalisasi di dalam jaringan payudara. Kasus mastitis yang parah bisa berakibat fatal jika tidak diobati.


Jenis mastitis

Menurut Healthline, mastitis dapat terjadi baik dengan atau tanpa infeksi. Jika peradangan terjadi tanpa infeksi, biasanya disebabkan oleh stasis susu. Stasis susu adalah penumpukan susu di dalam jaringan payudara wanita menyusui.

Namun, peradangan yang disebabkan oleh stasis susu biasanya berkembang menjadi peradangan dengan infeksi. Ini karena susu yang stagnan menyediakan lingkungan yang cocok untuk bakteri dapat tumbuh. 

Mastitis yang disebabkan oleh infeksi adalah jenis mastitis yang paling umum. Terkadang, kerusakan pada kulit atau puting dapat terjadi. Bakteri, biasanya Staphylococcus aureus, memasuki celah ini dan menginfeksi jaringan payudara. Untuk melawan infeksi, tubuh melepaskan sejumlah bahan kimia, yang menyebabkan peradangan.

Apa saja gejala mastitis?

Tanda atau gejala mastitis dapat berkembang dengan cepat. Gejala-gejala ini mencakup:

  • Area payudara menjadi merah dan bengkak
  • Daerah payudara terasa sakit saat disentuh
  • Daerah yang terkena terasa panas saat disentuh
  • Sensasi terbakar di payudara yang mungkin selalu ada atau hanya saat menyusui
  • Gejala mirip flu

Gejala-gejala tambahan berikut bisa saja muncul:

  • Kecemasan dan stres
  • Menggigil
  • Suhu tubuh meningkat
  • Kelelahan
  • Sakit dan nyeri umum
  • Perasaan tidak enak

Apa yang menyebabkan terjadinya mastitis?

Berikut adalah beberapa hal yang bisa menyebabkan Bunda mengalami mastitis.

Mastitis saat menyusui

Mastitis saat menyusui biasanya disebabkan oleh saluran yang tersumbat. Penyumbatan tersebut menyebabkan ASI stasis, ketika ASI yang dihasilkan tidak keluar saat menyusui dan tetap berada di payudara.

Ini bisa terjadi jika bayi:

  • Tidak menempel pada payudara dengan benar
  • Mengalami kesulitan mengisap ASI dari payudara
  • Bunda jarang menyusui
  • Saluran susu juga bisa tersumbat karena tekanan pada payudara yang disebabkan oleh pakaian yang ketat, misalnya.

Seringkali, bunda akan meletakkan jari di tempat yang sama setiap hari untuk menjauhkan payudara dari hidung bayi. Ini kemudian menjadi saluran yang tersumbat.

Apa pun yang menghentikan ASI untuk dikeluarkan dengan benar biasanya akan menyebabkan stasis ASI, dan ini sering menyebabkan penyumbatan saluran susu.

Bakteri umumnya tidak berkembang dalam ASI segar. Namun, jika saluran susu tersumbat, dan susu terhenti, maka infeksi lebih mungkin terjadi.

Bakteri di permukaan kulit dapat masuk ke payudara melalui retakan kecil atau pecah.

Mastitis saat tidak menyusui

Wanita yang tidak menyusui atau yang tidak sedang memproduksi susu tetap dapat mengalami mastitis.

Hal ini tidak umum dan disebut sebagai mastitis periductal. Mereka yang mengalami mastitis menular non-laktasi cenderung merupakan perokok dan berusia akhir 20-an hingga awal 30-an.

Para ahli percaya merokok dapat merusak saluran susu, membuatnya lebih rentan terhadap infeksi.

Mastitis setelah tindik puting

Jika tindik puting dilakukan di studio tindik yang tidak profesional dan tidak terdaftar, hal ini dapat meningkatkan risiko mastitis.

Siapa yang berisiko terkena mastitis?

Hampir setiap ibu menyusui memiliki risiko untuk mengalami mastitis. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena mastitis:

  • Baru mulai menyusui selama beberapa minggu pertama setelah melahirkan
  • Puting yang sakit atau pecah-pecah
  • Hanya menggunakan satu posisi untuk menyusui
  • Memakai bra yang ketat
  • Pernah mengalami mastitis sebelumnya
  • Sangat kelelahan  

Bagaimana mastitis didiagnosis?

Sebagian besar kasus mastitis didiagnosis secara klinis. Dokter akan mengajukan pertanyaan tentang kondisinya dan kemudian memberi pemeriksaan fisik.

Dokter mungkin bertanya kapan Bunda pertama kali melihat peradangan dan seberapa menyakitkan. Mereka juga akan bertanya tentang gejala lain, apakah Bunda sedang menyusui, dan apakah Bunda sedang menjalani pengobatan. 

Setelah pemeriksaan fisik, dokter mungkin dapat mengetahui apakah Bunda menderita mastitis atau tidak. Jika Bunda mengalami infeksi yang parah, atau jika infeksi tidak merespon pengobatan, maka dokter mungkin akan meminta sampel ASI. 

Klinik akan menguji sampel untuk mengidentifikasi bakteri yang menyebabkan infeksi. Ini akan membantu dokter menentukan obat terbaik, menurut sebuah artikel di American Family Physician

Inflamasi karena kanker payudara dapat meniru gejala mastitis. Jika Bunda sedang dirawat karena mastitis dan gejalanya tidak membaik, dokter mungkin akan melakukan tes kanker.

Breast Cancer Prevention Concept. A woman suffers from pain in the armpit. Sweating, unpleasant odor, redness, tooth and inflammation in the armpit.Ilustrasi mastitis/ Foto: Getty Images/iStockphoto/Alona Siniehina

Bagaimana pengobatan mastitis?

Pengobatan tahap awal adalah pengobatan secara mandiri, seperti memastikan bahwa payudara dikeringkan dengan benar selama menyusui.

Dokter mungkin akan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi. Selain itu juga akan merekomendasikan teknik untuk mengobati saluran yang tersumbat, jika ini penyebabnya.

Beberapa perawatan umum untuk mastitis meliputi:

Antibiotik: Antibiotik tertentu dapat membasmi infeksi bakteri penyebab mastitis. Bunda tidak boleh mengonsumsi antibiotik apa pun yang belum diresepkan oleh dokter.

Ibuprofen: Ibuprofen adalah obat bebas yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit, demam, dan pembengkakan yang terkait dengan mastitis.

Acetaminophen: Acetaminophen juga dapat digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan demam.

Pengobatan antibiotik biasanya benar-benar menyelesaikan infeksi. Ibu menyusui tetap dapat menyusui selama perawatan. Infeksi ada di jaringan payudara dan bukan di susu. Menyusui juga dapat membantu mempercepat proses pengobatan. 

Dokter mungkin menyarankan Bunda menjalani prosedur pembedahan yang disebut sayatan dan drainase. Selama prosedur ini, dokter akan membuat sayatan kecil untuk membantu mengeringkan abses yang terbentuk akibat infeksi.

Pencegahan 

Bunda harus memperhatikan saluran tersumbat di masa depan setelah melalui penyembuhan, hal ini karena saluran tersumbat dan mastitis cenderung terjadi kembali.

Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencegah berkembangnya mastitis ketika mulai mengalami saluran tersumbat, diantaranya:.

  • Sering-seringlah menyusui, terutama saat payudara terasa penuh.
  • Jika memungkinkan, gunakan hanya ASI untuk memberi makan bayi selama sekitar 6 bulan.
  • Cari tahu lebih awal apakah bayi melekat dengan benar saat menyusui.
  • Jangan lepaskan bayi saat menyusui, tetapi tunggu sampai mereka rileks dan melepaskannya.
  • Hindari bra ketat
  • Variasikan posisi menyusui.
  • Saat tiba waktunya untuk menyapih, kurangi menyusui secara bertahap, jangan tiba-tiba.
  • Periksa setiap hari apakah ada benjolan yang berkembang di belakang puting susu.
  • Tetap mandi air panas dan biarkan mengalir di payudara yang terkena.
  • Oleskan air hangat sebelum menyusui dan pijat salurannya.
  • Berikan tekanan lembut pada payudara jika menggosok kulit terasa menyakitkan.
  • Pompa setelah menyusui untuk mengurangi pembengkakan sampai mastitis sembuh.

Jika lepuh muncul, seperti titik putih kecil di puting, panaskan dan coba usapkan perlahan lubang puting itu hingga terbuka.

Konsultasikan dengan dokter Bunda tentang suplemen lesitin, karena ini mungkin mencegah terulangnya kembali. Saat saluran sudah kembali terbuka, susu mungkin keluar dengan deras, tetapi kemudian akan terasa lebih baik. Jika saluran telah dibuka untuk sementara waktu, susu mungkin keluar lebih kental, lebih seperti sepotong keju.

Susu itu sendiri tidak akan terkontaminasi. Sebaiknya Bunda tidak berhenti menyusui ketika ada saluran yang tersumbat, karena hal ini dapat menyebabkan pembengkakan serta mastitis.

Penting untuk beristirahat karena membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, sehingga bisa melawan infeksi yang sedang tumbuh dengan lebih baik.

Sebaiknya Bunda mendiskusikan masalah menyusui dengan profesional kesehatan sesegera mungkin, untuk mencegah kondisi semakin bertambah parah.

[Gambas:Video Haibunda]



 

Share yuk, Bun!
Tahukah Bunda
BERSAMA DOKTER & AHLI
Bunda sedang hamil, program hamil, atau memiliki anak? Cerita ke Bubun di Aplikasi HaiBunda, yuk!