sign up SIGN UP search


kehamilan

10 Faktor Risiko Kelahiran Prematur, Ada yang Bisa Dicegah Sebelum Hamil Bun

Annisa Karnesyia Minggu, 21 Nov 2021 11:06 WIB
Team of doctors and nurses wear masks and gloves and prepare for surgery. Faktor Risiko Kelahiran Prematur, Ada yang Bisa Dicegah Sebelum Hamil Bun/ Foto: iStock
Jakarta -

Kelahiran prematur atau preterm bisa berisiko menyebabkan masalah tumbuh kembang pada anak. Di dunia, kelahiran prematur masih menjadi masalah serius karena bisa menyebabkan kematian, Bunda.

Menurut Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi Konsultan Fetomaternal, Dr. dr. Rima Irwinda, Sp.OG(K), kelahiran preterm ialah persalinan yang terjadi pada usia kehamilan kurang dari 37 minggu atau belum cukup bulan.

"Menurut data WHO tahun 2010, 1 dari 10 bayi terlahir preterm di seluruh dunia. Hal ini menyebabkan estimasi kelahiran preterm sebanyak 15 juta dan lebih dari 1 juta meninggal karena prematuritas," kata Rima dalam Webinar Bicara Gizi bersama Danone, Rabu (17/11/21).


Tanda atau gejala kelahiran preterm sama seperti kelahiran cukup bulan. Bunda akan mengalami kontraksi, mulas, pembukaan mulut rahim, muncul flek, dan ketuban pecah. Perbedaannya, waktu kelahiran bayi berbeda atau lebih cepat dari perkiraan.

Kelahiran prematur bisa dimodifikasi atau dicegah sebelum bayi lahir. Caranya adalah dengan mengenali faktor risiko yang didapat ibu sebelum hamil.

"Modifikasi dapat dilakukan pasien sebelum hamil atau minimal 3 bulan sebelum hamil," ujar Rima.

Faktor risiko kelahiran prematur

Nah, berikut 10 faktor risiko kelahiran prematur yang bisa dimodifikasi dan tidak, menurut Rima:

1. Kehamilan multiple

Prevalensi kehamilan multiple meningkat seiring berkembangnya teknologi. Setidaknya, melalui prosedur bayi tabung, Bunda bisa mengandung lebih dari satu anak.

Kehamilan mulitiple dapat menjadi salah satu faktor risiko Bunda melahirkan prematur. Kondisi ini bisa menyebabkan overdistensi rahim atau cairan ketuban yang banyak.

2. Pernah melahirkan prematur

Wanita dengan riwayat prematur lebih berisiko mengalami kondisi serupa di kehamilan berikutnya, Bunda. Riwayat keluarga yang pernah melahirkan prematur juga bisa menjadi faktor risiko. Riwayat kelahiran preterm ini tidak dapat dimodifikasi, sehingga perlu dikonsultasikan ke dokter.

Baca halaman berikutnya untuk tahu faktor risiko lainnya, Bunda.

Simak juga 5 fungsi plasenta untuk perkembangan janin, dalam video berikut:

[Gambas:Video Haibunda]

kehamilan
Kehamilan Trimester 3 Ketahui perkembangan kehamilan Trimester 3 setiap minggu. Cek Yuk arrow-right
FAKTOR RISIKO KELAHIRAN PREMATUR: KONDISI RAHIM
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
Share yuk, Bun!

Menanti kelahiran Si Kecil dengan arti nama bayi yang pas untuknya nanti hanya di Aplikasi HaiBunda!
Rekomendasi
Ikuti perkembangan kehamilan Bunda setiap minggunya di Aplikasi HaiBunda yuk, Bun!